Pages

Wednesday, May 28, 2014

Dan Anda Kata Malaysia Negara Aman?!



Assalamualaikum. Wah, gaya tajuk macam Nurina sedang marah pula. Eheh.

Google

Alhamdulillah, tak dapat dinafikan Malaysia merupakan sebuah negara yang aman damai, tidak berlakunya sebarang pertumpahan darah mahupun pergelutan politik yang dahsyat seperti negara-negara jiran yang lain. Sekarang ini kerajaan telah menasihatkan sesiapa yang berniat untuk ke negara Thailand agar menangguhkan hasrat masing-masing buat sementara waktu. Kenapa? 

Kalau kita berada di sana, kita terpaksa berwaspada dua puluh empat jam dan berhati-hati dengan letupan bom yang mungkin berlaku di mana-mana sahaja. Sebegitu dahsyatnya sekali kondisi di negara itu. Berbeza sekali dengan negara kita. Tak perlu bimbang tentang letupan bom, tentera zionis, gas beracun, tembakan rambang dan sebagainya. Tetapi semua ini masih belum boleh menjanjikan Malaysia sebagai sebuah negara yang aman sebenarnya.

Baru-baru ini kita dikejutkan lagi dengan berita dua pelajar tingkatan tiga dirogol secara bergilir-gilir oleh 38 lelaki. Masha Allah! Tiga puluh lapan. Bukan angka yang sedikit. Terkejut saya mendengar berita ini. Rakan lelaki mereka pula dipaksa untuk menyaksikan semua perbuatan terkutuk itu. Bayangkan bagaimana penderaan secara fizikal dan emosi itu akan mengganggu gugat jiwa mangsa yang mengalaminya. Mungkin sampai bila-bila pun mereka terpaksa hidup dalam keadaan yang trauma dan jiwa yang tertekan. Tetapi kita doakan yang terbaik ya buat mangsa agar mereka kuat.

Itu kes yang terbaru. Boleh dikatakan banyak lagi kes yang kita dengar setiap hari melibatkan perkara-perkara yang menakutkan. Penculikan, pembunuhan, rompakan, tembakan, penderaan dan banyak lagi. Saya pasti fail-fail milik pihak polis sudah bertimbun-timbun dengan pelbagai jenis jenayah. Bahkan, kejadian seperti itu pun pernah menimpa keluarga saya sendiri. Tetapi kes kami tidak pernah selesai sehingga sekarang kerana saya pasti kebanyakan rakyat negara kita begitu pintar dalam mencari dan menyelesaikan masalah yang mereka timbulkan sendiri. 

Kes jenayah negara kita terbahagi kepada dua. Jenayah kolar biru lebih banyak memerlukan tenaga. Jenayah kolar putih ni senang sedikit, duduk rumah pun sudah boleh godam data privasi orang lain. Nampak tak? Bukan di jalan sahaja rakyat gusar, malahan dalam alam maya atau teknologi pun boleh menjadi ancaman kepada kita. 

Mungkin Malaysia negara yang aman daripada aspek politik. Tetapi Malaysia boleh dikatakan belum aman daripada rakyatnya sendiri yang sanggup melakukan kegiatan jenayah semata-mata untuk kepentingan diri sendiri. Beginikah yang dikatakan amannya Malaysia? Perasaan iri, hasad, dan tamak semakin menular dalam diri kita. Jadi bagaimana untuk kita sama-sama berusaha menjadikan Malaysia sebagai sebuah negara yang aman, bukan pada pandangan kasar semata?

Google

"Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya dengan melihat kesan-kesan yang tersebut mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada." (Surah Al-Hajj : Ayat 46)

Ayat ini adalah salah satu daripada ayat al-Quran yang patut dijadikan pegangan di dalam kehidupan kita pada ketika ini. Ayat di atas yang ditulis pada 1400 tahun dahulu amat tepat menunjukkan senario yang berlaku pada hari ini. Golongan yang buta hatinya takut untuk hidup susah, takut hilang jawatan, pangkat, rumah kediaman dan berkehendakkan yang duniawi. Sebab itulah mereka sampai sanggup untuk merogol dan berbunuhan. 

Apabila seseorang itu telah membutakan hatinya, sendiri, susahlah untuk dia melihat yang mana betul dan yang mana salah. Beza ya dengan orang yang celik hati. Beza. Orang yang celik hati akan melihat semua benda daripada sudut yang positif, sudut yang mendekatkan dirinya pada Allah S.W.T., sebab mereka yakin segala sesuatu yang ada di atas muka bumi ni milik Allah. Jadi kita renung-renungkanlah diri masing-masing, sama ada kita golongan yang buta hatinya, celik hatinya atau golongan yang tengah-tengah. Eheh.

Cara utama nak hentikan jenayah, adalah menyucikan hati-hati kita terlebih dahulu. Mungkin ada dalam kalangan pembaca yang pernah terfikir untuk melakukan jenayah, sama ada jenayah kecil atau besar. Mungkinlah. Tetapi rasanya tak ada.

Google

Jadi sebelum kita hendak mengerjakan jenayah itu, fikirlah dahulu impak yang kita akan berikan kepada mangsa dan juga keluarga mangsa. Bagaimana kita tidak mahu kejadian itu berlaku ke atas diri kita, begitu jugalah mereka tidak mahu kejadian tersebut menimpa diri mereka. Kalau anda masih mempunyai perasaan, gunakanlah perasaan itu dengan sebaik mungkin. Fikir tentang dosa. Nak buat jenayah, sama macam nak buat dosa. Yalah, mana ada jenayah yang mendatangkan pahala. Jenayah curi hati orang pun boleh mengundang dosa dalam sesetengah keadaan.

Bagi menghentikan kegiatan penjenayah mungkin agak susah, jadi sebagai masyarakat kita laksanakanlah tanggungjawab untuk membendung jenayah daripada berlaku. Ibu bapa, ketatkan pengawasan terhadap anak-anak. Ibu bapa saya sendiri pun tidak akan benarkan saya keluar sesuka hati, walaupun bertujuan untuk reunion dan sebagainya. Ibu saya akan tanya macam-macam soalan sebelum membenarkan saya pergi.

Kadang, remaja yang suka berjalan dengan rakan-rakan inilah antara kelompok yang menjadi sasaran utama kes jenayah. Pergaulan dengan rakan-rakan pun perlu diambil serius. Tak perlulah rasanya kita keluar dengan rakan yang tidak kita kenali. Sebab kebanyakan kes yang saya baca dalam akhbar berpunca daripada mengikuti rakan-rakan keluar.

Pokok-pangkalnya, saya sarankan semua orang, termasuk diri kita untuk berhati-hati kerana negara kita belum aman sepenuhnya daripada cengkaman penjahat. Berfikir dahulu sebelum melakukan sebarang tindakan kerana masa depan kita bergantung kepada apa yang kita rancang pada saat ini. Moga Allah pelihara hati-hati kita daripada kelalaian duniawi dan menjadi mangsa kepada pencinta duniawi. 

Sunday, May 25, 2014

A.U.R.A



Tadi saya sempat menonton sedikit sahaja rancangan Reset Minda yang disampaikan oleh Prof Muhaya. Dan saya tertarik dengan apa yang dikatakan oleh beliau tentang aura positif dan negatif. Ada dua keadaan. Satu seorang wanita yang bekerja, selalu sahaja masam sepanjang masa di pejabat. Dan dia juga sering mengambil Emergency Leave untuk menjaga anak di rumah. 

