Pages

Thursday, December 31, 2015

Refleksi 2015


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.


Halaman 365. Satu lagi tahun akan berakhir. Satu tahun yang menyimpan banyak memori suka dan duka. Sangat banyak. Jadi sama seperti tahun sebelum ni, saya akan berkongsi kembali refleksi momen atau perkara menarik yang terjadi pada saya sepanjang tahun 2015. Saya ingin mengingat kembali perkara-perkara menarik yang berlaku, dan berharap agar perkara yang lebih besar akan berlaku pada tahun hadapan. Semoga semuanya berjalan lancar tahun 2016 ni, insya-Allah. Kebanyakannya juga telah saya kongsikan bersama anda dalam entry blog Nafas Baru.


Tahun 2014 saya tak berjaya pegang sebarang trofi. Jadi apabila tahun ini saya berjaya pegang trofi, benda ni ibarat satu pencapaian peribadi untuk diri saya sendiri. Sangat mengejutkan bila kita tak pernah pegang senapang sebelum ni, dan tiba-tiba diumumkan sebagai salah seorang pemenang. Sampai hari ni pun saya masih tak percaya sebenarnya.



Aina ialah salah seorang rakan karib saya. Kami sudah berkawan sejak umur 7 tahun lagi. Tahun ini, ketika usianya 19 tahun, dia berjaya melanjutkan pelajarannya ke Korea. Dia mula belajar di sana sejak Februari yang lalu. Saya tahu benda ni bukan pencapaian untuk diri saya, tapi saya sangat kagum dan gembira bila dia dapat ke sana. Well I guess your friend’s happiness is your happiness too.



Alhamdulillah, setelah sekian lamanya tidak mengunjungi Cameron Highlands, akhirnya tahun ini saya dan keluarga berpeluang untuk bercuti di sana. Saya sangat suka Cameron Highlands kerana banyak benda yang menarik di situ. Dan sudah tentu kerana strawberi dan ais krim stawberi serta segala jenis hidangan strawberi. Terdapat juga banyak bunga, ladang teh, dan pemandangan indah yang mempesonakan. Saya sangat berharap dapat ke sana lagi. Cameron Highlands memang terbaik!



Saya dan keluarga turut berpeluang bercuti di Ulu Legong. Walaupun sudah banyak kali ke sana, pengalaman bercuti akan jadi lebih indah bila kita luangkannya bersama keluarga dan saudara-mara. Dan saya dapati terdapat juga beberapa perubahan berbanding kali terakhir saya ke sana dulu. Pemandangan di sana juga indah. Tak rugi kalau anda ke sana.



Kebetulan, keputusan ujian MUET keluar pada tarikh yang sama saya sedang bertanding dalam pertandingan pidato peringkat daerah 18 tahun ke atas. Saya boleh ingat lagi debaran jantung saya ketika menyemak keputusan MUET menerusi SMS sambil menunggu giliran persembahan saya. Alhamdulillah, saya berjaya mendapat keputusan yang agak bagus dan saya pun mampu mempersembahkan pidato dengan perasaan lega. Tapi saya tak sangka pula saya mendapat johan dan mengalahkan peserta-peserta yang lain. Mungkin itu rezeki saya pada hari itu. Kemudian saya turut mendapat pengalaman baru bertanding pidato di peringkat negeri. Sudah tentulah kalah bila lawan dengan cikgu dan lain-lain peserta yang sudah bertahun-tahun simpan pengalaman. Tapi saya tetap seronok dan bersyukur diberikan peluang seperti itu.



Tahun ini ada 3 filem pendek yang saya postkan di YouTube, hasil rakaman bersama rakan-rakan. Dan ada juga video-video sampingan yang lain. Walaupun tak banyak viewer, tapi saya gembira sebab dapat hasilkan sesuatu bersama rakan-rakan. Dan dalam masa yang sama kalau ada yang menonton, saya harap mesejnya sampai kepada penonton. Filem-filem pendek tersebut ialah Kelas Tambahan, Balik Raya dan Kotak Hadiah. Saya berharap dapat hasilkan lagi dan perbaiki karya saya dari semasa ke semasa, insya-Allah.



Alhamdulillah, percutian ke Vietnam merupakan hadiah terhebat saya untuk tahun ini. Kalau tahun 2014 saya dapat menunaikan umrah, tahun ini pula saya berpeluang bercuti di Vietnam. Dan banyak berbelanja di sana. Eheh. So I’m really looking forward to 2016! Harapnya dapat peluang dan rezeki lagi untuk mengembara di tempat-tempat yang belum pernah saya berpijak. Insya-Allah.




Sebenarnya banyak lagi perkara menarik yang terjadi pada saya tahun ini, tapi tidak mampu untuk saya kongsikan kesemuanya. Saya harap (banyaknya harapan saya) saya akan terus menulis blog dan dapat mengimbas kembali momen-momen dalam hidup supaya saya terus bersyukur dengan rezeki Allah. Saya juga mahu berkongsi dan sebarkan kebaikan serta positiviti kepada anda. Hargailah momen yang anda ada, kerana anda sendiri yang mampu membentuk momen-momen itu menjadi indah.


BACA JUGA: Refleksi 2014

Wednesday, December 30, 2015

Aku Tidak Mahu Lagi - T. Alias Taib


Aku Tidak Mahu Lagi
oleh T. Alias Taib


aku tidak mahu lagi
     jadi saksi kepada kebenaran
          kerana kebenaran sering disalahertikan
               menjadi tidak benar lagi

aku tidak mahu lagi
     jadi saksi kepada kepalsuan
          kerana kepalsuan sering diputarbelitkan
               menjadi tidak palsu lagi

aku tidak mahu lagi
     jadi saksi kepada pembunuhan
          kerana pembunuhan sering dibolak-balikkan
               hingga pembunuh melangkah tenang
           
aku tidak mahu lagi
     jadi saksi kepada penipuan
          kerana penipuan sering disalahtafsirkan
               hingga penipu bersiul riang


Foto carian Google


Sunday, December 27, 2015

Mum

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

27 Disember. Hari ini merupakan ulang tahun kelahiran ibu saya. Saya boleh menulis esei yang panjang tentangnya. Tapi saya takut, kalau saya cerita, cerita saya tak akan pernah berkesudahan. Sesiapa yang mengenali ibu saya pasti akan mengerti betapa hebatnya dia. Cukup saya katakan itu. Dan saya tak perlukan pengiktirafan dunia untuk membuktikan betapa hebatnya dia di mata saya.

Banyak yang telah dicapai sepanjang hayatnya. Banyak anugerah, sijil serta pengiktirafan yang diterima atas kerja keras dan kesungguhannya selama ini. Tapi bagi saya, dia tak perlu capai apa-apa untuk mendapat penghargaan daripada kami. Ibu saya sudah lama berjaya sejak hari dia melahirkan saya.


I love you. 

Friday, December 25, 2015

Film Maker Muslim - DAQU Movie

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum. Allahumma solli ala Muhammad.

Saya sekadar mahu berkongsi video terbaru dari DAQU Movie tentang Maulidur Rasul. DAQU Movie atau Darul Quran Movie ni adalah produksi anak-anak muda dari Indonesia. Lebih kurang macam Mr The All Shared la. Team DAQU Movie ni memperjuangkan dakwah Islam melalui video-video mereka di YouTube. Mereka banyak menghasilkan filem pendek, web series dan juga vlog.


Saya mula kenal mereka sejak saya menonton video Cinta Subuh yang pernah atau mungkin masih lagi viral di internet. Video tentang seorang wanita minta clash dari seorang lelaki sebab dia tak bangun solat Subuh. Kalau tak silap saya, dialognya lebih kurang begini. “Gimana mau jadi imam rumah tangga, kalau imam solat aja ngak bisa?” Lebih kurang la. Eheh.

Sejak tengok video tu, saya terus buka channel DAQU dan terus jatuh hati kepada video-video mereka. Saya tak mahu cerita panjang. Kalau anda ingin tahu kenapa saya tertarik dengan team DAQU Movie, teruslah klik channel mereka. Jangan lupa subscribe sekali.



Yang ini pula video Cinta Subuh yang saya ceritakan tadi. Ada 3 siri sebenarnya. Jangan lupa tonton ketiga-tiganya.




Dan video ni pun saya suka. Ruang Sidang Setan. Saya puji usaha team ni untuk hasilkan karya sebegini.



So yeah, lepas dah tonton sila like, share, subscribe dan jangan lupa ambil ibrahnya!

BACA JUGA: Filem-Filem Pendek Melayu Kegemaran Saya dan Isu Vlogger Muslimah

Thursday, December 24, 2015

5 Useful Travel Items

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum. Allahumma solli ala Muhammad.

It is holiday season. There are only few days to go before students need to start the school session. Trust me, I know what it feels like whenever you watch the calendar and you know all the fantasies are going to fade away. But yeah, let’s think of the bright side. You’ll get to meet your friends at school and share stories about things you do during the holidays. If you enroll into a new school next year, then you’ll meet a bunch of new friends. You get to learn new things, fighting with exams and do random stupid stuffs at school. Well, that’s life isn’t it? To just enjoy the fullest of it. You’ll be missing school as soon as you leave it.


