Cerpen: Ada Apa Dengan Pensel



Cerpen ini adalah request daripada @Han_Jeossi yang meminta saya menulis sebuah cerpen bertemakan pensel. Hehe. Cerpen ini untuk awak. Maaf jika tidak menepati kriteria yang diinginkan. Kepada semua, selamat membaca! 


Ada Apa Dengan Pensel

Sabrina mula melakar sesuatu pada buku lukisannya. Sesekali pandangan matanya beralih ke hadapan, dan kemudiannya bertukar kembali fokus terhadap lakarannya. Pensel birunya itu dipegang dengan penuh kesenian. Angin berhembus perlahan meniup lembut tudung putihnya. Jiwanya berasa tenang. Hatinya berkicau senang. Sudah menjadi suatu kebiasaan untuk Sabrina memenuhi masanya menunggu bas dengan melukis gambar pemandangan pada buku lukisannya. Dengan melukis, barulah gadis berusia 17 tahun itu dapat melegakan segala tekanan yang menghimpitnya.

Setiap kali pulang dari sekolah, dia sengaja menunggu bas kedua kerana ingin melukis. Dia tidak suka mengambil bas pertama kerana sudah pastinya penuh dengan para pelajar yang sudah tidak sabar untuk pulang ke rumah masing-masing. Namun, bas kedua akan tiba agak lewat kerana mengambil pelajar dari sekolah-sekolah yang lain dahulu, barulah datang untuk mengambil Sabrina. Sabrina langsung tidak kisah dengan semua itu. Dia rela menanti sendirian di perhentian bas dan melayani perasaannya sendiri.

Sedang asyik melukis, tiba-tiba sahaja gadis itu dikejutkan dengan satu lontaran suara dari belakang. Sabrina langsung tidak perasan akan kehadiran orang lain di situ. Sabrina menoleh dan menangkap satu figura yang dikenalinya. Rifqi Aqil, seorang pelajar baru sekolahnya yang berada di tingkatan yang sama. Cuma mereka berlainan kelas.uk. Nafasnya turun naik, seolah-olah baru selesai menghabiskan sebuah larian. Hari itu, dia telah terlambat untuk pulang ke rumah kerana terpaksa menghantar tugasan sekolah yang dikumpulkan ke meja guru. Apabila menyedari dia sudah terlambat, lelaki itu segera berlari ke situ kerana khuatir tertinggal bas. Dia memerhatikan sekujur tubuh yang sedang duduk bersendirian di situ.

“Adik, bas dah pergi ya?” Rifqi mengesat peluh yang membasahi wajahnya. Sungguh dia tidak mengerti bagaimana seorang perempuan yang bertudung mampu menahan kepanasan terik matahari.

Sabrina terkejut diajukan pertanyaan sedemikian. Tambahan pula, Rifqi memanggilnya adik walhal mereka sebaya.

“Bas pertama sudah lima minit pergi. Tapi bas yang kedua akan tiba dalam dua puluh minit lagi,” Sabrina menjawab sambil pandangan matanya dialihkan ke arah yang lain. Sengaja tidak mahu bertentangan mata dengan Rifqi. Rifqi mengerutkan dahinya.

“Eh, bas kedua? Memang ada ya bas seterusnya?” Rifqi terkejut mendengar pernyataan itu. Sepanjang enam bulan dia bersekolah di situ, barulah dia tahu terdapat bas lain selain bas sekolahnya. Sabrina mengangguk dan kemudian mengalihkan kembali pandangannya ke hadapan. Buku lukisannya ditutup rapi dan disimpan ke dalam beg. Dia tidak mahu ada orang lain yang melihat lukisannya.

Rifqi berdiri tegak kembali, terpaksa akur menerima hakikat bahawa bas hanya akan tiba sekitar dua puluh minit lagi. Baru sahaja beberapa minit dia berdiri dan memerhatikan kenderaan yang lalu-lalang, dia sudah diselimuti kebosanan. Kemudian dia memerhatikan pelajar perempuan yang sedang duduk itu sambil memerhatikan pemandangan sekeliling.

“Kau pun tertinggal bas ya, dik?” Rifqi menduga ingin tahu. Sabrina terkejut sekali lagi dengan lontaran pertanyaan itu. Namun kepalanya langsung tidak menoleh ke belakang.

“Saya tak suka ambil bas pertama,” ringkas Sabrina menjawab.

“Kenapa?” Rifqi dihujani pertanyaan. Aneh sungguh gadis itu.

“Baginda rasul pernah bersabda, sabar adalah separuh daripada iman dan keyakinan adalah seluruh keimanan, riwayat Ath Thabrani dan Al Baihaqi,” Sabrina menjawab dengan sebuah hadis Rasulullah yang berkisarkan tentang kesabaran. Menurutnya, tidak ada ruginya jika dia tetap bersabar. Yang penting, dia dapat pulang ke rumah.

