Pages

Saturday, August 31, 2013

Kulim and Trial

Glasgow, buku Biology dan Klang

Alhamdulillah, setelah berjam-jam perjalanan ke Kulim, akhirnya kami tiba juga ke destinasi yang dituju sekitar subuh tadi. Banyak perubahan yang terjadi di dalam rumah. Banyak barang baru. Dan ada kucing-kucing baru. Adik kata, kucing itu memang telah dibela sejak lahir lagi. Dan anak-anak kucing yang saya belum pernah lihat itu sudah membesar. Bayangkanlah betapa lamanya saya tidak pulang ke rumah. Terdapat tiga ekor anak kucing dan seekor ibu kucing. Anak-anak ini diberi nama Sendai, Glasgow dan Klang sempena tempat kelahiran kami adik-beradik. Apa yang menarik lagi, saya temui sebuah buku baru berjudul The Choice- Dialog Islam dan Kristian yang diberikan oleh kakak saya sempena ulangtahun kelahiran saya pada bulan April yang lalu. Saya sungguh teruja untuk membacanya, tetapi belum boleh lagi melakukan sedemikian sehinggalah peperiksaan SPM berakhir. Sekarang kami pelajar tingkatan lima sedang menduduki trial SPM yang agak mendebarkan. Huh~ Semoga semuanya berjalan lancar.

Monday, August 12, 2013

Cinta Itu Memang Buta



“Macam manalah dia boleh suka dekat arnab tu?” Itu komen saya setelah menonton satu iklan di televisyen. Iklan di gelanggang ais kalau tidak silap di mana terdapat seekor arnab yang jatuh cinta terhadap seseorang di dalam yang sedang meluncur di dalam gelanggang. Arnab itu ditolak jatuh tetapi diselimutkan oleh pujaan hatinya. Lebih kurang begitulah. Kemudian, adik saya memandang saya dan berkata, “Cinta itu buta.” Saya sengaja menafikannya, lalu adik menyuruh saya untuk membuktikan cinta itu tidak buta. Hurm. Benarkah cinta itu buta? Secara amnya, jika definisi cinta itu antara lelaki dan perempuan, sudah tentulah saya bukan orang yang tepat untuk berbahas tentang itu memandangkan saya sendiri tidak ada pengalaman bercinta.

Jadi saya terokai definisi-definisi cinta yang lain seperti cinta seorang hamba terhadap Tuhan, cinta seorang ibu terhadap anak, cinta seorang abang terhadap adik, cinta seorang nenek terhadap cucu dan sebagainya. Secara jujurnya, saya tidak dapat menyangkal pernyataan cinta itu buta kerana apabila difikirkan kembali, saya menemui logik pernyataan itu. Cinta memang buta. Misalnya cinta seorang hamba kepada Allah. Manusia tidak melihat Allah. Allah melihat manusia, tetapi tidak pula memperlihatkan dirinya kepada kita. 

Sekiranya cinta itu hanya akan hadir jika kita melihat antara satu sama lain, bagaimana kita boleh meraih cinta daripada Allah? Manusia boleh mendekatkan diri kepada Tuhan melalui ibadah-ibadah dan menerapkan sifat ihsan dalam diri, iaitu satu perasaan seolah-olah kita melihat Allah dan Allah melihat kita. Melalui solat dan doa pun sudah boleh memupuk rasa cinta kepadaNya. Semua itu terbukti jika kita imbas kembali kisah-kisah nabi dan wali Allah. Mereka tidak melihat Allah, tetapi rasa cinta yang terbit dala
m diri mereka begitu tinggi sehinggakan mereka mencintai Allah lebih daripada diri sendiri. Semoga kita juga dapat mencapai tahap cinta yang sedemikian, meskipun tidak sehebat cinta nabi dan para sufi.

Cinta seorang ibu kepada anaknya pula sudah lahir sejak ibu mendengar khabar tentang kehamilannya. Si ibu akan sentiasa berdoa keselamatan anaknya dan menjaga pemakanannya supaya anak dalam kandungan mendapat nutrien yang secukupnya. Murninya kasih ibu yang sanggup membawa anak dalam kandungan ke sana ke mari bersama kesakitan. Apatah lagi jika anaknya menendang-nendang dalam perut. Si ibu tidak perlu melihat anaknya untuk mencintainya.


Cinta itu buta kerana mengundang satu perasaan rindu yang teramat meskipun kita  tidak melihat orang yang dicintai itu. Cinta yang buta jugalah boleh menyebabkan seseorang terjatuh ke dalam lubang kerana tidak melihat jalan yang dituju. Cinta memang buta, bukan setakat buta tapi pekak, bisu, gila dan macam-macam lagi, bergantung pada bagaimana cinta itu ditafsirkan.

Saturday, August 10, 2013

Raya Hikmah



This is one of the pictures captured by my new camera. MasyaAllah, all praises for such beauty He created. Today is the third day of Eid and I am on my way back from my father's village in Johor. People say that staying in village is so much better than city and I agree with that. When Subuh, there is no much to worry about how you going to wake up because the hens will do their part. And the women will gather in the kitchen to cook. At night, the children get the chance to play fireworks. I love seeing the smiles on their faces. It reminds me of my childhood. In Johor, we have a tradition of marhaban every year. This is where the teenagers play their roles. At around 8 in the morning, they'll ride on their bikes and visit every house in the neighbourhood. I got great experiences staying in village but it's time for me to leave. I believe Allah has shown me the hikmah. How about your raya? :)

p/s: Updating blog on the highway.

Wednesday, August 7, 2013

Wordless Wednesday



Baby Irfan yang suka menangis. Mungkin Irfan sedih nak tinggalkan Ramadhan kut?