Anyways, the school holiday isn’t over yet. Some of us also are having our break right now. Maybe semester break, Christmas break, I don’t know. I kind of wonder why Malaysia celebrates Christmas holiday even though this is an Islamic country. Well, maybe because this is a multiracial country or some sort like that. As a citizen, we should be happy to have so many holidays in Malaysia. Let’s just enjoy it, shall we? I bet lots of us are currently on their vacation or travelling from one spot to another.

You know, it is always very exciting when your parents or your friends tell you that you’re going on a trip. Sometimes people get over excited and start to pack their stuff instantly although the vacation is another few more weeks to go. I am the type who always procrastinate the packing activity although I’m very excited about the trip. Sometimes I also start to pack my things on the early morning of the trip.  Maybe that’s the reason why I normally left some stuffs behind. Despite that, there are few things that I would always make sure of to bring along with me. I know, different people carry different stuffs with them on a vacation. But here are some stuffs that I think we need to carry on along the journey, or at least for me.

1. Cash or Credit/Debit Cards




Of course, money is the most important factor to survive a trip. I don’t have any credit cards though but I’m sure it is easier for people or parents to actually carry on the cards with them. Unless you’re a backpacker, then money is completely necessary for everything. You need money for the car fuel, foods and accommodation. You obviously need money if you go to a place with lots of shopping malls. Trust me, I’ve been to Vietnam recently and you just can’t resist yourself from spending a lot of money there. If you’re going for a camp or sunny places such as the beach then you might probably get to reduce your expenses. I usually spend my money just to buy souvenirs for my friends. Whatever you use your cash for, make sure to use them wisely.

2. Cell phone



This might not necessarily be an important item for me on a trip, but it is very handful depends on the situation. For example, you’ll need it to call your parents or friends when you’ve been separated into different places. Normally this happens at the shopping mall. This gadget also helps you as an alarm clock in the morning. But as I said before, I don’t really need it because I can just wake up myself or my parents will definitely do the job themselves. I love taking photos and videos, thus I need to bring it as a backup if my camera battery died or the memory is full.

3. Digital Camera or DSLR



Personally, Samsung Galaxy Camera EK-GC100 is my choice. It’s a digital camera, but also applies with smart phone functions. I love it because it takes really good pictures and you can post the pictures instantly on Instagram. The results given by this camera is different from a normal smart phone because obviously it’s a camera. My friends often mistake it with smart phones. Some people do not prefer to bring any cameras with them. It’s up to you guys. If you really love taking pictures and videos you’ll definitely never leave your camera behind.

4. Chargers or Powerbank




Or in other cases, you’ll just bring both of them. If you’re travelling on a flight, you really need a powerbank because not every airplane provides USB function at the seats. Sometimes you’ll also get caught up in the situation whereas the plugs in the room are not functional anymore. Sometimes the room does not even provide extra plugs to charge your device. Normally this happens when you’re renting a cheap place. I mean hey, we don’t need to waste our money on a luxurious place the whole time. What’s important is the place is convenient for you and your family.

5. Sunglasses




I know maybe you’ll say this is not an important stuff at all. But you’ll definitely need it in certain circumstances. If you’re travelling for a long journey in the car, the sun sometimes might be hard for you. I experienced this most of the time. It’s like you’ve been waiting to be grilled in the car. Okay, maybe I kind of exaggerate things over here. You will actually need to wear sunglasses in sunny places such as the beach or the park. And it makes you look good in your pictures too.


There’s a lot more items that you need to bring along on your journey of course. But normally these are the only five items I’ll bring in my handbag every time I travel. Therefore, make sure you have everything you need before starting the trip. And never forget to enjoy your time with your loved ones.

* Photos from Google

Wednesday, December 23, 2015

Buat Mereka yang Ditimpa Musibah



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

 Allahumma solli ala Muhammad. Salam Maulidur Rasul.

Akhirnya hari yang dinanti-nantikan telah tiba. Hari kelahiran junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Marilah kita berehat sebentar, refleksi diri dan ambil kesempatan ini untuk memperingati semula kisah-kisah Rasulullah yang disampaikan kepada kita sejak kecil lagi. Sejak kecil, ibu dan ayah kita mungkin selalu menceritakan tentang kisah-kisah nabi. Di sekolah rendah dan sekolah menengah pun ustaz dan ustazah menyajikan kita dengan lebih banyak kisah tentang baginda SAW.

Carian Google

Saya yakin, kebanyakan kita sudah pun tahu tentang sejarah kelahiran Nabi Muhammad. Para imam di masjid pun pada malam ini pasti telah menceritakan kisah kelahiran baginda kepada makmum yang hadir. Ada banyak kriteria terunggul yang dimiliki baginda sehingga diiktiraf sebagai tokoh nombor satu paling berpengaruh di dunia. Di dunia. Semua tokoh Barat pun mengiktiraf keunggulan baginda. Maka ada apa lagi yang perlu kita umat Muhammad ragukan lagi? Baginda memang memiliki semua aspek terpuji sehingga diangkat menjadi kekasih Allah SWT.

Salah satu sifat Rasulullah yang paling saya kagumi adalah kesabaran baginda. I mean, saya tak pernah mendengar seorang yang paling sabar sikapnya selain Nabi Muhammad. Bayangkan sahaja, awal-awal nabi hendak berdakwah, baginda telah pun dihalang oleh bapa saudara baginda sendiri iaitu Abu Lahab. Tapi yang yang nabi balas? Nabi cuma berdiam diri dan tidak membalasnya. Bahkan baginda tetap tenang. Kalau orang lain yang menjadi penghalang kepada usaha kita, mungkin kita boleh terima lagi. Tapi memang sakit bila ahli keluarga sendiri, orang yang kita sayangi menentang usaha kita. Nabi Muhammad memang sangat penyabar sehingga mampu bertindak sedemikian rupa.

Nabi pun pernah dicampakkan dengan najis ketika baginda sedang bersujud di dalam masjid. Waktu itu, tak ada seorang pun yang berani membersihkan najis tersebut kerana takut dengan musuh Rasulullah. Kemudian Fatimah datang dan membersihkannya. Nabi sikit pun tidak membalas perbuatan hina tu. Baginda cuma berdoa dan menyerahkan orang-orang tersebut di tangan Allah SWT. Akhirnya mereka yang melakukan perbuatan tu mati dalam peperangan Badar.

Nabi pun telah kehilangan ramai orang yang dicintai baginda sepanjang hidupnya. Ibu bapanya, isterinya Siti Khadijah, bapa saudara baginda, para sahabat dan lain-lain lagi. Ramai. Tapi bila nabi kehilangan Khadijah, baginda tak pernah putus asa pun dalam berdakwah. Baginda tidak meninggalkan Islam. Walaupun sakit, tapi nabi tetap kuat dan teruskan perjuangan. Saya memang tak boleh bayang betapa susahnya untuk kita teruskan perjuangan bila kehilangan orang yang paling kita cinta di dunia ini. Masya Allah.

Carian Google

Selain itu, ramai juga orang yang menuduh nabi gila dan tukang sihir. But tell me, ada atau tidak magician yang mengajak orang lain supaya menyembah yang lain selain dirinya? Kalau ada pun, cuma tukang sihir yang menyuruh orang memuja dan mengangkat martabat diri mereka. Jadi, sudah pastilah nabi tidak mengagungkan dirinya sendiri kerana baginda tidak boleh membuat sebarang magic. Yang berkuasa melakukan segala jenis keajaiban hanyalah Allah SWT sendiri. Walaupun nabi dituduh macam-macam, baginda tetap memaafkan dan mendoakan musuhnya.

Bila kita bawa sesuatu yang baru, tak mudah untuk orang lain terima. Memang tak mudah. Apatah lagi nabi yang membawa Islam sebagai suatu ajaran baru pada zaman baginda. Kita tahu banyak sangat cabaran dan dugaan yang terpaksa ditempuh oleh nabi dan tak mudah untuk berada dalam posisi baginda. It takes a lot of patience to go through everything. Saya memang sangat kagum dengan baginda.

Saya dan anda, kita macam mana? Adakah kita cukup kuat untuk tempuhi ujian yang tak seberapa ini jika hendak dibandingkan dengan Rasulullah? Sepanjang tahun ini, banyak sangat musibah yang boleh kita lihat di dada-dada akhbar dan di kaca televisyen. Bencana alam, kemalangan, kematian dan sebagainya. Dan dalam hidup kita sendiri, banyak benda yang kita alami. Kadang, tak mudah untuk kita lalui semua itu. Tapi ada satu perkara yang perlu kita ingat. Kita hidup di dunia ini tak pernah bersendirian. Kita ada keluarga yang boleh menyokong kita. Sahabat yang sentiasa memahami. Insan-insan mulia yang hadir dalam hidup kita. Dan kita ada saudara yang ramai, bukan sahaja di dalam negara bahkan di seluruh dunia. Mungkin benar tak semua orang menyokong kita. Tapi ramai juga yang sentiasa ada untuk menghulurkan bantuan sama ada fizikal atau spiritual dan doa. Sebab itulah kita hidup dalam komuniti. Sentiasa ada untuk saling melengkapi antara satu sama lain. Seperti Siti Khadijah yang melengkapi hidup Rasulullah.