Rifqi semakin bingung dan tertanya-tanya akan maksud hadis tersebut. Namun, dia cuma mendiamkan diri. Malas mahu melayan. Akhirnya seperti yang dijangka, bas kedua pun tiba di hadapan mereka berdua. Bas yang ini lebih kurang pelajarnya daripada bas yang selalu dinaiki oleh Rifqi. Tempat duduk pun banyak yang kosong. Sabrina membiarkan Rifqi yang naik dahulu ke atas bas, barulah dia menyusuli.


***

Pagi Ahad. Hari yang kurang digemari oleh para pelajar sekolah kerana terdapat sesi perhimpunan rasmi yang memakan masa yang lama. Paling lewat sekitar satu jam setengah. Dan yang paling menyeksakan, semua pelajar terpaksa berdiri sepanjang waktu perhimpunan, melainkan pengetua memberikan kebenaran untuk mereka duduk.

Rifqi Aqil menarik nafas panjang. Paling tidak, dia masih lagi bersyukur kerana boleh bergerak untuk memeriksa barisan pelajar. Baru sahaja dua bulan dia bersekolah di situ, guru-guru sudah memberi kepercayaan kepadanya dan langsung melantiknya sebagai pengawas. Mungkin mereka sengaja memberinya peluang untuk mendapat sijil bagi digunakan selepas SPM kelak.

“Rifqi, kau pergi mana hari Khamis tu?” Amirul Aizuddin bertanya setelah menghampiri sahabatnya itu. Lebih baik dia berbual-bual dahulu dengan rakan-rakan sebelum perhimpunan bermula.

“Hari Khamis?” Rifqi mengerutkan keningnya meminta penjelasan. “Kenapa dengan hari Khamis?”

“Yalah, hari tu kau tak balik sekali naik bas. Ayah kau datang ambil ya?” Amirul membetulkan letak songkoknya yang sedikit senget.

“Oh, itu. Aku tolong Cikgu Julia hantar buku-buku latihan Kimia ke atas meja bilik guru. Lepas itu barulah aku perasan aku terlambat. Aku dah tekad hendak berjalan kaki pulang jika tidak ada bas. Nasib baik ada bas yang seterusnya,” jelasnya. Dia sendiri tidak dapat membayangkan terpaksa berjalan kaki sejauh lima kilometer untuk pulang ke rumah.

“Begitu rupanya. Tahu pula kau ada bas kedua? Kalau tak, alamatnya bengkak-bengkaklah kaki kau ya?” terhambur ketawa Amirul.

“Masa di perhentian bas, aku terserempak dengan seorang junior ni. Dia yang beritahu aku ada bas lagi satu. Tapi, dia tu... macam pelik sikit. Sepatah aku tanya, sepatah dia jawab. Jawapan dia pula langsung aku tak faham,” Rifqi cuba mengingat kembali tentang gadis yang ditemuinya tempoh hari. Begitu... misteri.

“Mungkin dia malu dengan kau? Kau kenal dia?”

“Tak. Tapi aku rasa dia pelajar sekolah ni. Ah, sudahlah. Tak usah fikirkan tentang dia. Pandang hadapan, perhimpunan sudah bermula,” Rifqi menolak lembut kepala Amirul supaya memandang ke arah pentas utama.

Seperti biasa, perhimpunan rasmi dimulakan dengan bacaan doa dan nyanyian lagu-lagu kebangsaan. Setelah itu disusuli pula dengan ucapan oleh guru bertugas, barisan pentadbir dan akhirnya pengetua. Pengetua sekolahlah yang selalu menyampaikan ucapan panjang lebar. Ramai yang berminat mendengarnya, tetapi tidak kurang juga yang bermain sesama sendiri akibat kebosanan.  Rifqi juga turut menjadi bosan, namun sesuatu berjaya menarik perhatiannya untuk fokus ke atas pentas buat seketika.

“...Sabrina binti Hairudin telah berjaya mengharumkan nama sekolah kita setelah dia memenangi tempat kedua dalam Sketching Competition Malaysia baru-baru ini. Cikgu rasa sangat berbangga dengan adanya seorang pelajar yang sungguh berbakat...”

Rifqi membuka mata seluas-luasnya untuk memerhatikan pelajar yang sedang berdiri bersebelahan dengan pengetua itu. Dia mengamatinya agak lama dan akhirnya Rifqi benar-benar yakin pelajar itulah yang menunggu di perhentian bas pada waktu itu. Melalui apa yang disampaikan oleh pengetua, sudah pasti pelajar itu telah memenangi sesuatu yang besar sehingga melayakkannya untuk berdiri di atas pentas seperti itu.