Satu lagi pula wanita yang sentiasa tersenyum sepanjang masa. Wanita yang kedua ini langsung tidak pernah mengambil EL sampaikan bosnya sendiri tidak tahu dia mempunyai anak di rumah. Jelas dan ketara perbezaan yang dapat kita lihat pada kedua-dua individu ini. Begitulah impaknya aura positif dan negatif dalam diri setiap individu.

Mendengar kata-kata beliau membuatkan saya kembali berfikir tentang orang yang saya kenali. Ada yang sentiasa masam, bermuncung, tak semangat. Apabila kita berkawan dengan individu yang jenis sebegini secara automatik aura negatifnya itu banyak mempengaruhi diri kita. Sudah tentu juga kita akan berasa kurang selesa dengan mereka yang menunjukkan ciri-ciri sedemikian.

Namun saya juga ada mengenali beberapa individu yang sentiasa tersenyum sepanjang masa. Apabila dipanggil, mulutnya secara refleks akan tersenyum. Setiap kali bercakap dengan saya pun dia akan tersenyum walaupun bicaranya cuma sesuatu yang biasa-biasa sahaja. Mereka yang seperti ini susah untuk dilihat dalam keadaan yang murung atau sedih. Dan secara tidak langsung saya juga akan turut tersenyum apabila berbual dengan mereka. Begitulah besarnya impak aura positif yang ditunjukkan oleh seseorang.

Saya sendiri tidak tahu mahu masuk ke dalam golongan yang mana. Mungkin rakan-rakan dan mereka yang mengenali saya boleh memberikan pandangan terhadap aura saya. Eheh. Mungkin ada orang yang tidak percaya dengan kewujudan aura ni, tetapi saya percaya. Nabi Yusuf sendiri pun mempunyai aura yang cukup mempesonakan. Begitu juga junjungan besar Rasulullah S.A.W. yang sentiasa bertindak dengan cara yang positif dan berjaya membawa pengaruh yang cukup hebat di atas muka bumi ini sehinggalah sekarang.



Aura ni bukanlah macam kuasa Yin Yang atau roh atau apa-apa kepercayaan. Aura, pada saya adalah satu suasana atau perasaan yang hebat yang wujud dalam diri seseorang yang mampu mempengaruhi individu  atau suasana sekitarnya. Setiap orang ada aura yang tersendiri. Aura luaran hakikatnya dipengaruhi oleh aura dalaman seseorang. Jika baik pemikiran seseorang, maka dia akan mencetuskan suasana dan aura yang positif. Jika buruk dan negatif pemikirannya, maka negatiflah aura yang disampaikannya kepada insan sekeliling.

Aura ni juga ada takrifannya tersendiri menurut istilah sains. Saya pernah terbaca beberapa artikel yang mengatakan aura ini adalah lapisan-lapisan halus yang wujud di sekeliling objek atau manusia. Dikatakan aura ini sebagai satu medan arus tenaga elektromagnetik atau perisai yang terhasil daripada getaran gelombang tenaga yang bersifat metafizik. Metafizik ni maksudnya ghaib. Aura berperanan untuk melindungi tubuh manusia daripada sinaran UV yang berlebihan. 

Kalau anda berminat untuk mengetahui lebih lanjut tentang aura daripada sudut sains, bolehlah buat lebih banyak rujukan di internet. Kajian tentang aura ni tidak banyak dilakukan kerana aura bersifat metafizik.  Mungkin kalau ada kelapangan, saya akan lebihkan pembacaan tentang aura.

So back to the story, saya sebenarnya hendak cerita tentang rakan saya yang selalu tersenyum itu. Walaupun saya tahu dia berada di dalam kesulitan, tapi wajahnya tenang sahaja. Kalau bersolat pun, setelah mengambil wuduk, saya boleh melihat aura ketenangan yang terpancar pada wajahnya. Pernah satu ketika saya menyoalnya tentang masalah yang sedang melanda dirinya. Dan begini jawapan yang dipulangkan, “Orang yang selalu tersenyum tu tak semestinya tak ada masalah. Tapi nak senyum untuk kurangkan masalah orang lain.” Subhanallah. Cara jawapannya itu pun sudah menunjukkan betapa positifnya dia dalam menghadapi setiap masalah. Harapnya saya juga boleh membawa aura yang positif sepertinya, insya Allah.


Saya juga pernah terbaca teori orang mengaitkan aura dengan David Copperfield, ahli silap mata yang terkemuka. Kata mereka, tak mustahil untuk menghasilkan magik yang luar biasa seperti Copperfield jika kita mampu mengawal aura dalam diri dengan sempurna. Kita kena kawal spiritual dan fizikal. Yang ini wallahu alam. Teori lain tentang David Copperfield ada yang berkaitan dengan bantuan jin dan sebagainya. Kalau anda berminat pula hendak tahu tentang Copperfield, apa lagi, carilah juga di internet. Eheh.

Jadi ada banyak faktorlah yang mempengaruhi aura masing-masing. Keluarga, rakan-rakan, masyarakat, keimanan terhadap agama dan banyak lagi. Keletihan, kesedihan pula boleh membawa kepada aura yang negatif.


TIPS UNTUK MEMPERBAIKI AURA 


Saya kongsikan beberapa tips yang saya dapat menerusi internet, jangan tanya saya tentang keberkesanannya tetapi cubalah sendiri.

1. Seseorang yang rajin menghirup udara segar, melihat matahari terbit serta menjaga kebersihan alam persekitarannya dikatakan mampu memperbaiki auranya. Dalam Islam sendiri pun sangat menuntut untuk kita menjaga kebersihan kerana kebersihan itu sebahagian daripada pelengkap iman.

2. Kita tidak digalakkan tidur semasa matahari terbit kerana dikatakan boleh mengundang penyakit.

3. Kajian juga ada mengatakan yang kita perlu menjaga pemakanan dengan nutrisi yang seimbang.  

4. Senaman perlu dilakukan oleh mereka yang ingin membangkitkan aura yang positif. Tetapi saran saya sebagai seorang Islam, senaman yang paling dituntut adalah dengan bersolat. Percayalah, setiap gerakan dalam solat itu pun ada auranya yang tersendiri.

5. Beriktikaf atau lebih kurang macam tafakur (yoga). Tetapi sebagai Islam kita buatlah tafakur atau duduk diam dalam masjid atau mengerjakan ibadah seperti zikir dan sebagainya.

6. Tidur yang mencukupi.

7. Sentiasa menjaga hubungan dengan manusia. Kalau hubungan itu terjaga, pastilah kita dapat tingkatkan aura positif dalam diri kita.

Jadi jomlah kita cuba praktikkan tips untuk memperbaiki aura ni supaya dapat menggembirakan diri sendiri dan juga individu sekeliling kita. Insya Allah. Moga Allah bantu.

Saturday, May 17, 2014

Sayang atau...

Copied from Facebook

Setiap orang akan ada benda yang disayanginya. Sejak kecil sehinggalah dewasa kini, macam-macam benda yang kita sayang. Benda yang paling saya sayang waktu kecil dulu adalah anak patung saya. Mungkin ingatan saya ketika kecil tidak berapa kuat tetapi apabila melihat kebanyakan gambar saya bersama anak patung itu, saya tahu betapa berharganya anak patung tersebut pada saya. Tetapi lama-kelaman, rasa minat dan sayang pada anak patung itu mulai pudar dan kalau tak salah saya anak patung itu diserahkan kepada jiran.