Paling utama, kita ada Allah SWT sebagai tempat pergantungan. Allah akan sentiasa mendengar doa hamba-Nya. Dan Allah tak akan menguji seseorang itu melebihi dari batas dirinya. Jadi setiap ujian yang Allah hadirkan, pasti ada jalan keluar. Mungkin, kita sendiri yang perlu usaha mencari jalan keluar itu. Atau mungkin kita perlu meletakkan sepenuhnya pergantungan kepada Allah sebagaimana Muhammad yang sentiasa bergantung pada Allah.

Rasulullah, terima kasih kerana mengajar saya dan umatmu tentang erti sabar. Tentang erti kuat.

Moga kita berjumpa di syurga. Saya amat berharap kita dapat berjumpa di sana.


Tuesday, December 22, 2015

Unidentified



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

Allahumma solli ala Muhammad. Counting days to Maulidur Rasul.

Dua tiga hari ni asyik berulang-alik ke Kunci Rimbun untuk uruskan tentang lesen memandu. Yeah, saya bakal menjadi seorang pemandu kereta. Sila berikan tepukan gemuruh.


Ada banyak langkah rupanya yang perlu kita buat sebelum boleh mendapatkan lesen memandu. Sangat banyak. Saya baru sahaja selesai mengambil  ujian komputer. Sebelum mengambil ujian komputer, semua orang diwajibkan untuk mendengar taklimat terlebih dahulu tentang teori pemanduan. Saya tak pernah menunggang motosikal atau memandu kereta. Dan selama ini, saya memang tak pernah ambil berat pun tentang benda-benda ni.

Dalam taklimat, cikgu memandu menjelaskan semua perkara tentang papan tanda, peraturan, komponen-komponen dalam kereta dan sebagainya. Nampak sangat pengetahuan saya tentang ilmu kereta cukup cetek. Setakat tahu isi minyak kereta dan pam angin tayar sahaja. Komponen lain tu saya baru belajar kenal-kenal. Dan selama 6 jam taklimat itulah saya mendengar segala ilmu yang disampaikan tentang kereta.

Bagi ujian komputer, ada 50 soalan semuanya yang perlu dijawab secara objektif. Markah akan disemak secara automatik dan terus dicetak setelah selesai menjawab. Ya, saya memang super nervous nak ambil ujian komputer. Bayangkan, markah untuk lulus adalah 42/50 dan ke atas. Maknanya, kita tak boleh salah lebih daripada 8 soalan. Kalau salah 9 soalan dan lebih, maka calon gagal melepasi ujian dan terpaksa melakukan ujian semula. Repeat. Siapa suka repeat?


Buku panduan yang saya terima agak tebal, 349 muka surat penuh dengan explanation tentang kereta. Jadi saya sekadar selak-selak sahaja halaman yang agak-agak penting. Bila tiba hari ujian barulah rasa macam nak baca semua bahagian teori pemanduan. Eheh. Kebetulan, hari ujian tu memang ramai juga calon lain yang datang. Saya memang terpaksa menunggu lama. Sangat lama. Dari jam 9 pagi, sekitar jam 12 baru selesai. Padahal ujian komputer cuma 45 minit sahaja. Sebelum tiba giliran saya, saya perhatikan calon-calon lain yang sudah mendapat keputusan masing-masing. Ada yang lulus cemerlang, ada yang cukup-cukup makan dan ada juga yang gagal. Bila tengok calon yang gagal mulalah rasa nervous balik. Saya pun selak lagi buku panduan. Entah apa yang saya baca pun saya tak tahu.

Lama menunggu, nama saya akhirnya dipanggil untuk pendaftaran. Saya serahkan kad pengenalan kepada kakak yang bertugas di kaunter dan bayaran sebanyak RM10 dikenakan untuk mengambil gambar. Setelah itu, saya disuruh tunggu lagi sebelum ada kekosongan komputer. Kali kedua dipanggil, ke meja sebelah pula untuk sahkan pengenalan diri. Saya memang cukup tak suka kalau prosedur yang ada thumbprint ni. Sebabnya, kedua-dua cap jari saya rosak disebabkan kulit kering. Ya, saya agak insecure tentang thumbprint ni. Dan seperti yang diduga, memang ada masalah. Sistem tak dapat sahkan cap jari saya. Unidentified. Akhirnya, terpaksa guna cara manual, cap jari guna dakwat atas kertas. Orang belakang sudah mula berbisik tentang cap jari saya. Eheh. Apa boleh buat.

Kali ketiga dipanggil, barulah saya boleh menggunakan komputer. Saya memang terkejut kerana banyak juga soalan yang tidak dilampirkan dalam buku panduan. Atau mungkin saya yang tak baca. Bahagian B banyak ditanya tentang lalu lintas. Pemandu mana yang perlu bagi laluan, apa yang perlu dilakukan dalam keadaan tertentu. Dan ada juga soalan tentang motosikal. Saya jawab sajalah ikut agak-agak logik. Macam jawab peperiksaan sebenar sahaja. Saya siap semak balik semua soalan 2 kali. Biar lambat asal selamat. Keluar sahaja dari bilik komputer memang dah kosong.

Jantung berdebar-debar sahaja hendak melihat keputusan. Dengan persediaan tak seberapa, soalan susah segala. Akhirnya slip keputusan sudah siap dicetak. Saya melihat dengan perasaan bercampur aduk. Tertera di atas kertas itu, 45/50. Maksudnya, saya cuma salah 5 soalan sahaja dan saya lulus. Saya boleh teruskan ke peringkat seterusnya. Alhamdulillah. Katakan tidak kepada repeat. Maka saya pun keluar dengan penuh kelegaan.

Pagi tadi pula, saya pergi mendaftar lesen L. Lesen yang membolehkan saya belajar praktikal. Tapi saya perlu tunggu dalam seminggu lagi. Oh, lamanya. Selepas ini, banyak lagi yang perlu ditempuhi. Latihan praktikal di litar selama 5 jam setengah. Dan di jalan raya selama 10 jam. Harap-harap dapat tenaga pengajar yang tak garang seperti yang selalu dipaparkan di televisyen. Saya harap juga dapat memandu dengan baik dan improve dari semasa ke semasa. 

You know, it's actually a fun thing to learn something new.

Monday, December 21, 2015

Luck?



Saya percaya, yang ada, hanya azam dalam usaha.
Saya percaya, yang ada, hanya harapan dalam doa.
Saya percaya, yang ada, hanya tangan Tuhan yang membantu.

Dan saya tidak percaya, akan yang bernama tuah.


Saturday, December 19, 2015

Kotak Hadiah & Berjalan Tanpa Tujuan



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

I’m so excited to share this with you guys! Anda dah saksikan filem pendek ini? Kalau belum, sila saksikan sekarang. Eheh. Dan jangan lupa subscribe ya!




Alhamdulillah, through all the difficulties, akhirnya filem pendek terbaru Nims Productions telah selamat dimuat naik di YouTube. Kelainan video kali ini adalah mesej yang disampaikan sebenarnya bukan mesej yang direct tetapi tersirat. Maklumlah ambil subjek sastera dulu. Saya tahu masih banyak lagi yang perlu diperbaiki, insya-Allah saya akan perbaiki dari semasa ke semasa. Saya pun teringin nak belajar cara buat filem pendek yang awesome seperti YouTuber yang lain.

Bercakap tentang ‘Kotak Hadiah’, sebenarnya video ini telah lama dirakamkan, kalau tak silap saya sekitar bulan Ogos atau September dulu. Tapi disebabkan banyak kekangan dan kesibukan exam sebagainya saya baru dapat menyiapkannya. Saya sangat berterima kasih kepada rakan-rakan yang sanggup meluangkan masa dalam penghasilan video ini. Ya lah, bukan senang nak berlakon ni. Satu babak sahaja kadang kena ulang sampai empat lima kali. Mereka juga terpaksa menahan karenah pengarah yang meminta macam-macam aksi, terutamanya melibatkan larian untuk filem pendek kali ini. Tapi tak apa, mereka dah biasa dengan saya.

Sebelum ini pun ada beberapa video lain yang telah kami lakonkan bersama. Kalau ikutkan sebenarnya saya tak mahu terlibat pun dalam lakonan, cuma sekadar mengarah sahaja. Tapi kata mereka, tak aci kalau pengarah tak berlakon sekali. So that’s the reason kenapa saya babak saya cuma sedikit sahaja dalam video. Eheh.

