Puisi: Mentari Yang Berlari


Duhai pemilik hati yang disulami iman
tangan kita pernah bergandingan
pautan dibelai tenangnya kemesraan
ikatan janji disulam penuh rindu, segunung harapan
menjamin indahnya masa hadapan.

Kini segalanya sudah bertukar
senyuman di bibir menjadi tawar
lambaian cinta menjadi hambar
aksara bicara tiada lagi terlakar
hari-hari tiada lagi mekar
jiwa kau dan aku lantas tersangkar.

Duhai pemilik hati yang diulit misteri
aku di sini sekadar memerhati, meronta sendiri
segala maaf ditolak kembali
tangis ini tiada berbelah bahagi
hakikat perjuangan hilang bagai mentari
yang berlari
penuh ironi.

Seseorang yang dahulunya menyinar ibarat pelangi
kini cuma menghilangkan diri
meninggalkan langit tidak berwarna lagi
juga sepi.

~ NIMS ~
4 Safar 1435H
1549

Comments

Post a Comment