Ketika di sekolah rendah pula, saya memang aktif menabung. Apabila ayah berikan duit belanja, saya akan menyimpan siap-siap sebahagian duit di dalam tabung. Saya sangat sayang pada duit tabungan saya. Setiap kali berjalan, sebahagian hasil tabungan akan dibawa di dalam dompet untuk belanja beli rantai kunci atau souvenir untuk rakan-rakan. 

Ketika singgah di sebuah RNR, hendak dipendekkan cerita, saya tertinggal dompet dan duit yang berjumlah sekitar RM15 di dalam tandas. Bila sudah keluar, barulah teringat. Cemas bukan main saya sambil berlari balik mencari dompet yang hilang. Namun apa yang saya dapati, dompet itu sudah tiada di situ lagi. Betapa hampanya saya sebagai seorang anak kecil ketika itu. Eheh.

Ketika saya berada di darjah enam pula, ibu saya menghadiahkan saya kamera video yang berharga kurang dari RM 500 sebagai hadiah 5A UPSR. Jenama Sony. Sejak mendapat kamera video itu, memang sudah sekali untuk saya berenggang daripadanya. Pergi ke mana-mana, hobi saya memang suka merakam, sehinggalah sekarang. Pada waktu itu saya sedar yang saya sangat menyayangi kamera video itu. Tetapi maklumlah setiap benda ada jangka hayatnya masing-masing. Kalau tak hilang, pasti akan rosak. Kamera video saya itu akhirnya rosak dan tidak digunakan lagi.

Tingkatan empat, saya membeli pula sebuah kamera digital Nikon berwarna merah menggunakan duit sendiri. Bangga bukan main dapat beli kamera. Sayang sungguh saya pada kamera itu sehingga nak mengabdikan setiap momen dengan kamera. Tetapi dengan takdir Allah, kamera itu terhilang. Pada mulanya memanglah frust. Ya lah, benda dibeli dengan duit sendiri. Sayang. Tiba-tiba hilang. 

Tetapi lama-kelamaan saya sudah boleh menerima kenyataan bahawa benda yang hilang itu sukar untuk ditemui kembali. Ketika saya sudah boleh menerima hakikat itu, saya mendapat sebuah kamera digital. Mungkin bukan kamera yang sama, tetapi fungsinya serupa. Lepas tu terus gembira balik.

Semakin banyak benda yang saya sayang, semakin banyak juga benda yang saya hilang. Bila situasi yang sama kerap berulang, kini saya sedar bahawa perasaan sayang pada harta benda itu bukanlah suatu yang kekal pun. Bahkan mungkin bukan perasaan sayang, tetapi cuma minat terhadap benda. 

Sebab itulah perasaan minat boleh pudar dan dilupakan. Belajar menerima kehilangan benda yang bersifat sementara. Sama macam perasaan minat pada manusia, sesuatu yang cuma bersifat sementara.

Waktu zaman awal-awal remaja dulu, tipulah kalau tak ada orang yang kita minat. Mungkin minat atas dasar rupanya, minat atas dasar akhlaknya. Biasalah orang muda. Tapi perasaan minat tu akan beransur hilang begitu sahaja. Sama macam segelintir remaja yang couple. Tak kekal lama. Sebab semua perasaan yang hadir itu, cumalah perasaan minat.

Bagi saya, perasaan sayang itu adalah sesuatu yang mahal. Sayang tidak akan hadir dengan minat. Kalau saya minat anak patung, tak semestinya saya sayangkan anak patung itu. Buktinya, anak patung saya diserahkan pada orang lain. 

Sayang ni banyak definisinya tetapi umumnya akan hadir atas dasar kita terlalu menghargai sesuatu dan timbul rasa tak sanggup untuk kehilangannya. Selalunya sayang pada sesuatu yang bernyawa. Haiwan peliharaan. Atau keluarga. Melibatkan interaksi antara jiwa. Itulah sayang yang sebenar-benarnya.

Cuma sehingga kini, masih ada sesuatu yang perlu kita tanya pada diri masing-masing. Kita mungkin sudah banyak minat pada benda, sayang pada manusia, tapi adakah kita sayang pada Tuhan? Rasa menghargai segala yang diberikanNya dan tak sanggup untuk berpisah dengan Tuhan. Buat saya, itulah sebenar-benar sayang yang perlu dicari sampai mati.

Wednesday, May 14, 2014

Diari#50: Orientasi



Assalamualaikum.

Wah, nampaknya sejak sambung belajar balik ni, saya sudah jarang update di blog. Kalau diikutkan hari ini pun saya tak larat nak update disebabkan sakit tekak dan selesema yang sedikit sebanyak menjejaskan mood. Apa pun, sedikit perkongsian hari ini tentang pengalaman baru yang saya peroleh sepanjang hampir dua minggu orientasi. Setakat hari ini sesi pembelajaran masih belum bermula sehinggalah Isnin minggu hadapan. 

Sesi orientasi mengambil masa hampir dua minggu sebab nak menerangkan tentang jurusan yang dipilih secara lebih mendalam. Dan macam biasalah, antara aktiviti yang dijalankan adalah ice-breaking untuk mengeratkan lagi hubungan dengan kenalan baru.

Ice-breaking kali ini sudah tidak sama lagi seperti sekolah rendah. Aktivitinya sedikit mencabar dan ada juga yang melibatkan lakonan. Pokok pangkalnya, banyak aktiviti yang dirancang untuk memupuk sifat berani dalam diri semua peserta untuk menjadi pemimpin. Kali ini sudah tidak boleh menunding jari mengarahkan ketua kumpulan itu dan ini. Semua orang perlu merancang dan bertindak. 

Apa pun, kumpulan saya tidak berjaya menjadi salah seorang pemenang tetapi apa yang boleh kami banggakan ialah kesemua aktiviti berjaya kami tempuhi tanpa sebarang kegagalan. Biar kalah asal bermaruah. Eheh.

Sepanjang majlis taklimat pula, sesiapa sahaja akan dipilih untuk menjadi pengacara majlis. Jadi, nak tak nak memang semua orang perlu bersedia untuk bercakap dengan berani. Beberapa penceramah luarturut dijemput untuk memberikan motivasi dan kata-kata pendorong agar kami lebih bersemangat untuk menuntut ilmu dalam suasana yang baru. 

Keseluruhannya yang dapat saya simpul, untuk berjaya kita perlu semangat yang kuat dan sifat keberanian yang tinggi. Kehidupan pasti akan lebih mencabar selepas ini. Nak survive, kenalah pandai survival.

Alhamdulillah, baru masuk saya sudah dapat mengenali ramai kenalan baru yang mesra. Apa yang buat saya terharu apabila rakan-rakan baru saya di sini banyak sangat membantu saya dalam pelbagai aspek. Misalnya hari ini saja, Puan Noorhayati menugaskan beberapa orang untuk menjaga kaunter untuk memilih pakej. Ada tujuh pakej semuanya dan satu pakej hanya memerlukan sekitar 35 orang sahaja. Bayangkanlah. Saya ingin mengambil pakej pelajaran F yang ada KMK (Kesusateraan Melayu Komunikatif) tetapi ternyata meja pendaftaran untuk pakej F itulah menjadi tumpuan ramai. Semua orang mula berebut. Lawak pun ada bila tengok manusia berebut-rebut.