Lebih banyak main daripada berlakon sebenarnya

Filem pendek ini mengambil masa selama 14 minit. Satu pencapaian baru bagi saya. Kami pun bukan mengambil masa sehari berlakon. Lebih kurang tiga atau empat hari jika tak salah saya. Dan banyak kesulitan yang dialami dalam penghasilannya, terutama sekali dalam proses pengeditan.

Apa pun, saya gembira kerana kerja kami sudah membuahkan hasilnya. Walaupun mungkin tak ramai viewer yang menonton, apa yang penting ialah kami lakukan apa yang menggembirakan kami. Bukan atas paksaan, bukan kerana bayaran (tak ada pun) tetapi kerana ini adalah sesuatu yang fun untuk kami lakukan bersama.

Bercakap tentang fun, sekarang barulah saya dapat buat banyak benda fun memandangkan saya ada cuti yang panjang. Recently, saya dan adik berjalan meredah Kuala Lumpur. It’s not really my first time, tapi pertama kali berjalan tanpa tujuan. Sementara menunggu ibu saya meeting di bangunan Atlan, kami pun berjalan ke Ampark Mall. Dari bangunan Atlan, sebelah kanan ada Ampark Mall manakala sebelah kiri ada menara berkembar. Tak sampai 10 minit pun rasanya, kami sampai ke Ampark Mall.

Macam jalan dia yang punya

Betullah seperti yang dikatakan khabar angin bahawa Ampark Mall akan dirobohkan. Saya dapat melihat ada banyak poster bertulis “Save Ampark” di kebanyakan premis. Ada juga premis yang sudah tutup. Saya cuba bayangkan perasaan peniaga-peniaga di sana, mungkin di situ sumber pendapatan mereka satu-satunya. Dan bila mall tu nak ditutup, it must be really hard for them. Saya tahu, bukannya senang nak cari tempat untuk berniaga, dan susah juga untuk dapatkan tender berniaga. Saya harap semuanya akan baik-baik sahaja untuk mereka.

Oh ya, sepanjang kami berjalan ada Santa Claus ni yang sibuk sangat mengucapkan Happy New Year kepada semua orang. Ke mana pun saya berjalan balik-balik jumpa dia juga. It’s a great way though to spread happiness to people.

Cuba kalau ada sukarelawan yang sebarkan kebaikan Islam macam Santa Claus tu. Ya lah, tak lama lagi maulud nabi pun nak dekat. Cuba bayangkan di shopping mall ada orang yang berselawat atau bagi salam kepada pengunjung. Maksud saya, Malaysia ni negara majoriti Islam. Kebetulan, tarikh lahir Nabi Muhammad tahun ini jatuh pada 24 Disember. Tarikh lahir Jesus Christ pula 25 Disember. Bukankah sepatutnya lebih ramai yang memperingati kelahiran Muhammad daripada Jesus? Bukankah Malaysia negara majoriti Islam? Entahlah. Itu cuma persoalan kecil yang bermain dalam minda saya.

Berbalik kepada cerita, saya dan adik pun berjalan pusing-pusing di mall itu. Window shopping. Tak ada apa yang menarik perhatian saya untuk membeli. Untuk membunuh masa, saya ajak adik saya buat video memandangkan kami berada dalam surrounding yang menarik. Kami duduk di bangku kosong, berfikir dan terus berfikir. Ada beberapa idea yang timbul dalam minda, tapi semuanya sekerat jalan. Akhirnya tetap tak membuahkan hasil. Saya ajak adik pulang, sebelum itu saya belanja Dunkin Donuts. Sebenarnya saya sendiri yang teringin. Eheh. Kami pun pulang ke bangunan Atlan dan menunggu hampir satu jam sebelum habis meeting.

Is it a smile or what?

Memang nampak macam buang masa, dan memang membuang masa pun. But it’s a fun thing to do. Kadang, benda kecil-kecil yang kita lakukan dengan orang lain itulah yang menjadikan satu pengalaman menarik dalam kehidupan kita. Kadang kita buat benda-benda bodoh dengan orang yang rapat dengan kita. Tapi akhirnya akan ada satu masa bila kita duduk dan teringat balik momen-momen tersebut sambil tersenyum.

Point is, buatlah apa sahaja dalam hidup ni, asalkan benda tu datang dari hati kita.

Friday, December 18, 2015

Tidur Selama 100 Tahun??



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

Dalam kereta, saya mendengar terjemahan al-Quran yang dipasang oleh ayah. Dan saya sangat tertarik dengan kisah Nabi Uzair A.S. yang telah ditidurkan oleh Allah selama 100 tahun lamanya. Mungkin ramai yang sudah sedia maklum tentang kisah ini, tetapi mungkin ada juga yang masih belum mendengarnya. Maka saya terpanggil untuk berkongsi kisah unik bersumberkan ayat 259 surah al-Baqarah ini. Saya juga merujuk kepada beberapa artikel yang berkaitan dengan kisah tersebut.


[2:259] Atau apakah (kamu tidak memperhatikan) orang yang melalui suatu negeri yang (temboknya) telah roboh menutupi atapnya. Dia berkata: "Bagaimana Allah menghidupkan kembali negeri ini setelah hancur?" Maka Allah mematikan orang itu seratus tahun, kemudian menghidupkannya kembali. Allah bertanya: "Berapakah lamanya kamu tinggal di sini?" Ia menjawab: "Saya tinggal di sini sehari atau setengah hari." Allah berfirman: "Sebenarnya kamu telah tinggal di sini seratus tahun lamanya; lihatlah kepada makanan dan minumanmu yang belum lagi berubah; dan lihatlah kepada keledai kamu (yang telah menjadi tulang belulang); Kami akan menjadikan kamu tanda kekuasaan Kami bagi manusia; dan lihatlah kepada tulang belulang keledai itu, kemudian Kami menyusunnya kembali, kemudian Kami membalutnya dengan daging." Maka tatkala telah nyata kepadanya (bagaimana Allah menghidupkan yang telah mati) diapun berkata: "Saya yakin bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."

Manusia yang ditidurkan selama 100 tahun ini merujuk kepada Nabi Uzair A.S, seorang nabi yang dikatakan hidup pada zaman sebelum Nabi Isa A.S. Baginda adalah seorang penghafal Kitab Taurat dan berasal dari kalangan bani Israel. Pada waktu itu, tak ramai yang menghafal Kitab Taurat. Dipendekkan cerita, Nabi Uzair bersama keldai tunggangannya melintasi sebuah kawasan. Kawasan yang dilalui itu dipercayai sebagai Jerusalem atau Baitul Maqdis, yang pada masa itu baru sahaja dimusnahkan oleh Raja Bukhtanashar.

Jadi Nabi Uzair dapat melihat ada banyak mayat, bangkai haiwan dan tulang-belulang yang penuh berselerak di merata tempat kerana negeri itu sudah hancur binasa. Maka baginda pun bermonolog, “Bagaimanalah Allah menghidupkan kembali semua semua ini setelah hancur?” Selepas itu, dikatakan Nabi Uzair berehat di bawah pokok kerena keletihan.  Dengan kuasa Allah, baginda pun ditidurkan selama 100 tahun. Selepas 100 tahun, Nabi Uzair dibangkitkan semula.

Jika diikutkan logik,  mungkin ada orang yang mempersoalkan kisah ini. 100 tahun. Jangka hayat manusia biasa pun tak ramai yang mampu cecah 100 tahun. Tapi saya percaya, kerana kisah ini dicatat di dalam al-Quran. Dan al-Quran adalah kalam Allah, kata-kata Allah. Maka untuk apa kita dustakan? Sebelum zaman Rasulullah pun, manusia memang hidup lama. Nabi Nuh A.S sendiri pun berdakwah selama 950 tahun. Bererti baginda hidup sepanjang tempoh tersebut. Memang tak mustahil. Allah itu Maha Berkuasa. Kun fayakun. Jadi maka jadilah.

Selama 100 tahun baginda ditidurkan, baginda pun semakin dilupakan oleh pengikut baginda yang hanya segelintir pada zamannya. Baginda cuma diingati oleh seorang wanita yang bekerja di rumah baginda, berusia dalam lingkungan 20 tahun. Nabi Uzair juga mempunyai isteri dan seorang anak pada ketika itu.

Selepas Nabi Uzair dibangkitkan semula, Allah mengutuskan malaikat bertemu baginda. Malaikat pun menyoal, “Berapakah lamanya kamu tinggal di sini?” Maka Nabi Uzair yang baru dibangkitkan itu pun menjawab setengah hari atau sehari. Malaikat pun memberitahu bahawa baginda sudah berada di situ selama 100 tahun. Makanan dan minuman baginda pun belum berubah. Keldai baginda pula cuma tinggal tulang belulang sahaja kerana kelaparan sekian lamanya. Nabi Uzair pun memerhatikan keadaan sekeliling. Benarlah seperti kata-kata malaikat utusan itu, keadaan sekeliling memang sudah jauh berubah. 100 tahun. Ketika pertama kali baginda tertidur, Jerusalem sudah hancur akibat peperangan. 100 tahun kemudian, kawasan itu kembali membangun dan semakin ramai penduduk yang tinggal di situ. Sudah tentulah juga banyak pembangunan yang berlaku.

