Exam Results and Lata Bukit Hijau Experience



Assalamualaikum readers. Eheh.

How's my examination results? Frankly, I didn't put much efforts on my exam this time. Tak banyak baca buku dan pastilah tak banyak menghafal. Tolonglah jangan tiru aksi ini di rumah. These new subjects are killing me. Too many essays. Tak macam tingkatan empat dan lima dulu, banyak teori dan kira-kira segala. Keputusan penuh sudah saya kira sendiri, dan hasilnya, cuma dapat 3.4 pointer saja kalau tak silap. Masih jauh lagi untuk dapatkan 4 flat. Apa pun, saya tetap bersyukur sebab itulah hasil usaha saya yang tak seberapa pun. Insya Allah, insya Allah dalam peperiksaan yang sebenar saya akan dapatkan yang terbaik. Biidznillah.

Jadi, berbalik kepada topik entry kali ini, saya ingin kongsikan pengalaman saya bercuti dua hari ini ke Lata Bukit Hijau, Baling, Kedah. Lata Bukut Hijau terletak dalam Hutan Lipur Bukit Hijau, tetapi saya tidaklah masuk ke dalam hutan lipur. Saya cuma bersiar-siar di tempat air terjun yang sungguh indah, subhanallah. Awalnya, saya menginap di rumah kampung seorang rakan di Baling. Alang-alang saya berada di sana, dia pun membawa saya mendalami dan menghayati suasana kampung yang jarang saya alami.

Suasana di kampung dan bandar memang sangat lain. Bangun awal pagi saja, kedinginan sudah memeluk tubuh saya sehingga kaki pun hampir membeku. Bunyi ayam jantan berkokok cuba bersaing antara satu sama lain membuatkan suasana menjadi tenang. Di sebelah rumah terdapat seorang saudaranya yang menternak kambing. Ada satu ketika salah seekor kambing betul-betul berada di hadapan pintu rumah untuk masuk ke dalam rumahnya. Kambing itu merenung saya dan saya pun merenungnya kembali. Mujurlah akhirnya dia mengalah dan beransur pergi. Belum lagi cerita tentang kucing peliharaan mereka yang super aktif. Sewaktu saya sedang siapkan esei, kucing itu melompat-lompat tak tentu arah dan mencakar buku saya sehingga terkoyak. Masya Allah. Katan rakan saya, sejak kecil lagi kucing itu diberikan susu Dutch Lady kerana dia tidak mahu minum susu kucing. Hasilnya, kucing tersebut menjadi sangat aneh seperti itu. Itu baru cerita binatang-binatang.

Cerita tentang Lata Bukit Hijau,sebenarnya kawasan ini sudah tidak banyak dikunjungi orang semenjak kes leptospirosis (kencing tikus) dulu. Pondok pengawal juga sudah terbiar, tidak ada pengawal yang bertugas. Waktu kami ke sana, memang hanya seorang dua sahaja yang turut berada di situ. Bagi saya, apa yang menarik di lata ini sudah pastilah air terjun semulajadi yang sangat cantik di situ. Airnya dingin dan tidak dicemari. Penduduk di Malau, Baling juga kebanyakannya menerima sumber air daripada Lata Bukit Hijau. Sayang kawasan ini tidak ada yang jaga. Jika tidak, sudah tentulah kawasannya akan jauh lebih terurus dari sekarang. Dahulu kawasan ini pernah popular dan keluar dalam rancangan-rancangan televisyen. Namun seperti yang saya katakan tadi, semenjak kes leptospirosis dulu sudah tidak ramai yang datang berkunjung, apatah lagi untuk bermandi-manda. Saya kongsikan beberapa gambar yang sempat saya tangkap untuk menunjukkan sendiri kepada anda keindahan kawasan ini.










Ketika sedang asyik menghayati pemandangan, tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya. Pada waktu itu pula saya berada di kawasan yang agak tinggi setelah bersusah-payah sampai ke sana. Mahu tidak mahu, kami terpaksa juga turun untuk berlindung daripada hujan. Saya memilih sebuah pondok untuk berteduh. Rupa-rupanya, atap pondok itu sudah bocor. Kami tidak ada pilihan lain kerana hujan sudah turun dengan menggila. Hampir lima belas minit lebih jugalah kami terkandas di pondok itu.

Sep 5, 2014 | Lata Bukit Hijau! by nims24 on Keek.com

Sempat juga kami ke bendang, kononnya untuk melihat kehijauan di situ. Apabila saya ke sana, cuma ini sahaja yang dapat saya lihat.


Nak buat macam mana, belum musimnya lagi. Cukuplah menghayati keindahan di Lata Bukit Hijau. Subhanallah. Memang cukup indah. Saya harap, mungkin satu hari nanti ada pihak berkuasa yang akan menyedari kepentingan kawasan-kawasan terbiar seperti ini. Selain dapat mengekalkan salah satu khazanah negara, kita juga dapat minum air sambil menyelam. Kawasan ini boleh dipopularkan kembali sebagai salah satu kawasan pelancongan di Kedah. 

p/s: Nikmat Allah memang banyak tak terlimpah, cuma kadang kita saja yang tak perasan dan tak tahu menghargainya.

Comments

  1. Indah bumi ciptaan tuhan. Sejuk mata memandang. ^_^

    Singgah sini.

    ReplyDelete

Post a Comment