Disebabkan saya terpaksa menjaga meja lain, saya pun mengalah dengan perasaan pasrah kononnya. Tetapi alhamdulillah, rakan-rakan saya rupa-rupanya sudah tolong mengisi nama saya di dalam pakej KMK tadi. Terharu pula saya dibuatnya. Dahlah selalu tolong jagakan tempat duduk untuk saya.

Perkara yang membuatkan saya seronok di sini tentulah disebabkan dapat berkawan dengan orang baru dan mengenali lebih ramai perwatakan manusia. Salah seorang yang sempat saya kenal, namanya Umairah.

Mula-mula duduk sebelah saya, saya fikir dia seorang yang pemalu. Tetapi apabila mula berbual, dia ni seorang yang banyak bercakap. Tetapi cakapnya bukan cakap kosong. Beza orang yang banyak cakap ilmiah dan banyak cakap lagha. Sangat berbeza. Dia kongsikan tentang cita-citanya dan cintanya terhadap ilmu. Dia sempat memberitahu bahawa dia ingin mengikuti jejak langkah arwah Ammar untuk membuat kajian di Turki. Wah, terpesona saya mendengar ceritanya. Mungkin saya sendiri tidak bercita-cita besar seperti itu. 

Dalam bicaranya, dia banyak menyebut tentang bondanya. Jadi saya simpulkan sendiri, dia seorang yang sangat menghormati dan menyayangi bondanya. Susah nak jumpa orang yang kaitkan orang tuanya dalam perbualan harian. Daripada bicaranya juga, anda pasti dapat menduga dia seorang yang gemar membaca kerana percakapannya berunsur ilmiah. Mudah-mudahan saya juga boleh menjadi seperti itu dan tidak banyak membualkan perkara yang sia-sia.

Insya Allah, dengan adanya rakan-rakan seperti ini, pasti mereka dapat membantu saya dalam perjuangan di sini. Setakat ini minggu orientasi alhamdulillah menyeronokkan. Tetapi seronok ketika minggu orientasi saja pun tidak ada gunanya juga. Saya perlulah kekalkan momentum seronok ini untuk minggu yang seterusnya sehinggalah selesai belajar, kerana perjuangan yang sebenarnya akan bermula minggu hadapan. Waktu itu mungkin sudah tidak boleh banyak bermain lagi dan perlu mula serius. Dan bererti, semakin jaranglah saya akan online kelak.

Apa pun sekiranya ada perkongsian untuk rakan-rakan dan pembaca blog ini, insya Allah saya akan cuba kongsikan kerana saya tidak mahu memendam ilmu atau pengalaman yang ditimba seorang diri. Hidup akan menjadi lebih bermakna dengan perkongsian. Semoga penulisan saya mendatangkan manfaat kepada yang membaca walaupun sedikit.

Macam inilah gayanya students berebut nak isi nama tadi

Monday, May 5, 2014

"Ingatkan Malay girls..."



Hari ini saya bertemu kembali dengan seorang kawan berbangsa Cina. Kami pernah bersekolah bersama dahulu dan sama-sama bertugas di perpustakaan sekolah. Dia seorang yang baik dan sangat menyukai kuda. Setiap kali ternampak sahaja gambar kuda di dalam mana-mana buku di perpustakaan, pasti dia akan berasa teruja. Lama kami bersembang sehingga lenguh mulut saya bercakap banyak sangat. Kami bualkan tentang masa lampau dan juga masa hadapan. Seronoklah katakan bila berjumpa kawan lama.

Kemudian entah macam mana boleh timbul topik tentang pakaian. Dia cerita tentang pakaian yang dia suka pakai dan begitu juga saya. Dan saya kata, sekarang ini sudah menjadi trend skirt labuh pula untuk perempuan Melayu. Lebih kurang beginilah dialog kami.

Saya: Sekarang ni pula dah jadi trend orang pakai skirt labuh.

Dia: I tak suka pakai skirt, suka pakai seluar. Pakai skirt leceh.

Saya: Memanglah, sebab tu Malay girls pakai seluar kat dalam skirt labuh tu. (saya pun tak pasti sangat sebenarnya)

Dia: Ouh, yang skirt pendek dengan seluar ketat tu kan?

Saya: (Malu nak jawab) Bukanlah. Skirt labuh sampai bawah, seluar pakai di dalam.

Dia: Oh, ingatkan Malay girls suka pakai seluar ketat.


Sebagai seorang Malay girl yang beragama Islam, siapa yang tidak malu apabila mendengar perspektif sedemikan daripada seorang non-muslim. Pada pandangan sahabat saya itu, ramai perempuan Melayu yang suka memakai skirt pendek dan seluar ketat. Dan saya langsung tidak menyalahkannya kerana berkata begitu.

Hakikatnya, itulah apa yang dilihatnya dan juga kita semua. Kita membudayakan pakaian yang tidak mematuhi syarak untuk dipertonton kepada umum. Dan sekaligus mengajar cara berpakaian yang salah kepada mereka.

Berbalik kepada cerita kami, kemudian kami berdua pun singgah untuk membeli ice-blended. Di kawasan itu juga menjual tudung bawal plain. Dia bertanya kepada saya pula tentang tudung. Saya pun menjelaskan kepadanya tentang tudung bawal, shawl serta tudung sarung.

Dia: Ouh, you suka pakai tudung macam mana?

Saya: I suka pakai tudung macam ni (sambil menunjukkan tudung bawal yang dipakai saya)

Dia: Apa bezanya dengan yang tu? (merujuk kepada tudung bawal yang dijual)

Saya: Yang tu jarang sikit. Tak suka.

Dia: Ingatkan Malay girls suka pakai yang macam tu. Banyak jenis tudung rupanya.

Dush. Sentap lagi. Saya tidak mahu mengulas panjang tentang aurat, kerana saya yakin untuk muslimah yang sedang membaca, pasti sudah mengetahui tentangnya. Aurat wanita adalah menutup seluruh anggota tubuh badan kecuali muka dan kedua-dua telapak tangan. Juga tidak memakai pakaian yang ketat sehingga menampakkan bentuk tubuh badan.

Sebagai seorang wanita, lumrah untuk kita menyukai kecantikan dan berminat untuk mengikuti trend terkini. Tetapi haruslah sentiasa berpegang kepada konsep menutup aurat yang sempurna. Memakai skirt itu bagus, tetapi perlulah labuh. Bukan skirt pendek dan seluar ketat. Bukan juga skirt yang jarang sehingga menampakkan warna dan kedua pasang kaki. Jujur saya kata, saya sendiri biasa melihat segelintir golongan yang memakai sedemikian. Bukanlah semuanya, cuma segelintir sahaja. 

Cara pemakaian kita, secara tidak langsung menggambarkan bangsa dan agama masing-masing. Jika kita sedar diri kita sebagai seorang Islam, maka kita perlulah berusaha untuk menunjukkan imej Islam melalui pemakaian. Kalau tak mampu nak berubah terus, tidak mengapa. Boleh berubah secara perlahan-lahan dahulu. Mulakan berjinak-jinak dengan skirt labuh, kemudian skirt yang tidak jarang. Kemudian memakai stokin. Insya Allah, kalau niat kita ikhlas nak berubah Allah pasti akan permudahkan urusan kita. Yakinlah dengan itu.