Kemudian, dengan kuasa Allah SWT, keldai baginda yang tadinya tinggal tulang sahaja, perlahan-lahan dikumpulkan kembali, perlahan-lahan tumbuh daging, dan akhirnya hidup seperti sedia kala. Setelah melihat mukjizat yang terjadi di depannya, Nabi Uzair berkata, "Saya yakin bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. "Allahu Akbar. Betapa hebatnya kuasa Allah yang mencipta dan mematikan sekalian makhluk. Kalau saya yang melihat kejadian itu mungkin sudah pengsan agaknya. Terlalu luarbiasa. Dan Nabi Uzair adalah manusia yang dipilih oleh Allah untuk menyaksikannya.

Sumber carian Google

Selepas kejadian itu, baginda pun menaiki keldai tunggangannya untuk mencari rumah kediamannya. Nabi Uzair menemui seorang wanita tua buta berusia dalam lingkungan 120 tahun di kawasan perumahannya. Rupa-rupanya wanita itulah pembantu baginda 100 tahun yang lepas. Nabi Uzair memperkenalkan dirinya, tetapi wanita buta itu tidak percaya. Ya lah, lesap selama 100 tahun dan kini muncul seorang yang mengaku sebagai Nabi Uzair.

Wanita buta itu berkata, “Nabi Uzair ialah seorang hamba yang sangat dekat dengan Allah. Semua permintaannya pasti akan dimakbulkan oleh Allah. Sekiranya kamu adalah Uzair, maka berdoalah agar mata saya yang buta ini dapat melihat kembali dan tubuh saya yang lemah ini menjadi sihat kembali.” Jadi baginda pun berdoa seperti yang dimintanya. Dengan izin Allah doa baginda pun dimakbulkan. Wanita buta yang telah menjadi celik itu pun memberitahu tentang baginda kepada kalangan bani Israel yang lain. Dan sudah tentulah, ramai yang tidak percaya dengan kata-katanya. Ada yang menuduh wanita itu telah gila.


Untuk memastikan kebenaran, anak Nabi Uzair yang masih hidup dipanggil untuk mengesahkan kejadian tersebut. Anak baginda mengesahkan bahawa terdapat tanda khusus yang ada pada tubuh baginda. Tapi biasalah, manusia memang tak cepat berpuas hati. Kata salah seorang di situ, “Setelah peperangan berlaku, semua tempat ibadat dan kitab Taurat telah dimusnahkan. Kalau kamu memang Uzair, sudah tentulah kamu dapat membacakan keseluruhan isi Taurat dengan sempurna.” Mendengar kata-kata itu, baginda pun membacakan isi kitab Taurat dengan sempurna. Barulah semua yang ada mengakui bahawa lelaki itu adalah Nabi Uzair A.S.

Rentetan daripada peristiwa tersebut, ramai yang mula mengakui Nabi Uzair sebagai anak Tuhan. Sama macam kisah Nabi Isa A.S. Mereka yang mengakui nabi sebagai anak Tuhan ni, memang Allah murka. Kita kena percaya, Allah yang berkuasa menjadikan segala sesuatu. Tak ada makhluk lain yang berkuasa selain Allah. Sebenarnya kisah Nabi Uzair ditidurkan ni ada hikmahnya yang tersendiri. Ya lah, cuba kita bayangkan. Pada waktu itu, hanya baginda seorang saja yang menghafal isi kitab Taurat. Dan semua tempat ibadah, kitab, penghafal kitab pun telah mati. Yang tinggal hanya baginda seorang. Jadi apabila baginda dihidupkan 100 tahun kemudian, baginda dapat menyampaikan ajaran kepada umat manusia zaman itu. Masya Allah.

Nah, itulah dia kisah Nabi Uzair, seorang nabi yang ditidurkan selama 100 tahun lalu dihidupkan kembali oleh Allah SWT untuk membawa kembali umatnya ke jalan yang benar. Saya sangat terinspirasi dengan kisah ini. Harap anda pun sama. Ada banyak lagi kisah nabi dalam al-Quran yang saya sendiri belum teroka. Saya harap saya akan dapat berkongsi lagi kisah-kisah menarik dengan anda.

Terima kasih kerana membaca.

Tuesday, December 15, 2015

Kem Kenari Nature Park: A Refreshing Memory



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

Baru-baru ini saya diberi peluang untuk mengikuti kem bersama para pelajar SMK Taman Mahsuri. Ini merupakan kali kedua saya diberikan peluang untuk menjadi fasilitator selain kem di Pantai Kerachut dahulu. Dan bezanya kali ini, saya perlu mengendalikan satu slot bertemakan multimedia selama satu jam setengah. 

Jujurnya ketika kali pertama saya diberitahu tentang hal ini, memang saya tak yakin dengan diri sendiri. Saya tak pernah mengajar orang lain tentang multimedia. Maksud saya, saya tak pernah memberikan ceramah tentang multimedia. Dan saya rasa saya bukanlah orang yang layak berceramah dalam bidang ini pun. Tapi memandangkan ini merupakan satu amanah yang diberikan oleh cikgu, maka saya cuba untuk menyahut cabaran. 

Selamat datang ke Kem Kenari Nature Park 

Peserta sasaran untuk Kem Kenari terdiri daripada barisan Majlis Perwakilan Pelajar SMK Taman Mahsuri seramai 16 orang sahaja. Walaupun begitu, saya tetap tidak yakin dengan diri sendiri. Cikgu menyuruh saya agar memfokuskan kepada bahagian pembikinan video. Jadi, itu tidak menjadi sebarang masalah kerana bukan susah pun untuk hasilkan satu video. Saya memang ada menyediakan bahan untuk peserta tetapi saya langsung tidak menggunakan pun bahan tersebut. Eheh.

Bercakap tentang persiapan kem ini, ramai fasilitator lain yang membantu bagi memastikan segala aktiviti yang akan dijalankan oleh peserta berjalan dengan lancar. Saya tak banyak membantu pun. Sekadar sumbang dua tiga idea sahaja. Tapi saya nampak effort yang dilakukan oleh para fasilitator. Mereka memang bertungkus-lumus demi memastikan kem ni berjaya. Dan saya rasa bersalah kerana tidak dapat membantu atas faktor-faktor tertentu. Mainly disebabkan tak ada transport. Hmm. Sebelum kem bermula, kami juga telah berpakat untuk mengenakan satu prank ke atas tiga orang pelajar yang menyambut hari lahir pada bulan Disember. Nanti saya akan ceritakan tentang prank tersebut.

Pagi yang dijanjikan, para fasilitator dan peserta kem berkumpul di SMK Taman Mahsuri dan bertolak ke Yan menaiki sebuah bas. Anehnya, bas itu cuma menyiarkan lagu-lagu klasik karaoke. Aneh lagi, ramai pula yang menghafal lagu-lagu tersebut. Lagu yang saya tak pernah dengar pun mereka boleh tahu. Perjalanan ke Yan memakan masa hampir sejam. Alhamdulillah, cuaca dan keadaan sekeliling mengizinkan kami untuk tiba ke destinasi dengan selamat.

Kem Kenari ni memang tempat yang menarik. Ada kolam renang, sungai, tempat memancing ikan, kedai makan, surau dan sebagainya. Pendek kata fasiliti yang disediakan cukup lengkap. Oh ya, ada juga tempat untuk berkaraoke di sana. Saya tak nampak ada sebab untuk mengatakan Kem Kenari tidak menarik. 

Sungai tempat bermandi-manda

Hari pertama, para peserta didedahkan dengan pelbagai aspek kepimpinan oleh fasilitator yang lain. Saya cuma memantau sahaja kerana slot saya jatuh pada hari kedua. Dan bila saya kata pantau, maksudnya saya cuma memerhatikan sahaja sambil duduk di atas kerusi. Eheh. Memang fasilitator yang tidak bertanggungjawab. Apa yang penting, para peserta terhibur dengan slot-slot yang dianjurkan dan mereka mendapat input yang berguna dari situ.

Pada waktu terluang, saya dan rakan-rakan yang lain pergi ke tempat memancing ikan. Saya tak ingat bila kali terakhir saya memancing. Mungkin masa kecil dahulu. Dan kalau ada pun, saya rasa tak dapat pun ikan. Jadi bila saya cuba nasib, alhamdulillah berjaya menangkap seekor anak ikan haruan. Mereka kata saya ni memang ong. Eheh. Entahlah. Tapi ikan itu dilepaskan semula kerana masih kecil.

