Pages

Saturday, April 18, 2015

RINDU



Kerinduan ini menyakiti hati
Kerinduan ini menggetar jiwa
Kerinduan ini membelai tubuh
Kerinduan ini membuatku serba gelisah
Kerinduan yang tak kan pernah terhapus

Meskipun pertemuan kita sebentar cuma
Meskipun kita terpisah jauh
Bayanganmu masih tergambar jelas
Keindahanmu yang membuatku teruja
Sejarahmu yang menjadi pujaan dunia

Engkau menjadi khazanah dunia
Memancar cahaya saat siang muncul
Penuh pesona saat malam mendatang
Suci dan penuh terpelihara
Membuat rinduku semakin bergelora


Betullah apa yang orang lain katakan selama ini. Sekali kita berpijak kaki di bumi suci, kita pasti akan rasa nak pergi ke sana lagi. Puisi ini ditulis untuk meluahkan rasa rindu saya pada Kota Madinah. Subhanallah. Setiap kali teringatkan bumi suci, jiwa saya jadi rindu yang semacam. Terbayang-bayang keadaan di sana. Terbayang Masjid Nabawi. Terbayang Raudhah. Macam-macam lagi yang terlintas dalam fikiran saya. Begitu juga dengan Kota Mekah. Kaabah. Masya-Allah.

Saya masih tak percaya Allah telah memberikan peluang kepada diri yang kerdil ini untuk menjadi tetamu-Nya. Saya rindu nak saie. Rindu nak tawaf. Meninggalkan segala masalah di Malaysia. Tinggal di sana dengan penuh ketenangan. Rindu sekali. Adakah ini yang dinamakan cinta??

Saya nak pergi ke sana lagi, kalau boleh untuk ibadah haji pula. Serious, bila anda jejakkan kaki sahaja ke bumi suci, rasa nak menangis. Terpancar aura ketenangan yang sebelum ini belum pernah dirasakan. I am hoping the same thing happens here in Malaysia, but it’s quite difficult. Di sini kita akan dihimpit dengan masalah dunia, tetapi di sana, ketenangan jiwa semata. Oh, bagaimana pula rasanya kalau di syurga?


No comments:

Post a Comment