Sunday, May 4, 2014

Diari#49: Punyalah tunggu UPU...




Nasib baik UPU tak trending di Twitter. Buat masa ini, saya rasa UPU merupakan sesuatu yang paling dinanti-nantikan oleh kebanyakan calon lepasan SPM yang masih belum mendapat keputusan yang pasti untuk melanjutkan pelajaran termasuklah saya. 

Maka mulalah pelbagai spekulasi yang dibuat oleh ramai pihak tentang tarikh keputusan UPU. Apa pun setakat ini masih belum ada lagi keputusannya. Entah khabar dari mana yang saya terima, kononnya keputusan UPU akan keluar hari ini 4 Mei namun sehingga sekarang tidak ada sebarang berita. Punyalah menunggu.

Dan semakin ramai calon lepasan yang semakin dilema untuk membuat keputusan sama ada mahu masuk ke matriks, tingkatan 6, IPG dan macam-macam lagi sebab berharap pada keputusan UPU ni. Bila terlampau berharap tetapi masih tiada keputusan, maka mulalah mencabar kesabaran masing-masing. Bersabar sahajalah. 

Saya kira bukannya senang untuk pihak pengurusan menguruskan kemasukan beribu-ribu calon. Mungkin mereka yang lebih tertekan daripada kita sendiri. Jadi kerja kita sekarang cumalah perlu menanti, menanti dan terus menanti. Sebelum keluar bukan main marah, bila dah keluar nanti lupa bersyukur. Janganlah. Anggaplah semua ini proses untuk menguji kematangan kita yang sudah mencecah lapan belas tahun ini.

Rupa-rupanya, beginilah rasanya terpaksa membuat pilihan antara dua perkara dalam masa yang menghimpit. Dilema. Tetapi insyaAllah mana-mana pun tempat yang bakal menjadi pilihan kita, semua ada kelebihan dan hikmah masing-masing. STPM, diploma, asasi, matriks, semua ada pro dan kontra sendiri. 

STPM setahun setengah, boleh cepat masuk ijazah, tetapi kena sungguh-sungguh la. Diploma boleh belajar tanpa terburu-buru, tetapi makan masa tiga tahun. Asasi saya tak pasti berapa tahun, tapi khabarnya kena sungguh-sungguh juga. Matriks pula setahun, tapi adalah juga kontranya. Macam yang saya kata tadi, semua ada pro dan kontra sendiri. Kalau hendak kepastian, bolehlah dapatkan nasihat daripada senior-senior yang lebih arif. Saya pun belum ada pengalaman dalam semua ini.

Jadi marilah kita semua sama-sama menanti UPU dengan penuh sabar. Uhuk. InsyaAllah, kalau ada rezeki di UPU, adalah. Kalau tak ada, maknanya Allah dah tunjuk jalan untuk terima pilihan yang lain.

Cerpen: Lima Permintaan Part 2




Part 2

Hari kedua program. Shauki berdiri tegak di hadapan semua peserta. Dia sudah tidak sabar lagi mahu mengumumkan tugasan mereka yang seterusnya.

“Baiklah. Semalam banyak yang sudah kita pelajari tentang kepimpinan dan semangat berpasukan. Ketahuilah, sesungguhnya semangat begitulah yang digunakan tentera perang dan para sahabat nabi dalam setiap peperangan sehingga berjaya menewaskan pihak musuh. Kalau tidak ada semangat nak patuhi arahan, semangat kerjasama, susahlah kamu semua nak siapkan tapak untuk khemah masing-masing. Hari ini, kita ada tugasan istimewa untuk anda semua.”

“Tugasan apa, Abang Shauki?” seorang peserta lelaki yang mempunyai tahi lalat di dagunya menyoal.  “Hari ini kita semua akan menangkap ikan keli!” Mendengar sahaja ayat itu, ada peserta yang kelihatan geli dan ada pula yang sudah tidak sabar lagi.

Shauki meneruskan penerangannya. “Ikan keli yang anda tangkap itu semua akan dimasak oleh anda sendiri. Jadi kepada yang tidak tahu menyiang ikan, bolehlah bertanya kepada kakak-kakak fasilitator. Abang Shauki pun tidak tahu nak siang ikan sebenarnya. Nasi pula perlu dimasak di dalam buluh yang disediakan. Kita akan bergilir sesi. Sesi pertama peserta perempuan dulu masuk ke dalam kolam ikan keli dan tangkap ikan sebanyak mungkin. Peserta lelaki kena sediakan api dan potong buluh. Kemudian kumpulan lelaki pula tangkap ikan keli dan peserta perempuan tolong masak.”

Maka aktiviti mereka pun bermula. Peserta perempuan menuju ke kolam ikan keli yang telah dibuang sengatnya manakala peserta lelaki menyiapkan peralatan dan bahan untuk memasak. Setelah dua jam yang agak mencabar diselangi perasaan geli menangkap ikan keli, akhirnya hidangan tengah hari mereka berjaya disiapkan. Kesemua fasilitator dan peserta berkumpul di bawah khemah utama untuk makan bersama.

“Kak Balqis, siapa lagi yang kita tunggu? Kenapa belum boleh makan lagi?” soal Aina tatkala melihat semua orang tidak dibenarkan menyentuh lagi makanan masing-masing. Balqis menggeleng kepala, tidak pasti. “Mungkin itu orang yang kita tunggu,” Balqis menunjuk ke arah seseorang. Aina menoleh ke sebelah kanan, memerhatikan kemunculan figura seorang nenek yang mungkin berusia dalam lingkungan 80 tahun. Wajahnya dipenuhi dengan garisan penuaan dan badannya bongkok. Tangan kanannya menggenggam sebatang tongkat kayu. Mata tuanya hampir sahaja terpejam. Aina sendiri tidak dapat memastikan sama ada nenek itu boleh melihat atau tidak.


Iskandar Arif menghampiri wanita tua itu dan memperkenalkan dirinya sebagai Nek Ida. “Nek Ida tinggal dekat dengan kawasan kita ni, jadi Abang Is menjemput Nek Ida untuk menjadi juri hidangan ikan keli kita hari ini. Nek Ida yang akan menentukan markah untuk kumpulan masing-masing,” bicaranya penuh semangat. Itulah kejutan yang dibawa oleh Iskandar hari itu. Nek Ida menyertai para peserta program makan tengah hari bersama dan membuat penilaian berdasarkan lidahnya yang sudah sebati dengan masakan ikan keli.

Ketika itu, hujan mulai turun perlahan-lahan, semakin-lama pula semakin rancak. Semua peserta tidak dibenarkan untuk meninggalkan khemah utama. Khemah itu cukup untuk melindungi semua orang daripada terkena hujan. “Nampaknya Nek Ida terpaksalah tunggu dengan kami semua sehingga hujan reda,” ujar Rafiuddin yang masih menikmati ikan keli masakan peserta kumpulannya. Nek Ida tersenyum manis. Senyuman orang tua yang tidak pernah tua. Nek Ida mengambil kesempatan itu untuk berkongsi pelbagai kisah dan nasihat kepada beberapa peserta yang duduk berhampiran dengannya termasuklah Rafiuddin dan Zikri.