Setelah menghabiskan masa di situ, pada sebelah petang pula kami semua bergerak ke kolam renang untuk aktiviti riadah. Petang-petang itu jugalah hujan turun. Apa lagi, kami semua pun bersuka-ria sambil kehujanan. Lebih tepat lagi, para fasilitator lelaki yang bersuka-ria memandikan peserta dengan lumpur. Saya ada rakam video mereka jadi anda boleh menonton setelah selesai membaca entry ini. Pada waktu malam pula, para peserta berkumpul semula di dewan untuk slot nurani. Saya pula ditugaskan memotong sayur kobis yang besar-besar belaka untuk membuat coleslaw. Malam itu, kami mengadakan barbeque untuk semua. Dan di sinilah best partnya. Part prank orang. 

Tiga orang pelajar yang saya maksudkan ialah seorang peserta dan dua fasilitator. Salah seorang fasilitator ialah rakan saya, Husna. Sejak awal lagi saya telah ditugaskan untuk memastikan Husna langsung tidak tahu tentang rancangan jahat kami. Tapi Husna ni memang tajam. Sejak awal pagi lagi di dalam bas katanya dia menghidu sesuatu tentang prank yang mungkin akan dikenakan terhadapnya. Saya pun apa lagi usaha menggoreng apa yang patut. Dan nampaknya malam itu dia tak saspek apa-apa.

Rancangannya begini. Ketika slot nurani berlangsung, Husna dan dua mangsa yang lain dipaksa melibatkan diri di dalam dewan. Sudah tentulah Husna agak keberatan kerana dia mahu turut membantu fasilitator yang lain menyediakan BBQ. Sepatutnya, sejurus selepas slot nurani akan dijalankan slot burung hantu. Tapi slot burung hantu terpaksa dibatalkan kerana keadaan lopak air yang bertakung dan jalan yang basah kerana hujan pada waktu petang. Walaupun begitu, mereka tetap meyakinkan orang di dalam dewan bahawa slot burung hantu akan dijalankan. Husna pun turut dipaksa menyertai slot burung hantu dengan alasan mereka mahu mencukupkan kuota seramai 20 orang. Keluar dari dewan, setiap peserta diikat matanya dengan kain penutup mata begitu juga Husna dan 2 lagi mangsa prank. Husna bermati-matian menyangka slot burung hantu dijalankan. 

Dipendekkan cerita, sayalah yang membawa Husna berpusing-pusing di kawasan dataran. Sementara itu, peserta lain semuanya dibuka penutup mata dan disuruh menghasilkan separa bulatan. Cikgu pula menunggu dengan kek.

Agak awkward juga saya membawa Husna tanpa bersuara. Dan memang Husna langsung tidak tahu saya yang membawanya. Husna memang clueless. Boleh nampak dia tak berapa suka terlibat dengan aktiviti ini. Saya pun sengaja bawa Husna langgar daun-daun pokok dan sebagainya. Konon dah masuk hutan. Bila dapat isyarat dari kem komanden, maka ketiga-tiga mangsa prank pun dibawa ke lokasi bulatan. Kain penutup mata ditanggalkan dan ramai-ramai menyanyikan lagu hari lahir. Husna memang terkejut besar. Begitu juga 2 lagi mangsa prank yang lain. Itu tandanya prank kami berjaya! Minta maaf Husna kerana membohongi anda. Selepas itu, kami beramai-ramai menikmati kek dan BBQ. Alhamdulillah. Oh ya, prank ini tidak berakhir di situ saja. Kebetulan, Cikgu Faziela memang takut dengan katak. Dan ketika kami berjalan di dataran, kami ternampak seekor katak. Saya dan rakan-rakan pun berpandangan antara satu sama lain…

Hari kedua di kem. Suasana subuh di Kem Kenari memang nyaman. Pagi itu, para peserta dibawa keluar dari kawasan kem untuk bersiar-siar. 

Seronok mereka berjalan

Saya tinggal di dewan untuk menyiapkan peralatan bagi slot multimedia. Disebabkan masalah teknikal, slot multimedia terpaksa ditunda ke slot yang terakhir. Tak apa, hidup ni memang penuh dengan cabaran. Alhamdulillah, slot multimedia pun berjalan dengan lancar dan setiap kumpulan peserta berjaya menghasilkan video untuk kumpulan masing-masing. Macam yang saya kata, bukan susah pun buat video menggunakan Movie Maker. Mungkin lambat-laun mereka akan jauh lebih mahir membuat video berbanding saya kelak. 

Bagi saya, ada satu kepuasan bila dapat berkongsi sesuatu dengan orang lain. Walaupun tak adalah banyak mana pun yang saya kongsi, tapi alhamdulillah mereka berlapang dada menerimanya. Selesai slot multimedia, ada acara penyampaian sijil dan hadiah. Dan setelah itu, kami pun menaiki bas untuk bertolak pulang.

Ringkasnya, ada banyak benda yang saya belajar, terutamanya tentang pancing ikan. Apa yang penting saya dapat luangkan masa bersama rakan-rakan dan orang lain. Dapat tambah dan berkongsi ilmu. Dapat experience together. Dan saya harap akan ada banyak lagi experience macam ni yang saya akan alami kelak. Terima kasih Puan Faziela yang menjemput saya menjadi sebahagian daripada kem ini.


That’s all for now. Terima kasih kerana membaca. Jangan lupa tonton vlog ini.


Vietnam Part Two



Baca part one di SINI

Hari ketiga pula lebih kepada sightseeing. Kami menempah bas yang membawa kami ke Sungai Mekong. Siapa yang belajar sejarah mesti tahu tentang Sungai Mekong ni. Jadi tak perlulah saya ceritakan lebih lanjut. Tourist guide kami pun begitu peramah dan suka buat lawak yang tak berapa nak lawak. Perjalanan dari Bandar ke Sungai Mekong memakan masa hampir sejam. Sepanjang perjalanan saya dapat melihat kehidupan masyarakat di Vietnam. Saya juga dapat melihat kehijauan sawah padi di sepanjang perjalanan. Tourist guide kami namanya Chao kalau tak salah saya. 

Kata Chao, orang di Vietnam yang meninggal dunia akan disemadikan di kawasan sawah padi. Setiap orang akan ditanam di kawasan tanah hak milik masing-masing. Jadi, setiap orang di sana perlu memiliki tanah. Menurut kepercayaan mereka, orang miskin yang tidak mampu memiliki tanah akan hidup lama atau tidak mati kerana mereka tidak mempunyai tanah atau sawah padi untuk menanam mayat mereka.

Setibanya di lokasi, kami dibawa menaiki bot terlebih dahulu untuk ke pulau-pulau di sana. Sampai di pulau perhentian pertama, kami ditunjukkan cara-cara penduduk Vietnam memproses produk berasaskan kelapa. Chao menunjukkan cara-cara membuat gula-gula kelapa. Too bad saya memang tak makan kelapa. Jadi saya tak boleh nak cerita sedap atau tidak gula-gula yang mereka hasilkan. Rupa-rupanya, gula-gula kelapa ni pun ada banyak versi. Dicampur dengan peanut butter, kopi, dan sebagainya. Kemudian kami dibawa pula untuk melihat cara penduduk membuat kuih apung. Saya tak pasti namanya, tetapi masih juga berasaskan kelapa.

Salah satu pulau yang kelihatan

Dan the best part of the day, kami dibawa menaiki kereta kuda untuk menuju ke destinasi seterusnya. Saya tak pasti sebenarnya kami hendak ke mana, so I just enjoy the ride. Di Malaysia mana ada orang guna kereta kuda dah sebagai pengangkutan utama. Setelah itu, sekali lagi kami menaiki bot untuk ke perhentian kedua. Pulau Unicorn. 

Pulau ni memang unik. Ada 6000 penduduk di Unicorn Island. Penduduk di pulau ini menyanyi dan menghiburkan pelancong sebagai aktiviti sara diri. Di samping itu, mereka juga dikatakan hanya memakan buah-buahan saja untuk kehidupan. Maka saya pun bersantai di pulau itu sambil makan buah-buahan dan menikmati persembahan mereka. Buah-buahan di Vietnam sama sahaja seperti di Malaysia. Cuma saya rasa mereka tak ada durian. Eheh. 

Buah-buahan yang disajikan

Bahagian terakhir perjalanan kami adalah menaiki sampan. Satu sampan boleh memuatkan 5 orang penumpang dan 2 pengayuh sampan. Melalui sampan itulah kami meredah Sungai Mekong untuk pulang. What a journey! 

Mari kita bersampan

Saya ada merakam perjalanan kami jadi rasanya tak perlu saya ceritakan lebih lanjut. Pulang dari Sungai Mekong, kami singgah pula di Russian Market. Russian Market ni merupakan sebuah pusat beli-belah yang agak terkenal di sana. Tapi waktu kami ke sana, banyak barangan yang dijual adalah winter clothes atau barangan untuk musim sejuk. Sayang sekali Malaysia tak ada musim sejuk. Kami end up tak beli apa sangat pun di sana. Dan begitulah kami meluangkan hari ketiga di Vietnam.