Rifqi mencuit bahu Amirul di sebelah sambil berbisik, “Amirul, itulah junior yang aku cakap tadi!” Amirul menjeling Rifqi sekilas, kemudian memerhatikan Sabrina. Setelah itu, dia mengembalikan pandangannya kepada Rifqi dengan penuh rasa teruja.

“Itu bukan juniorlah! Dia sebaya dengan kita, pelajar kelas A3. Nama dia Sabrina. Dia memang pendiam, tapi kalau kau nak tahu, dia sebenarnya berbakat besar dalam seni. Setiap kali ada pertandingan melukis atau mewarna, memang dialah wakil sekolah yang akan dihantar,” Amirul memberikan keterangan tanpa dipinta. Dia tahu, pasti Rifqi ingin tahu serba sedikit tentang Sabrina.

Rifqi menepuk dahinya sendiri, tidak percaya. Bagaimana pula dia boleh memanggilnya adik tempoh hari? Rifqi kembali memerhatikan sesusuk tubuh yang sedang melirik senyum di atas pentas. Dia menghela nafas.

Pada hari itu, sesi persekolahan berjalan seperti biasa. Tepat jam 2.20 petang, para pelajar sedikit demi sedikit memenuhi kawasan halaman sekolah untuk pulang ke rumah masing-masing. Ada yang pulang menaiki kereta, van, bas sekolah dan juga basikal. Sedikit demi sedikit, akhirnya pelajar sekolah ini mulai lesap ditelan masa.

“Sabrina, tahniah ya atas kejayaan awak. Bangga tahu kami berdua jadi kawan awak,” Wan Pei yang bertocang dua mengoyak senyum sehingga menampakkan barisan giginya yang kemas. Dia menepuk bahu Sabrina berkali-kali. Aufa Aliah yang berdiri di sebelah Wan Pei juga ikut senyum.

Sabrina memegang tangan Wan Pei di bahunya. “Terima kasih. Semua ni kuasa Tuhan.” Sabrina tidak kekok untuk berbicara tentang Tuhan dan Islam di hadapan Wan Pei kerana gadis cina itu seorang yang berfikiran sangat terbuka. Bahkan, kadang-kadang mereka akan bertukar-tukar kisah tentang agama masing-masing. Seingat Sabrina juga, Wan Pei tidak pernah mengatakan sesuatu yang buruk tentang Islam.

“Awak nampak tak saya dari atas pentas tadi? Siap lambai tangan lagi tu,” Aufa Aliah mengangkat kedua-dua belah keningnya. Dia kemudian membetulkan tudungnya yang tidak kemas sambil memandang Sabrina.

“Nampaklah. Saya tahan sahaja gelak dari atas pentas awak tahu?” Sabrina menggeleng kepala. Ada-ada sahaja sahabatnya yang seorang itu. Belum sempat Aufa Aliah membalas, Wan Pei sudah menyampuk terlebih dahulu. “Itupun bas sudah sampai.”

Aufa Aliah memandang Sabrina. “Awak tak nak ikut?” Dia sudah tahu jawapan yang akan diterimanya sebentar lagi. Bukannya dia tidak kenal, Sabrina tidak suka bersesakan dengan pelajar yang lain dan sanggup tunggu di perhentian bas sendirian untuk bas yang lain. Sayang, Aufa Aliah tidak boleh menemani Sabrina kerana terpaksa pulang awal. Sabrina cuma menggeleng sambil menghantar Wan Pei dan Aufa Aliah dengan pandangan. Bas yang sudah penuh dengan pelajar itu kemudian bergerak pergi dan perlahan-lahan menghilang dari pandangan.

Sabrina mengambil posisi duduk di tempat duduk yang disediakan. Kemudian, dia terus mengeluarkan buku lukisannya dan pensel biru kesayangannya. Sebelum memulakan lakaran terbaru, dia mengasah pensel terlebih dahulu supaya tajam dan selesa untuk melukis. Sabrina mengamati berkali-kali pensel yang telah siap diasah itu.

“Kenapa tengok pensel tu lama-lama? Pensel ajaib ya?” Soalan itu terpacul keluar dari mulut Rifqi Aqil yang baru muncul di situ. Hari itu, sekali lagi dia terlepas bas yang pertama kerana dipanggil oleh Cikgu Rahim ke bilik guru. Entah kenapa, sejak akhir-akhir ini ramai pula guru yang mahu berjumpa dengannya. Sabrina menoleh sebentar dan memandang kembali ke hadapan setelah memastikan pemilik suara tersebut.