Shauki yang baru selesai makan mendapatkan Iskandar. “Is, petang nanti kan rancangannya kita nak berjalan ke masjid besar di hujung kampung tu. Tapi dengan hujan lebat macam ini, lebih baik rancangan kita dibatalkan. Kita tukar rancangan lain untuk budak-budak ni.”

Iskandar mengangguk. “Betul juga. Takut nanti pihak masjid susah-susah buat persiapan untuk burdah tapi kita semua tak dapat nak pergi.”

“Lebih baik kau hubungi mereka,” saran Shauki lagi. Iskandar mengangguk, kemudiannya menepuk dahinya sendiri. Dia terlupa telefon bimbitnya tertinggal di bilik fasilitator. Tetapi keadaan di khemah itu sudah sesak dengan semua peserta. Mahu tidak mahu, dia terpaksa mencari ruang. Apabila hendak melintas sahaja di hadapan Nek Ida, lelaki itu serta merta teringatkan sesuatu.

“Setiap kali kau berjalan, kau kena jalan tegak sahaja. Tak boleh bongkok. Barulah akan menyerlahkan kaliber diri kau.” Itulah pesan Balqis. Iskandar mengerut dahi. Dia sudah terbiasa membongkok di hadapan orang tua. Memang itulah adab yang telah diajar oleh ibu bapanya sejak dia kecil lagi. Iskandar memerhatikan sekeliling. Entah bagaimana, dia perasan Balqis sedang melirik ke arah dirinya. Mahu jalan tegak, atau bongkok? Remaja yang duduk berhampiran Nek Ida juga sudah beralih perhatian kepada dirinya. Pada saat itulah baru dia terfikir permintaan-permintaan Balqis sudah bertukar menjadi permintaan yang tidak logik.

Akhirnya, Iskandar terpaksa mengalah. Dia berjalan bongkok melintasi Nek Ida untuk menunjukkan rasa hormatnya. Lelaki itu meredah hujan lebat untuk mengambil telefon bimbitnya.

***

“Balqis, dah azan Zuhur tu. Jomlah kita ambil wuduk,” ajak Liyana yang baru selesai melihat gambar-gambar peserta sepanjang tiga hari yang lepas. Kamera DSLR miliknya itu kemudian disimpan kembali di dalam beg. Sedar tidak sedar, cuma tinggal hari ini dan esok sahaja untuk mereka menjalankan aktiviti bersama para pelajar tingkatan empat di situ.

“Tak apalah Liyana. Saya cuti, tak solat. Awak pergilah,” Balqis mencari-cari sesuatu di dalam beg tangannya. Tatkala Liyana sudah beredar, wanita itu mengeluarkan telefon bimbitnya dan sehelai kertas. Balqis memasukkan nombor telefon yang tercatat di atas kertas itu ke dalam telefon bimbitnya dan menghantar satu mesej kepada pemilik nombor tersebut. Lima minit menunggu masih tiada balasan. Sepuluh minit pun masih tiada jawapan. Minit yang kelima belas barulah pesanannya itu dibalas.

Assalamualaikum. Ini nombor saya, Balqis.’

‘Waalaikumussalam. Ya Balqis, tiba-tiba aje ni. Rindu ke?’

‘Kau lambat balas mesej aku?’

‘Tadi aku solatlah. Ada apa sebenarnya, wahai Nurul Balqis?’

Balqis tidak membalas mesej itu. Otaknya sedang rancak memikirkan sesuatu. Tempoh hari, Iskandar tidak berjaya untuk berjalan tegak sepanjang masa seperti permintaannya. Hari ini pula, Iskandar juga tidak berjaya membalas mesejnya dengan pantas.

“Liyana, Balqis, Aisyah, jom pergi berkumpul. Sekejap lagi kita akan mulakan explorace pula,” ajak Maisara sambil membetulkan tudungnya di cermin.

Explorace merupakan aktiviti terakhir mereka dan selebihnya hanya ceramah dan kata-kata semangat yang akan diberikan kepada para peserta. Keempat-empat wanita itu bergerak sekali, tidak mahu melepaskan keseronakan mengawasi para peserta menjalankan aktiviti. Setiap fasilitator ditempatkan di lokasi yang berbeza. Kawasan perkhemahan yang luas itu merupakan lokasi yang sangat tepat untuk menyembunyikan barang.

Iskandar setia menunggu di checkpoint jagaannya. Kumpulan yang tiba di situ perlu menjawab teka-teki yang akan disoalnya kemudian perlu mencari epal yang disembunyikan di sekitar kawasan tersebut. Setelah hampir satu jam, sudah tiga kumpulan yang menyelesaikan tugasan mereka. Kumpulan yang lain mungkin sedang melaksanakan misi di checkpoint lain.

Setelah kumpulan yang ketiga itu beredar, Iskandar menarik nafas panjang. Penat jadi fasilitator tetapi seronok. Dia berjalan sepanjang sungai sementara menunggu kumpulan yang lain mencarinya. Dari kejauhan di seberang sungai, sepasang matanya menangkap figura seorang wanita. Dia cuba menjelaskan pandangannya. Aisyah Humaira sedang bermain sendiri. Mungkin juga bosan menunggu kumpulan peserta yang tidak muncul-muncul tiba.

Iskandar memerhatikan kawasan sekeliling pula, kalau-kalau muncul kelibat peserta. Namun dalam sekelip mata sahaja dia berpaling, pada saat itu entah bagaimana Aisyah Humaira tergelincir ke dalam sungai. Mungkin kerana terpijak di atas batu-batu licin. Iskandar tergamam seketika melihat kejadian yang sedang terjadi di hadapannya. Air sungai sedang mengalir dengan deras. Aisyah Humaira sempat berpaut pada batu-batu besar dan berusaha menentang arus deras. Dia tidak menjerit meminta pertolongan kerana menyangka dia siapa yang berada di situ. Dan mungkin juga tiada siapa yang akan mengetahui di mana dia berada sekiranya dia ditolak oleh aliran air deras!


“Aisyah, pegang batu tu kuat-kuat!” teriak Iskandar. Paniknya sudah berada di tahap maksima apabila melihat Aisyah hampir-hampir melepaskan pegangannya. Iskandar perlu berfikir dengan pantas sekiranya tidak mahu Aisyah Humaira dihanyutkan oleh sungai. Untuk memanggil bantuan, mungkin memerlukan masa yang lama. Begitu juga jika dia mahu bergerak ke seberang sungai.

Aisyah cuba membantu dirinya sendiri, namun pegangannya sudah beberapa kali terlepas tetapi dia segera mencapai batu yang lain dan cuba bertahan. Kakinya langsung tidak mencecah pasir. Bermakna sungai di kawasan itu sangat dalam. Iskandar cuba merentasi sungai, berpijak di atas batu-batu besar dan perlu sentiasa berhati-hati dalam setiap langkahnya. Jika tersilap tingkah, mungkin dia pula yang akan menjadi mangsa!

“Eh, Abang Is di situlah! Tapi kenapa Kak Aisyah ada dalam sungai?” seorang peserta kumpulan yang sedang mencari Iskandar menepuk bahu rakannya, Ismail. Mereka lima orang memerhatikan kejadian yang sedang berlaku. Adakah semua itu cuma muslihat dalam explorace itu atau Abang Iskandar betul-betul sedang cuba menyelamatkan Kak Aisyah? “Itu betullah! Kak Aisyah betul-betul sedang perlukan bantuan! Kau pergi panggil fasilitator yang lain,” tegas Ismail setelah memastikan kejadian itu. Dua orang ahli pasukannya bergerak mencari pertolongan dalam keadaan cemas.