Akhirnya, sudah tiba hari keempat. Hari untuk pulang ke Malaysia. Saya boleh katakan memang bagasi kami beranak-pinak. Alhamdulillah, semua kain untuk kawan-kawan telah berjaya saya dapatkan. Tak termasuk lagi kain yang dibeli oleh ibu dan nenek saya. Kami sempat lagi berjalan di deretan kedai di hadapan hotel dan membeli barang-barang terakhir sebelum pulang. Hari terakhir tak banyak aktiviti sangat. Awal pagi lagi kami sudah bertolak ke lapangan terbang dan sekitar jam 5 petang sampai juga kami di Pulau Pinang.

Pendek kata, saya sangat bersyukur kerana mendapat peluang untuk kembara di negeri asing. Eceh. Apa yang boleh saya rumuskan sebenarnya Vietnam ni adalah syurga kepada mereka yang mahu bershopping. Ramai juga orang yang membeli kain di Vietnam untuk urusan perniagaan. So yeah tak rugi jika anda mahu melancong ke Vietnam. Rugilah juga sikit dari segi kewangan tapi apa salahnya menimba pengalaman baru. The best part di Vietnam bagi saya adalah hari ketiga iaitu perjalanan kami meredah Sungai Mekong. Saya harap selepas ini saya dapat travel ke negara lain pula untuk menimba pengalaman baru. 

That's all. Thank you for reading.





Vietnam Part One



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

Mungkin entry ini agak terlambat, tapi saya tetap ingin berkongsi dengan anda pengalaman saya semasa bercuti di Vietnam tempoh hari. Alhamdulillah, rezeki saya dan ibu bapa dapat menjejakkan kaki di bumi Vietnam untuk kali pertama. Kami mendapat pakej pelancongan yang menawarkan harga agak murah, jadi ibu saya tidak mahu melepaskan peluang ini. Percutian kami ke Vietnam adalah selama 4 hari 3 malam.

Sebelum saya bertolak ke Vietnam, saya sudah memaklumkan terlebih dahulu kepada kawan-kawan rapat saya. Mereka masing-masing mengirim wang untuk membeli kain yang dijual dengan harga murah di Vietnam. Sebut pasal Vietnam, sudah tentulah terkenal dengan kain-kain yang murah. Maka saya mempunyai satu misi ke Vietnam. Misi mencari kain!

Dari Kulim, kami menaiki kereta untuk ke Lapangan Terbang Bayan Lepas. Kami menaiki flight selama 45 minit jika tak salah saya ke KLIA. Kemudian dari KLIA pula kami berlepas ke Vietnam dan memakan masa hampir sejam. 

Menunggu di KLIA


Kami memilih Malaysian Airlines kerana tambangnya yang berpatutan. Cuma saya tidak berapa menggemari sandwich yang dihidangkan. Mungkin kerana saya yang cerewet dalam pemakanan. Kami jamak taqdim Zohor dan Asar di KLIA kerana takut lambat sampai di sana. Waktu kami sampai di Lapangan Terbang di Vietnam adalah sekitar jam 5 petang. Kalau di Malaysia, 5 petang baru hendak masuk Asar. Di Vietnam sudah masuk waktu Maghrib. Waktu di Vietnam adalah satu jam lebih lambat dari Malaysia.

Berbeza dengan KLIA, keluar sahaja dari lapangan terbang di Vietnam kita sudah pun menjejakkan kaki di kawasan pekan. Keadaannya lebih kurang sama dengan Bangladesh. Keluar-keluar sahaja sudah boleh melihat pekan. Saya bercuti di Vietnam bersama ibu bapa dan nenek. Namun, bersama-sama kami turut ada beberapa kawan ibu saya yang turut serta. Kira macam kami pergi secara rombongan. Kami mendapatkan dua teksi untuk menuju ke hotel kami, Thanh Thu Hotel. Sebutannya lebih kurang macam Hantu Hotel.

Saya sangat terkejut apabila pemandu teksi kami membawa kami ke hotel dalam keadaan berlawan arus. Maksud saya, kenderaan datang dari depan dan kami berada di jalan yang salah. Rupa-rupanya, memang begitulah keadaan pemanduan di Vietnam. Di sana, ada lebih banyak motosikal dan skuter daripada kereta. Dan kenderaan bebas menggunakan mana-mana jalan pun sesuka hati mereka. Lampu isyarat yang sedia ada cuma sekadar tiang di pertengahan jalan, tidak digunakan. Perjalanan ke hotel memang cukup mendebarkan saya, lebih dahsyat daripada keadaan di Bangladesh.

Setelah sejam lebih, barulah kami di di hotel. Kami pun berehat terlebih dahulu di bilik masing-masing. Tepat jam yang dijanjikan, semua orang berkumpul di lobi hotel dan memulakan misi untuk bershopping. Kebetulan hotel kami terletak di lokasi yang sangat strategik. Hotel kami terletak betul-betul di Ben Thanh Market, kawasan pasar yang menjual pelbagai jenis barangan. Kalau di Malaysia, bolehlah dikatakan sama seperti Jalan Tunku Abdul Rahman. Ada kain, baju, jubah, topi, mainan, beg tangan dan macam-macam lagi. Tetapi ibu saya berkeras supaya saya tidak membeli apa-apa barang terlebih dahulu, katanya esok kami akan berjalan ke tempat lain pula dan mungkin ada barang yang lebih murah. 

Antara baju yang dijual

Oh ya, untuk makan pula, tak perlu risau tentang makanan halal. Di deretan kedai berdekatan hotel kami saja sudah ada dua hingga tiga buah restoran halal yang menjual makanan seperti nasi lemak, nasi goreng, roti canai, dan sebagainya. Pendek kata keadaannya lebih kurang sama macam Malaysia. Tak rasa terasing di sana. Kebanyakan penjual dan peniaga kedai makan pun fasih bertutur dalam Bahasa Melayu. Jadi tidak ada masalah komunikasi yang timbul. Untuk hari pertama, kami sekadar meninjau-ninjau sahaja suasana di Vietnam dan menikmatinya.

Hari kedua adalah hari yang mencabar. Seharian kami habiskan masa dengan bershopping. Serious. Saya berusaha gigih untuk mendapatkan kain-kain yang dipesan oleh rakan-rakan. Benarlah seperti yang dikatakan, kain di Vietnam memang murah. Sehelai kain baju kurung 3 meter setengah boleh saya dapati dengan harga RM25 sahaja atau bersamaan 125 000 dong. RM1 bersamaan 5000 dong. Lebih kurang begitulah. Basically, kalau kita bayar guna ringgit Malaysia kita yang lebih untung. Ibu dan nenek saya masih tak faham konsep dong dan ringgit ni, jadi setiap kali kami bergerak dari satu kedai ke satu kedai atau setiap kali ingin bertanya harga barang, mereka akan merujuk kepada saya. Tak apalah. Uji minda. Eheh.

Hari itu, kami bukan sahaja bershopping di Ben Thanh Market tapi kami berjalan mungkin hampir satu bandar rasanya. Terdapat banyak kedai kain yang menjual kain dengan harga yang murah. Kemudian sambil-sambil itu kami mencari souvenir untuk diberikan kepada rakan-rakan dan ahli keluarga. Ya lah, takkan hendak pulang dengan tangan kosong. Nenek saya yang berusia 60-an pun gigih berjalan meredah bangunan-bangunan di Vietnam.

Di tengah Kota Vietnam

Kami masuk dari satu kedai ke satu kedai yang lain dan akhirnya agak sesat dalam perjalanan pulang. Tapi satu pengalaman yang seronok sebab bukan selalu dapat luangkan masa untuk bershopping dengan family ni. Barangan yang berjenama pun boleh didapati dengan harga yang murah. So yeah, begitulah kami menghabiskan hari kedua di Vietnam.


Bersambung...






Sunday, November 22, 2015

Sajak: Pengecut



Aku seorang pengecut
kerana aku takut
memori yang terpendam sekian lama
akan pudar dari ingatan
hilang dihimpit bebanan.

Aku seorang pengecut
kerana aku bimbang
harapan yang baru tertanam
akan terhapus dalam sekelip mata
tanpa sempat melihat akarnya.

Aku seorang pengecut
kerana aku khuatir
ombak datang menerpa
menghapus segala sisa, angan, dan cita
membuatku jadi porak-peranda.

Aku seorang pengecut
kerana aku tidak percaya
setapak maju ke hadapan
mampu mengubah rasa
menjadi lebih bercahaya
bersinar memenuhi gelap pekatnya malam.

Aku seorang pengecut
tidak berani berbicara
hanya sekadar tuli dan buta
melihat permainan dunia
bertukar mengikut warna.

Aku hanya seorang pengecut
berselindung di balik bayang
sambil menggenggam erat
idea-idea kosong
tentang makna gagal.

211115
11.53 p.m.



Friday, October 16, 2015

"Dia Kacak Tak?"



Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum.