“Pensel ni memang ajaib. Setiap kali pensel diasah, pensel akan menjadi lebih baik daripada yang sebelumnya. Begitu juga dengan manusia. Manusia juga perlu melalui proses asahan untuk menjadikan kita seseorang yang lebih baik,” Sabrina memandang pengawal keselamatan sekolah yang sedang mengawal trafik sekolah.

Rifqi di belakang sudah mengerutkan keningnya. Sudahlah dia tertinggal bas, terpaksa pula mentafsirkan madah pujangga daripada gadis aneh di hadapannya itu.

“Cuba kau terangkan sikit. Aku tak berapa fahamlah,” Rifqi berkira-kira untuk duduk di sebelah Sabrina. Tetapi teringatkan kata-kata Amirul Aizudin siang tadi, dia tidak jadi melakukan sedemikian. Adakah Sabrina memang pendiam orangnya? Tetapi petah pula dia berkata-kata sebentar tadi.

“Kita kena biarkan diri kita diasah walaupun terpaksa menanggung kesakitan yang perit. Manusia akan belajar apabila berdepan dengan pelbagai masalah. Setiap ujian, dugaan, masalah, halangan yang Tuhan turunkan adalah untuk membentuk diri kita menjadi lebih tabah dan supaya kita belajar daripada setiap masalah. Kita cuma perlu mencari cara untuk mengatasinya.”

“Maksud kau, masalah boleh mematangkan kita?”

Rifqi dapat melihat kepala Sabrina yang mengangguk. Masalah... sesuatu yang tidak pernah berenggang dengan dirinya. Rifqi sekadar memerhatikan Sabrina yang menyimpan kembali buku lukisan dan pensel ke dalam begnya. Rifqi kemudiannya melayani perasaannya sendiri tanpa banyak bertanya. Tubuhnya disandarkan pada tiang berhampiran.

Semenjak kecil, dia sudah diuji dengan pelbagai masalah. Keluarganya berasal dari orang yang agak susah. Setiap hari, ayah dan ibunya terpaksa membanting tulang untuk membantu dia dan adik-beradiknya dalam persekolahan. Kadang-kadang, dia sendiri terpaksa ponteng sekolah rendah untuk bekerja. Apabila ayahnya diterima bekerja di sebuah syarikat, kehidupan mereka bertambah senang. Namun, pada akhir tahun lepas, ibunya meninggal dunia akibat sakit jantung. Sehingga hari ini, dia masih tidak percaya semuanya terjadi dalam sekelip mata.

Rifqi memerhatikan sebuah bas kuning yang baru memunculkan diri. Dia menjeling sebentar ke arah Sabrina sebelum melangkah masuk ke dalam bas. Gadis itu mempunyai wajah yang biasa-biasa sahaja, namun seakan-akan satu aura luar biasa terpancar daripadanya.

***

“Sabrina, awak nak bentang tak presentation kita hari ni?” Aufa Aliah menyinggung lengan Sabrina lembut.
Sabrina menggeleng. “Awak sahajalah, seperti biasa.”

“Kalau tak saya yang present, mesti Aufa yang kena present. Kenapa awak tak nak present?” Wan Pei sengaja menduga. Matanya bertentangan dengan mata Sabrina.

“Saya kan tak pandai bercakap, awak berdua lagi pandai. Saya cuma akan buat malu sahaja untuk kumpulan kita nanti,” Sabrina menarik senyum. Namun hakikatnya, tidaklah seperti yang dibicarakan.

“Baiklah.” Aufa Aliah mengambil pemacu pena kumpulan mereka dan bangun menuju ke hadapan kelas. Kumpulan mereka dipilih untuk membentangkan subjek Biologi untuk bab yang keempat. Sabrina dan Mei Ling sudah bekerja keras untuk idea dan persembahan, cuma tinggal pembentangan sahaja. Aufa Aliah seorang yang petah berbicara dan boleh membentangkan  subjek kegemarannya itu dalam sekejap sahaja serta mudah untuk difahami.

Sabrina mula mengendurkan senyumannya perlahan-lahan. Jauh di sudut hatinya, dia berasa serba salah terhadap Aufa Aliah dan Wan Pei. Sebenarnya, bukannya dia tidak pandai membuat pembentangan. Dia cuma malu dengan keadaan dirinya. Wajahnya gelap dan tidak cantik. Jauh sekali berbeza dengan Aufa Aliah yang memiliki wajah cerah dan licin. Dia kurang yakin kepada dirinya sendiri dan memilih untuk menjadi pendiam sahaja. Namun, semua itu menyakitkannya. Dia terluka dari dalam.

Selesai kelas Biologi, Sabrina, Aufa Aliah dan Wan Pei bergerak pulang seperti biasa. Sabrina terus dilanda rasa serba salah terhadap rakan-rakannya. Namun, dia cuma mendiamkan diri sahaja. Ini bukan masalah biasa. Ini masalah jiwa.