Sementara itu, Iskandar sudah berada di hadapan Aisyah. Baru sahaja dia hendak membantu, pegangan Aisyah sekali lagi terlepas. “Aisyah!” Aisyah Humaira cuma mampu berdoa dalam keadaannya yang lemah itu. Dia tahu ada seseorang yang sedang cuba menyelamatkannya namun minda sedarnya tidak dapat mentafsirkan kejadian dengan jelas ketika itu. Belakang badannya terlanggar batu besar dan serta merta Aisyah memeluknya. Seluruh tubuhnya sudah basah. Dia tidak tahu sehingga bila dia boleh beradu tenaga.

Iskandar memijak lagi batu-batu untuk mendapatkan Aisyah. Ketika itu dia mendengar jeritan semangat daripada beberapa orang di seberang sungai namun tidak diendahkannya. Lelaki itu akhirnya dapat memegang Aisyah Humaira namun cabarannya adalah perlu menariknya ke atas dan dalam masa yang sama berusaha untuk tidak tergelincir sama. Setelah hampir lima minit mencuba, dengan izin Allah, Iskandar mendapat kekuatan untuk menarik Aisyah dan membawanya ke tepi sungai. “Aisyah? Kau ok? Aisyah?” Ketika itu Aisyah sudah begitu lemah dan matanya terpejam.

“Iskandar? Aisyah?” Balqis dan Maisara segera mendapatkan Aisyah Humaira. Iskandar berganjak ke tepi dan membiarkan mereka berdua yang membantu. Maisara cuba membantu Aisyah sehingga sedar. “Aisyah..bangun..” Balqis khuatir.

“Uhuk...uhuk...” Akhirnya Aisyah mulai menunjukkan respons positif. Masing-masing mengucapkan hamdalah di dalam hati. Tidak ada kejadian buruk yang terjadi. Maisara membantu Aisyah Humaira duduk. “Mungkin kita perlu membawa Aisyah ke bilik semula,” saran Maisara namun ditolak oleh Aisyah. Dia memutuskan untuk meneruskan explorace itu. Kasihan para peserta yang tercari-cari kehilangan mereka. Iskandar membuka jaketnya dan menyerahkan kepada Balqis. “Serahkan pada Aisyah, mungkin dia perlukan.” Balqis menyambutnya.

“Kau tak apa-apa?” Balqis memerhatikan Iskandar yang berdiri tegak. Iskandar memerah bajunya yang kebasahan sambil menggeleng. Dia perlu kembali ke lokasinya segera, namun yang pasti bukan dengan cara merentas sungai lagi. “Iskandar...” Lelaki itu berpaling. “Terima kasih selamatkan Aisyah.”

***

Program motivasi yang dijalankan oleh Iskandar dan rakan-rakannya tiga bulan yang lalu berjalan dengan lancar. Insiden Aisyah Humaira tergelincir ke dalam sungai tidak menjejaskan sebarang aktiviti yang dijalankan. Bahkan, para peserta mendapat semangat yang luar biasa setelah habis program dan mendapat banyak pengalaman yang bermakna. Tugasan mengendalikan program itu juga telah mendapat pujian.

“Saya tak habis fikir lagi tentang kejadian yang menimpa Aisyah masa di kem hari tu. Alhamdulillah Iskandar datang tepat pada masanya, kan?” ujar Liyana sambil membayar makanannya di kafetaria.  Balqis tersenyum sambil mencari duit kecil di dalam dompetnya. “Alamak. Ada duit kecil tak Liyana?” Balqis masih terus mencari. Liyana juga begitu. Namun belum sempat kedua-dua sahabat itu menghabiskan pencarian, satu tangan yang memegang wang lima ringgit dihulurkan kepada pekerja kafetaria itu. Balqis dan Liyana sama-sama menoleh ke kanan. Iskandar Arif yang menghulurkan wang tersebut. “Iskandar?” Balqis terkejut. Shauki juga turut muncul di sebelah Iskandar.

“Nanti aku bayar balik,” Balqis bersungguh-sungguh. “Tak apalah Balqis. Aku halalkan. Sebenarnya ada perkara yang aku nak bincangkan dengan kau.” Balqis diam. Liyana sudah dapat mengagak hal apa yang mahu dibincangkan oleh lelaki itu. Balqis dan Liyana membawa makanan masing-masing ke meja makan. Iskandar dan Shauki sengaja mengikut.

“Balqis, dah lama aku fikirkan benda ni. Kau dengar sahaja ya apa yang aku nak cakap? Pasal lima permintaan yang kau minta aku tunaikan tu...” Iskandar teragak-agak.

“Saya dah agak dah,” Liyana menyampuk.

Iskandar meneruskan bicaranya. “Setelah tiga bulan aku berfikir, aku rasa aku dah dapat agak kenapa kau ragu-ragu dengan aku. Sejak sekolah menengah lagi aku tak habis-habis mengusik kau. Dan lima permintaan yang kau bagi pun tak dapat aku tunaikan. Permintaan kau yang pertama...” Iskandar mengeluarkan buku catatannya sebelum menyambung penjelasan. “Aku kena segera balas mesej kau. Itu pun aku tak mampu tunaikan. Aku mesti akan terlambat balas. Permintaan yang kedua juga begitu. Aku dah dua kali balik rumah ibu bapa aku sepanjang tiga bulan ni. Aku tak dapat nak mengelak. Yang ketiga, kau pun tahu kan. Hari tu aku ada tolong Aisyah Humaira, bererti aku tolong perempuan lain. Yang keempat pula baru aku buat tadi.”

“Yang lagi satu apa?” Shauki juga curi-curi lihat catatan Iskandar. “Yang kelima syaratnya aku kena jalan tegak sepanjang masa. Tapi aku dapati ada juga masa-masa yang tidak membolehkan aku untuk jalan tegak. Misalnya ketika berjalan di depan orang tua. Pokok pangkalnya, tak ada satu pun yang berjaya aku tunaikan. Dan.. aku dah fikir masak-masak. Mungkin aku ni memanglah tak boleh jadi suami pilihan kau,” Iskandar berterus-terang. Wajahnya sedikit tertunduk. Bukan mudah untuk seorang lelaki menundukkan ego memberi penjelasan sepertinya itu.

“Satu pun tak dapat kau tunaikan?” soal Liyana tekejut. Iskandar Arif menggeleng. “Aku minta maaf.” Baru sahaja Iskandar mahu bergerak pergi, Balqis menghalangnya.

“Tunggu Iskandar. Sebenarnya ada satu perkara yang kau kena tahu.”

Iskandar, Liyana dan Shauki sama-sama terkejut dan fokus pada bicara Balqis. “Semua permintaan aku itu sebenarnya satu ujian untuk memberikan aku keyakinan pada lamaran kau. Biar aku jelaskan. Yang pertama, aku minta supaya kau segera membalas mesej aku. Kau perasan tak, selalunya aku akan hantar kau mesej bila masuk waktu solat sahaja. Dan kau tak balas sebab kau sedang bersolat. Itu sebenarnya ujian untuk aku lihat sama ada kau seorang muslim yang sejati atau tidak. InsyaAllah, sekarang aku dah tahu.