Salam Maal Hijrah. Saya harap masih belum terlambat untuk saya mengucapkannya.Tahun baru. Tapi sebenarnya tidaklah membawa perbezaan yang ketara. Hari-hari adalah hari yang baru. Setiap hari ada kehidupan yang baru, setelah kita bangun daripada tidur. Celik mata, nafas baru, dan setiap hari saya berharap agar hari ini lebih baik dari semalam. Saya tak akan berhenti bersyukur kerana sampai saat ini saya masih diberi peluang untuk hidup.

Mungkin, kita tak rasa sangat dengan perubahan tahun baru sehebat peralihan tahun mengikut kalendar Masihi. 2014 ke 2015. 2015 ke 2016. Itu yang selalu orang nantikan. Jarang pula dengar orang tunggu detik-detik peralihan 1435H ke 1436H atau 1436H ke 1437H. Jarang ada. Bahkan, saya sendiri pun tak akan ingat tarikh kalendar Hijrah melainkan tarikh-tarikh penting, khususnya pada bulan Ramadan. Tarikh kalendar Masihi pun saya selalu lupa sebenarnya.

Padahal, sepatutnya tarikh Hijrah yang perlu kita raikan, lebih daripada yang lain. Melalui penghijrahan Rasulullah dan para sahabatlah mencetuskan sejarah besar dalam Islam. Menjadi satu identiti yang perlu kita banggakan. Tapi saya faham, nak buat macam mana, kita terpaksa ikut sistem dunia hari ini. Sambut tahun baru pada 31 Disember setiap tahun menunggu detik 12 malam. Kerana sistem dunia jugalah, kita terpaksa berkumpul berhibur pada malam kemuncak itu. Kerana sistem dunia kita harus keluar meraikannya bersama rakan-rakan berlainan jantina. Saya faham. Sistem dunia menyebabkan kita begini.  Tapi... kalau benar sistem dunia yang memaksa kita, kenapa ada juga golongan yang bersederhana sahaja? Adakah mereka pemberontak terhadap sistem dunia?

Foto carian Google

Setiap hari, ada banyak perkara yang saya fikirkan. Tapi saya tak mampu untuk luahkannya. Mungkin saya tidak pintar berkata-kata, atau mungkin saya juga telah tunduk pada sistem dunia. Entahlah. Pada pendapat saya, dunia hari ini sangat hebat. Betapa hebatnya pengaruh dunia sampai berjaya menundukkan jutaan penghuni di atasnya. Ada dua propaganda dunia yang sekarang ini belum berjaya saya buang dalam fikiran ini. Satu, kecantikan. Dua, kemewahan.

Saya tak tahu macam mana perspektif orang lain tentang kecantikan. Saya menyedari bahawa kecantikan, ketampanan, kesempurnaan, semuanya merupakan aset yang menjadi subjek penting dalam diri seseorang. Maksud saya, memang tak ada salahnya mementingkan kecantikan dan sebagainya. Bahkan ibu saya sendiri seorang pengusaha salun kecantikan. Tapi sedikit mengecewakan apabila kecantikan itu menjadi obsesi utama atau kriteria utama dalam menghakimi seseorang individu. Apabila membicarakan tentang seseorang individu, soalan yang akan dilontarkan seperti “Dia cantik tak?” atau “Dia kacak tak?” sehingga saya sendiri pun jadi terikut menanyakan soalan yang sama.

Banyak sistem dunia hari ini yang menjadi bias atau pilih kasih melalui kecantikan seseorang. Dari alam pekerjaan sehinggalah ke alam perkahwinan. Tidak peduli jika ada orang yang lebih layak. Saya berikan contoh. Ada dua orang lelaki yang memohon pekerjaan yang sama. Calon A begitu tampan, penuh pesona, tapi tiada pengalaman bekerja. Calon B pula berkaca mata bingkai tebal, tak ada aura yang menarik padanya, tetapi pernah beberapa kali bekerja di syarikat lain sebelum itu. Si majikan yang bias memilih calon A tadi untuk menjadi pekerjanya. Padahal calon B lebih layak diberi peluang untuk bekerja. Semacam ada satu ketidakadilan berlaku di situ. Saya tidaklah katakan semua orang mementingkan kesempurnaan fizikal, tetapi majoritinya begitu berdasarkan apa yang saya amati.

Ada sesetengah situasi yang memang memerlukan kecantikan fizikal, mungkin, for whatever reason it is. Mungkin untuk pupuk keyakinan diri seseorang. Mungkin untuk membantu melariskan jualan. Saya tak kata salah pentingkan kecantikan, mana ada salah. Tapi jangan sampai kita terlalu dikaburi dengan kecantikan sehingga merugikan diri sendiri.

Foto carian Google

Saya tak begitu pandai menilai seseorang itu cantik atau tidak. Setiap kali ada yang bertanya tentang kecantikan, saya sebenarnya tak tahu nak bezakan. Serious. Saya lihat dia ada mata, ada hidung, ada mulut, sama juga seperti orang lain. Dia cantik kerana Allah jadikannya lengkap anggota fizikal. Kadang, mungkin beza hidung mancung sedikit, wajah lebih cerah, kulit tidak dipenuhi jerawat. Adakah itu yang menjadikannya cantik? Saya tak tahu. Serious. Kadang, saya hendak tahu juga macam mana orang boleh bezakan orang cantik dengan orang tidak cantik. Saya memang tak tahu nak menilai orang dari segi fizikal.

Cantik bagi saya, adalah peribadi mereka. Dan sampai hari ini, saya susah nak jumpa orang yang betul-betul cantik. Saya sendiri pun tak cantik. Orang yang cantik bagi saya adalah mereka yang menjaga tutur kata, tidak cepat panas baran dan rajin. Saya pernah jumpa orang sebegini dan bagi saya, mereka cukup cantik.

Propaganda yang kedua pula adalah kemewahan. Hari ini, semakin ramai orang yang sanggup menjadi miskin untuk berpura-pura kaya. Memandangkan nilai mata wang pun semakin jatuh hari ini, wang dan kemewahan menjadi elemen penting dalam kehidupan hari ini. Manusia jadi berlumba-lumba untuk memaparkan kemewahan yang dimilikinya. Orang lain beli barang mahal, kita pun tak mahu ketinggalan membelinya. Bahkan kita mahu mendapatkan sesuatu yang lebih canggih daripada itu. Kadang, saya pun terlalu teruja mendapat sesuatu sehingga ingin tunjuk pada dunia yang saya memilikinya. Macamlah orang lain tak ada.

Bila kita post sesuatu atau tunjukkan sesuatu kepada orang lain, mungkin ada seorang dua yang akan memujinya. Tapi ada sebahagian yang lain rasa cemburu kerana tidak mampu mendapatkan sesuatu seperti yang kita miliki. Dan mungkin ada sebahagian yang lain pula mendoakan keburukan kepada kita. Kita tak tahu semua itu. Kadang, saya risau juga dengan foto-foto yang saya post di Instagram. Saya suka ambil foto yang cantik, menarik bagi saya, dan kongsikan kecantikan itu kepada mereka yang ingin melihatnya. Saya risau juga kalau ada yang tidak selesa dengan foto-foto tersebut. Tapi bila difikirkan kembali, kalau orang tak suka foto kita, sudah tentulah mereka tidak akan mengikuti perkembangan kita, bukan? Tapi saya tetap mengelak daripada post foto barang yang saya beli atau terima. Walaupun mungkin barang kita beli seperti beg berharga RM5 pun orang boleh cemburu. Sebaiknya sekadar kongsikan hidup kita, bukannya kongsikan kemewahan dengan orang lain. Kehidupan boleh membawa beribu kenangan, tetapi kemewahan akan perlahan-lahan hilang.

So yeah, kita sebenarnya kena lihat sesuatu itu dari sudut pandang yang lain. Bukan semua yang kita rasa buruk itu, teruk buat kita. Dan bukan semua yang kita rasa baik itu, bagus buat kita. Dunia ni hanya sementara, segala yang kita ada hanya pinjaman semata. Kecantikan, kekayaan, kepintaran, keseronokan, semuanya sementara. Semuanya pasti akan beransur pergi, hilang dalam sepi.

Tuesday, October 6, 2015

Trying The Milo French Toast



Assalamualaikum and may you have a lovely day, although it’s hazy outside.

I really hope the haze will go off as soon as possible. Insya-Allah. Today I just want to share with you guys a simple recipe to make the French toast. I’ve been craving to try this for so long and it tastes amazing. I don't really know the correct way to make it but this is just a version of mine so hope you enjoy it.

These are the ingredients needed for the recipe (per meal):


1. Slices of bread
2. A cup of Milo powder
3. 2 Eggs
4. Vanilla Essence

You can also add some condensed milk if you want to.



Steps:

1. Whisk eggs, a cup of Milo powder and vanilla essence in a bowl. 


2. Quickly dip the bread slice into egg mixture by coating both sides.



3. Fry it.


4. Your toasts are ready to be served. You can enjoy them with some honey, butter or strawberries you name it.


This recipe is perfect for your breakfast or brunch. It is very simple and you'll be enjoying it. ^^