Puisi: Suatu Hari



Hujan renyai di awal pagi
dingin hari menyelimuti tubuh
burung terbang menyanyi di langit
suara merdunya janganlah berakhir

Kamar kosong tiada penghuni
semua dicengkam kesibukan sendiri
aku di sini terdiam menyendiri
menghadap indahnya alam bergelar Bumi
cantiknya tiada tara
bagai syurga kecil penuh pancaroba

Sekumpulan memori kembali bercantum
berdansa dan melintasi pemikiran yang tadinya tenang
ceritera masa dahulu
tentang pengorbanan dan kesedihan
namun segalanya telah menjauh

Saat mengusir segalanya pergi
kisah baru datang menguji
anehnya menggeletek hati
tetapi menyentap sanubari
berkisar tentang amanah 

Aku biarkan imaginasi berkeliaran
tidak tahu di mana mahu mencari persinggahan
meminta sesuatu yang sukar ditolak
menjadikan mulut bisu seribu
aku di sini terdiam menyendiri 
bakal pergi tidak peduli

11.11 am
10/3/2013
Silent mood


Comments