Seperti biasa, Sabrina menolak pelawaan rakan-rakannya untuk pulang sekali. Dia ingin menunggu bas seterusnya. Gadis itu menoleh ke kiri dan ke kanan, ke hadapan dan ke belakang. Bimbang kalau lelaki itu muncul lagi. Setelah kawasan dipastikan selamat, Sabrina membuka lukisannya. Dia mula membelek beberapa helaian lukisannya yang terdahulu. Sabrina menarik nafas panjang. Dia mula mengeluarkan pensel biru kesayangannya dan melakar sesuatu di helaian yang baru. Seolah-olah, dengan melukis, segala tekanannya dapat bergerak pergi jauh meninggalkannya.

Setelah hampir lima minit melukis, akhirnya Rifqi Aqil muncul juga di perhentian bas itu. Termasuk hari ini, sudah beberapa kali dia sengaja pulang lewat semata-mata untuk mendengar kata-kata daripada Sabrina. Namun dia tidak pulang lewat setiap hari untuk mengelakkan rasa curiga Sabrina. Rifqi memerhatikan Sabrina yang sedang khusyuk melukis tanpa menyedari kehadirannya. Timbul tanda tanya tentang apa yang dilukis oleh Sabrina selama ini.

Rifqi berjalan perlahan-lahan dari belakang untuk memerhatikan lukisannya. Sabrina sedang melukis wajah seseorang. Dia melukisnya dengan begitu teliti gaya pelukis profesional. Garisan demi garisan dicantumkan di satu titik punca untuk menghasilkan gambaran rambut.

“Kau lukis gambar siapa?” pertanyaan Rifqi itu spontan membuatkan Sabrina terkejut sehingga tercampak buku lukisan dan penselnya di atas jalan.

“Astaghfirullah. Awak!” Sabrina terus bangun dari duduknya untuk menyelamatkan barang-barangnya. Rifqi sekadar memerhatikan tindak-tanduk Sabrina. Gadis itu mengangkat buku lukisannya seraya mencari-cari sesuatu yang lain. Tergambar riak cemas pada wajahnya yang selama ini begitu tenang. Rifqi baru pertama kali melihat Sabrina sedemikian rupa.

“Kau cari apa?” Rifqi bertanya cuba membantu. Yalah, memang salah dia juga muncul tanpa memberi salam. Serta merta dia teringat pesan ustaz di dalam kelas Pendidikan Islam pagi tadi. Rasulullah S.A.W. pernah bersabda, “Seutama-utama manusia bagi Allah adalah yang terlebih dahulu dalam memberi salam.” (HR Abu Dawud) Rifqi Aqil menepuk dahinya sendiri.

Sabrina memerhatikan di atas jalan, kemudiannya mengalihkan pandangannya ke dalam longkang. Matanya mulai membulat tidak percaya. “Pensel, pensel saya jatuh ke dalam longkang.” Matanya masih melekat pada sebatang pensel biru di dalam longkang yang dalam itu. Rifqi tertawa sambil menggeleng kepala. Sangkanya apa tadi. “Pensel saja pun. Kan boleh beli lain?” Pada ketika itu, Rifqi perasan perubahan pada wajah Sabrina. Wajahnya bertukar durja dan tidak setenang dahulu. Rifqi menghentikan tawanya.

“Pensel itu sangat berharga buat saya, awak faham?” Sabrina menunduk. Tidak mungkin dia akan masuk ke dalam longkang untuk menyelamatkan penselnya. Habis bajunya akan kotor nanti. Dan tidak mungkin dia akan melakukan hal demikian di hadapan Rifqi. Malunya.

“Maafkan aku. Nanti aku belikanlah yang baru untuk kau,” Rifqi cuba memujuk. Entah mengapa, dia jadi kasihan pula melihat wajah Sabrina yang kesedihan itu. Sabrina tidak langsung menjawab. Dia kelihatan seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. Rifqi cuma diam menanti jawapan.

“Kenapa awak nak ambil tahu tentang urusan saya?” Sabrina menyoal. Ketika itu, barulah dia menyedari bahawa Rifqi sudah beberapa kali pulang lewat. Hendak dikata tertinggal bas, tak mungkin sekerap itu. Rifqi juga sering mengajaknya berbual-bual sekiranya dia pulang lewat.

“Sabrina, janganlah marah.” Rifqi cuba menenangkan keadaan apabila melihat wajah Sabrina yang selama ini mendamaikan bertukar serius. “Saya cuma mahu berkawan dengan awak.” Jujur Rifqi meluah rasa. Meskipun Sabrina ini misteri orangnya, kata-kata yang diungkapkannya sentiasa ada hikmah. Dan sudah beberapa kali juga Sabrina memberitahunya tentang hadis-hadis Rasulullah.

