Persediaan?



Assalamualaikum dan salam 1 Ramadhan.


“Emotional hurt is the price a person has to pay in order to be independent.” – Haruki Murakami

Saya membaca blog seorang sahabat, dan alhamdulillah, dia akan melangkah ke satu tahap lagi dalam kehidupan, iaitu perkahwinan. Marriage. Saya sangat gembira dengan khabar ini. Kalau dia gembira, saya juga akan tumpang gembira. Saya tahu dia bukan jenis orang yang mudah untuk menerima seseorang dalam hidupnya, maka saya yakin, kalau lelaki itu pilihannya, itu pasti yang terbaik untuknya.

Kadang, saya sendiri tidak sedar, masa begitu pantas berlalu. Kita tak selamanya akan tersekat dalam dunia kanak-kanak dan dunia remaja. Lambat laun, akan tiba masanya untuk menjadi dewasa, berumah tangga dan mempunyai anak. 

Saya tahu kenyataan ini. Tapi saya selalu membohongi diri sendiri dan menganggap diri ini masih muda. Masih banyak yang perlu dikejar. Saya selalu mengenepikan segala pemikiran tentang perkahwinan sebab saya takut. Sebab saya masih belum bersedia. Mungkin saya takut pada komitmen. Mungkin.

Saya selalu tekankan pada diri sendiri, “This is not the right time for that.” Pada hakikatnya, kita tak pernah tahu pun bila masa yang sesuai itu akan tiba, bukan? Entahlah. Saya tahu, dalam setiap langkah kita, kita sebenarnya perlu menyediakan diri untuk menjadi seorang isteri atau suami yang bagus untuk calon zauj/zaujah nanti. 

But maybe I am trying my best. Saya cuba untuk belajar bersungguh-sungguh, cuba untuk lakukan yang terbaik dalam setiap aspek hidup saya, cuba untuk tidak mencemarkan diri saya dengan percintaan kosong, untuk bakal suami nanti. Ya, itulah persediaan saya.

Sebenarnya, kita tak perlu rasa kecewa pun apabila melihat rakan-rakan yang lain dengan pasangan mereka masing-masing. Kita, perempuan, perlu banyak belajar untuk berdikari. Hidup sendiri. Tidak terlalu bergantung harapan pada yang lain. Sebab akan tiba juga satu masa, kita terpaksa buat keputusan sendiri. 

Perempuan ni berbeza dengan lelaki, hati kita lebih lembut dan rapuh. Kalau kita terlalu bergantung harap pada lelaki yang belum tentu jodoh kita, mungkin akan tiba juga satu saat dia pergi. Pada waktu itu hatimu akan retak dan jika tak kuat, mungkin ada yang sampai mahu bunuh diri. Nauzubillahiminzalik.


Berbeza kalau kita kuat dan berdikari dari sekarang. Belajar untuk menepis segala gangguan atau godaan walaupun sukar. Lambat laun, kita akan terbiasa dengan jiwa yang kental dan insyaAllah, jodoh yang Allah hadirkan kelak itulah yang terbaik untuk kita. Saya yakin dengan janji Allah. Saya yakin, setiap orang, ada jodoh masing-masing. Kita susah-payah cari pasangan pun, belum tentu lagi itu jodoh yang terbaik untuk kita. 

Maka, prioriti saya sekarang hanya terletak pada ibu bapa saya. That’s why I’m not trying hard to attract anyone. Sebab perempuan atau lelaki ni bila dah suka pada seseorang, dia akan cuba untuk dipandang oleh crush dia. Pakai tudung lawa-lawa, sikat rambut bagi kemas (lelaki), bila lalu depan orang yang disukai terus control ayu atau control macho. Kita tak perlu jadi orang lain. Kalau betul seseorang itu ikhlas, dia akan terima kita seadanya, bukan?

Mungkin Ramadhan ni, Allah bagi kita semua peluang untuk refleksi diri, banyakkan ibadah, cuba kenal dengan Allah lebih mendalam. Kalau kita usaha untuk kenal dengan Allah, saya yakin kita akan dapat jawapan yang kita cari dalam hidup ini, atau paling tidak sekurang-kurangnya dapat mencari jalan keluar bagi sebarang masalah yang dihadapi. Saya juga masih perlu memperbaiki banyak lagi kelemahan diri. Masih banyak jawapan yang perlu dicari.

Comments