“Yang kedua adalah untuk menguji sikap kau pada kedua orang tua kau. Kalau kau tak balik rumah, maksudnya mungkin kau tak pedulikan orang tua kau. Oleh itu, aku tahu kau seorang anak yang baik. Permintaan yang ketiga pula adalah untuk menguji ciri kepimpinan yang ada dalam diri kau.

Allah berfirman dalam surah an-Nisa’ ayat 36 yang bermaksud, kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan. Kau dah selamatkan nyawa Aisyah, maknanya kau seorang yang bertanggungjawab. Permintaan yang keempat pula sengaja aku reka untuk melihat kalau kau rasa ada tanggungjawab untuk membantu aku dari segi kewangan.

Dan permintaan aku yang terakhir adalah tidak lain tidak bukan untuk menguji akhlak kau. Nampaknya kau sangat berakhlak dan beradab di hadapan orang tua. Semua yang aku minta itu adalah semata-mata untuk menguji ciri-ciri suami pilihan di dalam diri kau.”

Iskandar terpana. “Wow. Sangat complicated permintaan dan muslihat kau. Tapi... apa maksudnya?”

“Maksudnya...” Balqis pula yang menunduk. “InsyaAllah aku telah yakin dengan jawapanku. Kau dah lulus ujian. InsyaAllah, aku siap untuk terima lamaran kau.” Iskandar sedikit ternganga. Tidak percaya. Tidak mampu berkata-kata.

“Dah, dah. Balqis dah jawab kan? Aku rasa lebih baik kau berdua pergi. Tak elok lama-lama di sini,” Liyana menghalau. Jauh di sudut hatinya, dia tahu Balqis sedang dicengkam perasaan malu yang teramat. Shauki menarik lengan Iskandar yang sedang terpaku. Perlahan-lahan tubuh Iskandar mengikutinya.

“Alhamdulillah, syukur! Yeah! Wohoo....” Iskandar merangkul bahu Shauki keriangan. Walaupun masih tidak percaya, dia tetap diselubungi rasa syukur. Rupa-rupanya itulah muslihat Balqis untuk menguji dirinya. Ternyata, Balqis bukannya wanita biasa tetapi wanita yang berfikiran luar biasa dan misteri. Shauki juga tumpang gembira. Impian rakannya itu dipenuhi juga akhirnya.

Sementara itu, di meja makan tadi, Nurul Balqis masih malu-malu. Liyana cuma mampu ketawa memandang Balqis. Jadi itulah muslihat yang dirancang wanita solehah itu untuk mendapatkan lelaki yang soleh. Mungkin dia juga boleh menggunakan taktik yang sama kelak. Balqis juga turut bersyukur, isi hatinya dapat diluah dengan penuh yakin. Jodoh itu mungkin jauh daripada kita, tetapi mungkin juga sangat dekat dengan kita. Allah pasti akan menunjukkan jalan untuk mengejar jodoh masing-masing.

 - TAMAT -

Cerpen ini ditulis sedikit sebanyak berdasarkan pengalaman saya ketika menghadiri sebuah kem motivasi anjuran sekolah dulu. Bina pintu gerbang, tangkap ikan keli, semuanya ada. Dan saya pasti, melalui kem motivasi seperti inilah boleh memberikan banyak kenangan pahit manis dalam hidup seseorang itu. Foto-foto yang digunakan semuanya carian Google.

Saturday, May 3, 2014

Senang ke nak percayakan seseorang?







Soalan yang ringkas tetapi mendalam maknanya. Bagi saya kepercayaan ni amanah. Kadang senang kita bagi amanah kepada orang tetapi kadang fikir banyak kali pun kita masih ragu-ragu untuk serahkan amanah kepadanya. Namun jika saya sudah mempercayai seseorang tetapi dia menghancurkan kepercayaan itu, sudah pastilah sukar untuk mempercayainya lagi.

Saya menjawab pertanyaan pertama dulu. Stranger. Orang asing. Bergantung pada takrif asing itu sendiri. Ada orang asing di dunia realiti dan ada juga orang asing di dunia maya. Maklumlah zaman sekarang semua orang sedang bernafas di dalam dua alam. 

Orang asing di dunia realiti, sudah tentulah sukar untuk saya taruhkan kepercayaan kepadanya kerana tidak mengetahui latar belakang hidupnya. Tetapi orang asing di dunia maya, mungkin lebih senang untuk saya percaya berbanding orang asing di dunia realiti.

Sebabnya walaupun saya tidak pernah berjumpa dengannya, saya boleh menyelidiki latar belakangnya serba sedikit melalui apa yang dikongsikannya di laman sosial. Kita boleh meninjau gambar keluarga dan kisah hidupnya. Walaupun ramai yang berkata jangan menilai orang berdasarkan apa yang ditulisnya di alam maya, saya berpendapat yang lain. 

Seorang rakan saya Aida Asyiqin pernah berpesan, walau serapat mana pun kita dengan seseorang itu, kita tetap tidak akan dapat mengenalinya 100%. Jadi sama ada di dunia realiti atau maya, semua orang tetap kita tidak akan kenal sepenuhnya. Saya mungkin akan lebih senang percayakan stranger di alam maya berbanding stranger alam realiti.

Bagaimana pula dengan kenalan rapat? Untuk menjadi kenalan rapat pun sudah memakan proses yang lama. Jadi sepanjang proses untuk menjadi rapat itu, sudah tentulah saya akan dapat mengenali isi budi hatinya. Saya akan mempercayainya apabila seseorang itu menjadi kenalan rapat saya. Apa pun saya tetap berpegang pada pesanan Aida Asyiqin tadi dan meletakkan peratusan kepercayaan sama dengan peratusan kenalan. Dah macam ahli psikologi pula jawapan saya ini. 

Berbeza dengan stranger, saya mungkin akan lebih percayakan kenalan rapat alam realiti berbanding kenalan rapat alam maya. Semuanya bergantung pada sejauh mana kita mengenali peribadi seseorang itu.

Kepercayaan ni senang nak bagi, tapi sukar hendak dibentuk semula apabila sudah retak. Tetapi saya percaya setiap orang layak mendapat peluang kedua. Dan mungkin saya akan berikan sekali lagi kepercayaan padanya. Apabila kepercayaan itu retak sekali lagi, mungkin pada masa itu sudah sukar untuk saya percayakannya lagi.

Jadi itulah jawapan saya. Senang saya percayakan seseorang jika saya mengenalinya.

Pesanan saya kepada semua yang membaca, stranger boleh bertukar menjadi kenalan rapat, tetapi jangan lupa kenalan rapat juga boleh bertukar menjadi stranger.

Thursday, May 1, 2014

Puisi: Bulan Senyum



Alhamdulillah, 1 Rejab berakhir dengan malam yang sangat indah dihiasi bulan yang sedang tersenyum. Selamat datang Rejab, semoga kita dapat mengecap nikmat kehidupan sehingga bulan Ramadhan dan bulan-bulan yang seterusnya, dengan izin Allah S.W.T.





Malam ini angin mendesir penuh rindu
bintang pula berselindung malu
bulan pun tersenyum sipu
memelukku dalam senyummu
yang mengundang rindu pada Pencipta senyuman itu.

- Nurina Izzati -
- 1 Rejab 1435H -