“Kawan?” Sabrina menggeleng. “Awak tak perlu berkawan dengan saya.” Dia kemudiannya mengalihkan pandangannya.

“Bukankah dalam Islam, kita dituntut agar berkawan?” Rifqi pula menyoalnya. Kali ini, Sabrina pula yang terdiam. Dia malu.

“Awak pengawas sekolah dan seorang pelajar yang cemerlang. Tak layak saya berkawan dengan awak,” Sabrina menjelaskan. Menurutnya, mereka berdua sudah ibarat langit dan bumi. Jauh sekali perbezaannya. Rifqi lebih layak untuk berkawan dengan orang seperti Aufa Aliah yang cantik. Belum sempat Rifqi membalas apa-apa, bas sudah tiba di sebelah mereka. Kali ini, Sabrina pula yang terlebih dahulu masuk ke dalam bas dengan penuh perasaan hampa.

***

Rifqi tersembam ke atas tanah. Pedih menguasai pipinya. Amirul Aizudin segera mendapatkan Rifqi yang terjatuh. Wajahnya didekatkan pada wajah Rifqi di atas tanah. “Kau yakinkah hendak teruskan perlawanan dengan Aslam? Dia sengaja menjerat kau, Rifqi. Lebih baik kita hentikan sahaja perlawanan ini,” Amirul cuba memujuk.

Rifqi menumbuk bumi dengan kedua-dua belah tangannya yang tergenggam. Perlahan-lahan, dia cuba untuk bangkit kembali. Dia mencari wajah lawannya. Nur Aslam sedang tersenyum sinis padanya. Beberapa hari yang lepas, Nur Aslam mencabarnya untuk perlawanan bola sepak padahal Rifqi bukanlah seseorang yang lincah di padang. Sejak kecil dia jarang bermain bola dengan rakan-rakannya. Pada saat rakan-rakan seusianya bergembira dahulu, dia terpaksa membantu orang tuanya untuk bekerja demi menanggung kehidupan keluarga.

Nur Aslam. Lelaki itu telah lama menyimpan rasa tidak suka terhadap Rifqi Aqil semenjak pelajar baru itu mula-mula menjejakkan kakinya pada awal tahun ini. Manakan tidak, baru sahaja masuk ke sekolah sudah dilantik sebagai pengawas dan langsung diberi kepercayaan oleh para guru untuk memegang jawatan yang tinggi dalam badan pengawas. Kalau dahulu, nama Nur Aslam yang akan berada di atas senarai nama pelajar cemerlang, kini namanya telah digantikan dengan seorang lelaki yang bernama Rifqi Aqil. Aslam sengaja mencabar Rifqi untuk membuktikan bahawa dia yang lebih hebat daripada Rifqi kerana dia tahu kelemahan lelaki itu.

Perlawanan diteruskan untuk separuh masa kedua. Rifqi sudah bertekad untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama lagi. Dia tidak tahu mengapa terus-menerus ada orang di dalam dunia ini yang tidak menyukainya. Dan terus-menerus masalah demi masalah datang menimpanya.

Bola kini sedang berada di kaki Razmin. Razmin menghantar bola ke arah Rifqi. Rifqi memerhatikan keadaan sekeliling. Ketika itu, masa seolah-olah sedang bergerak perlahan. Aslam dan yang lain-lain sedang berusaha untuk mendapatkan bola yang sedang menuju ke arahnya itu. Rifqi memejamkan matanya buat seketika. Ketika itu, ingatannya melayang kembali teringatkan salah satu kata-kata yang diungkapkan Sabrina kepadanya.

“Assalamualaikum,” Rifqi tersenyum sambil menyandarkan dirinya ke tiang perhentian bas itu meskipun dia tahu Sabrina tidak memerhatikan senyumannya itu.

Sabrina menjawab salam dan terus menutup buku lukisannya. Pensel biru diselitkan di tengah buku lukisan sebelum buku tersebut dimasukkan ke dalam beg. Rifqi memerhatikan mulut Sabrina yang seolah-olah terkumat-kamit menyebut sesuatu.

“Kau jampi apa tu?” spontan dia bertanya.

“Bismillahirrahmanirahim,” Sabrina mengulangi kata keramatnya, tetapi kali ini secara jelas agar didengari oleh Rifqi.

“Kenapa. Kau nak makankah?”

Sabrina menjeling Rifqi sekilas sebelum kembali pandang ke hadapan. “Menyebut basmallah bukannya ketika hendak makan sahaja. Untuk setiap perkara yang kita lakukan agar terlindung daripada sebarang musibah dan mendatangkan kebaikan.”

