Merdeka: Terbang Tinggi



Di balik kehijauan alam nan indah
angin keras dingin yang mencengkam
flora menjalar membelit kayu pohon besar
Di lantai kanopi paling bawah
seekor beluncas kecil bergerak perlahan
merentasi belantara hutan
penuh duri bahaya
cuba menyingkap rahsia rimba.

Selari dengan putarnya waktu
fasa yang ada silih berganti
perlahan-lahan kehidupannya bertukar gelap
dan semakin pekat.

Terperangkap dalam kepompong
terjebak, lemas dalam udara yang menghimpit
tergantung pada rentak riuknya dahan
meski cuaca tak pernah diduga
hujan lebat datang menyanggah
angin kencang pun turut menghentam.

Beluncas dalam kepompong itu
tetap cekal bertahan
gagah melawan segala macam dugaan
kerna keazaman membuah gunung
agar dapat bertahan hidup lebih lama
ingin melihat dunia serba bahagia
mahu bebas dari mimpi ngeri
menangkis derita yang menenggelami

Kini tiba saat yang mendatang
harapan kian kelihatan, cerah
bingkas tubuh sang beluncas melawan
bergerak di celah lubang yang kelihatan
pantas keluar menghirup udara segar
bersama sepasang sayap baru yang indah berwarna
terasa diri menjadi luar biasa
terdengar laungan alam memanggil
hingga bergema, menggetar jiwa.

Tiada lagi beluncas dalam kepompong
tiada lagi cemas dalam takut
kini yang tinggal
hanya rama-rama bebas, penuh pesona
meneroka segenap pelusuk dunia
terbang tinggi bersama sepasang sayapnya.



Assalamualaikum dan salam kemerdekaan.

Selalunya saya jarang nak jelaskan maksud sajak atau puisi yang saya tulis, sengaja biarkan pembaca tafsirkan sendiri. Tapi kali ni, saya sengaja bagi hint. Terima kasih kepada rakan saya yang memberikan idea sehingga sajak ini boleh tercetus. Ulat beluncas ni boleh diibaratkan Tanah Melayu. Pembukaan Kota Melaka, sehinggalah Tanah Melayu dibuka sedikit demi sedikit. Zaman penjajahan Tanah Melayu pula saya ibaratkan seperti beluncas dalam kepompong dan akhirnya, rama-rama yang terbang bebas ialah Malaysia yang telah bebas dari sebarang penjajahan.


Tapi saya cuma nak ingatkan di sini, perjalanan si rama-rama sebenarnya masih panjang. Boleh jadi, lagi banyak cabaran yang diterimanya di udara. Keadaan cuaca yang buruk, musuh yang muncul entah dari mana, atau sekumpulan rama-rama lain yang iri hati melihat kecantikan rama-rama ini. Entahlah. Terlalu banyak situasi yang terjadi di negara kita sekarang. Persoalannya, sampai bila lagi rama-rama boleh bertahan?

Comments