“Yakah?” Rifqi masih tertanya-tanya. Sabrina menyampaikan kepadanya sepotong hadis Rasulullah.
“Barang siapa yang membaca satu huruf dari kitabullah (Al Qur'an) maka baginya satu kebaikan dan satu kebaikan itu dilipatgandakan menjadi sepuluh kebaikan. Aku (Nabi Muhammad) tidaklah mengatakan Alif Laam Miim adalah satu huruf, melainkan alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf." (H.R. At Tirmidzi no. 2910, dishahihkan oleh Asy Syaikh Al Albani)

“Oh, begitu.” Rifqi mengangguk-angguk.

Rifqi kembali membuka matanya. Dia mengucapkan kata keramat basmallah lalu pantas mendapatkan bola yang sedang bergolek dengan laju itu. Dengan izin Allah, bola tersebut tidak berhasil dirampas oleh Aslam. Rifqi segera membawa bola ke bahagian jaring dan menendang sekuat hati untuk menjaringkan. Bola terbang tinggi. Mata-mata yang ada cuma memerhatikan. Begitu juga dengan penjaga gol. Sebelum sempat diselamatkan, bola telah terlebih dahulu menyentuh jaring.

Pasukan Rifqi bersorak kegembiraan. Rifqi seolah-olah mendapat kekuatan yang baru. Dia meneruskan momentumnya itu sehinggalah pasukannya berjaya mengalahkan pasukan Nur Aslam. Rifqi tersenyum puas dan mengucapkan syukur.

“...Setiap ujian, dugaan, masalah, halangan yang Tuhan turunkan adalah untuk membentuk diri kita menjadi lebih tabah dan supaya kita belajar daripada setiap masalah. Kita cuma perlu mencari cara untuk mengatasinya.”

Entah mengapa, semenjak insiden pensel semalam, Rifqi dihantui rasa bersalah terhadap Sabrina. Dan kata-kata Sabrina pula asyik terngiang-ngiang di dalam mindanya sejak pagi tadi. Setelah tamat perlawanan pada petang itu, Rifqi segera berlari menuju ke perhentian bas. Dia tidak menelefon ayahnya terlebih dahulu untuk menyatakan latihannya telah tamat. Perhentian bas itu kosong. Rifqi mula mencari-cari sesuatu. Dia memandang ke dalam longkang yang dalam untuk mencarinya.

“Hah, ada!” Rifqi meletakkan beg sekolahnya di tepi. Untung sahaja dia memakai baju sukan pada hari itu. Kakinya perlahan-lahan masuk ke dalam longkang. Dia menjaga langkahnya agar tidak terjatuh dan mencederakan dirinya sendiri. Tubuhnya ditundukkan sedikit. Rifqi memanjangkan tangannya untuk mencapai pensel biru tersebut. Berkat kesungguhannya, dia berjaya mendapatkan juga pensel biru yang menyebabkan Sabrina kesal dengannya semalam.

Rifqi tersenyum sendiri. Dia tidak tahu apalah yang istimewa sangat dengan pensel yang dipegangnya itu. Kemudian, pandangan matanya menangkap tulisan pada pensel tersebut. ‘Follow your heart’. Nampaknya, pensel ini bukannya pensel biasa-biasa sahaja. Pasti banyak kenangan Sabrina bersama pensel tersebut.



***

“Kau tak melukis lagi hari ini?” Rifqi sengaja duduk di sebelah hujung  tempat duduk yang disediakan, tidak jauh dari Sabrina. Jaraknya tetap dijaga. Hari itu untuk kesekian kalinya dia dipanggil lagi ke bilik guru. Kebetulan pada hari itu ada juga beberapa pelajar yang lain turut mengambil bas yang kedua. Mungkin mereka juga tertinggal bas yang pertama.

Sabrina tidak memberikan sebarang respons. Seboleh-bolehnya, mahu sahaja dia menjawab Rifqi yang telah menyebabkan penselnya terjatuh ke dalam longkang tempoh hari. Sabrina meneruskan pembacaan buku agama yang baru dipinjamnya dari perpustakaan sekolah.

“Kau masih marahkan aku?” Rifqi terus mendesak. Namun hasilnya tetap sama. Sabrina tidak mahu memberikan sebarang respons. Akhirnya Rifqi terpaksa mengalah. Dia tidak mahu berteka-teki lagi.

“Follow your heartlah.” Rifqi bermalas-malasan. Pura-pura merajuk. Kata-katanya itu berjaya menangkap perhatian Sabrina.

“Apa awak cakap tadi?” Sabrina mahu memastikannya. Apa yang dikatakan oleh Rifqi sebentar tadi persis dengan apa yang tercatat pada batang pensel biru kesayangannya yang telah hilang.

Rifqi membalas pandangan Sabrina yang sedang memandangnya dengan riak ingin tahu. Dia tersenyum seraya mengeluarkan sebatang pensel biru dari poket seluarnya. Pensel itu sudah dibasuh sebersih-bersihnya. Sabrina gembira tidak terkata. Syukur kepada Yang Maha Kuasa. Baru sahaja dia ingin mencapai penselnya, Rifqi menarik tangannya ke belakang.

“Sebelum itu, aku ada soalan untuk kau.”

“Apa?” Wajah Sabrina bertukar hairan.

“Bahagian pensel yang mana satu yang paling penting?” Sabrina sedikit bingung dengan pertanyaan lelaki itu namun dia terpaksa menjawabnya untuk mendapatkan penselnya itu. “Bahagian dalamlah,” Sabrina menjawab. Masakan itu pun tidak tahu.

Rifqi tersenyum. “Betul. Bahagian yang paling penting untuk sebatang pensel adalah bahagian dalamnya. Sama juga dengan manusia. Bahagian yang paling penting untuk kau adalah dalaman kau. The most important part of you will always be what’s inside, not the outside, Sabrina.”

“Terima kasih.” Sabrina menarik batang penselnya dari pegangan Rifqi. Dia segera mengalihkan pandangan ke arah lain. Hatinya seolah-olah direnjat oleh renjatan elektrik. Benar sekali apa yang dikatakan oleh Rifqi itu. Lagipun, Allah memandang seseorang itu pada dalaman, bukan luarannya. Hatinya bertukar sayu. Oh Tuhan... betapa hinanya diri ini kerana menghukum nikmat yang telah Engkau berikan padaku selama ini!

***

Waktu persekolahan sudah tamat. Para pelajar seperti biasa berpusu-pusu keluar untuk pulang ke rumah masing-masing. Dan seperti biasanya, Sabrina, Wan Pei dan Aufa Aliah berjalan bersama ke perhentian bas.

“Sabrina, saya tidak percaya awak berani bentangkan tugasan kita dalam kelas Physics tadi. Awak memang hebat. Saya fokus mendengar semua penerangan awak,” Wan Pei memuji. Dia seolah-olah tidak percaya apabila Sabrina dengan yakinnya mahu keluar daripada kepompong segannya yang tebal selama ini. Aufa Aliah juga gembira melihat perubahan drastik sahabatnya itu.

“Awak dah tak segan lagi?” Aufa Aliah bertanya. Sabrina menggeleng. Dia sedar, tidak ada apa yang perlu dimalukan sebenarnya dengan wajahnya. Sabrina sebenarnya boleh berjaya dengan caranya tersendiri, cuma dia sahaja yang takut untuk mencuba. Dia bersyukur  kerana Allah telah membukakan pintu hatinya melalui seseorang.

Ketika itu jugalah, Sabrina melihat Rifqi Aqil sedang berjalan di hadapannya bersama Nur Aslam. Rifqi sudah pun berbaik-baik dengan Aslam semenjak Aslam tewas dalam perlawanan tempoh hari. Aslam sedar Rifqi sebenarnya boleh dijadikan seorang rakan yang baik, bukannya lawan. Malahan, dia sepatutnya belajar bersama-sama dengan Rifqi untuk sama-sama mengejar kecemerlangan dalam peperiksaan SPM yang bakal menjelang tiba.

Rifqi sempat melirik ke arah Sabrina, berterima kasih di dalam hati kerana telah banyak membantunya dengan kata-kata yang bermotivasi. Dia tidak lagi menganggap Sabrina sebagai seorang yang aneh. Namun, dia masih lagi tertanya-tanya tentang keperntingan pensel biru itu kepada Sabrina. Mungkin, sampai bila-bila pun dia tidak akan mengetahui hakikat tersebut.

Sabrina menghantar bas pergi dengan pandangannya. Rakan-rakannya dan Rifqi telah bergerak pergi meninggalkannya sendirian di situ. Setelah memastikan keadaan sekeliling kosong, Sabrina mengeluarkan buku lukisannya dan pensel biru kesayangannya.

‘Kau sangat berharga buat aku, kerana aku membeli kau pada hari yang sama aku menemui dia,’ monolognya sendirian. Sabrina membuka lukisannya dan membelek lukisan-lukisannya sebelum ini. ‘Hari ini, aku akan lukis potretnya lagi. Rambutnya sudah sedikit panjang dan tidak sama seperti biasa.’ Pensel itu pun menyentuh helaian kertas di dalam buku dan mula menari-nari dengan riangnya.


“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (Al Baqarah : 216)

Comments

  1. ya ALLAH rajinnya .. . NIL dah lama tak menulis balik

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah..bnyak pengajaran

    ReplyDelete

Post a Comment