Pages

Sunday, October 30, 2011

Muhasabah: Tuhan menguji melalui dilema

Sahabat adalah cerminan kepada diri sendiri. Kata orang, kalau hendak tahu peribadi seseorang itu, cukuplah sekadar bertanyakan kepada sahabat-sahabatnya sahaja. Namun sejauh manakah anda menyetujui pendapat itu? Saya agak bersetuju dengan pernyataan ini kerana pembentukan peribadi seseorang itu banyak dipengaruhi oleh sahabat. Kalau kita dekat dengan pemabuk, pasti tercium alkohol. Jika dekat dengan penjual minyak wangi, pasti tercium harumannya.


Namun saya sekadar ingin merenung dan bermuhasabah diri kembali. Kadang-kadang, dalam dunia ini, bukan semua yang kita inginkan akan kita dapat. Misalnya andai kita berada dalam saat-saat susah, kita tak dapat menjamin bahawa sahabat itu akan terus berdiri utuh di sebelah kita. Kita tak dapat membentuk total peribadi sahabat kita itu, kerana sebenarnya dia yang memilih jalan hidup dia sendiri. 

Sahabat adalah kelengkapan. Kita saling melengkapi. Jika salah satu salah, yang satu lagi seharusnya menegur. Tetapi, pernah tak anda terjebak dalam kondisi, serba salah antara dua pilihan? Jika tegur, dia akan kecil hati. Jika tak tegur, macam tak kena pula. Bagi saya, saat ini adalah yang terbaik untuk mengaplikasi salah satu hadis Rasulullah. 

"Barangsiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, hendaklah ia merubah/mencegah dengan tangannya (kekuasaan) jika ia tidak mampu, maka dengan lidahnya (secara lisan), dan jika tidak mampu, maka dengan hatinya. Dan itu adalah selemah-lemah iman".  [Diriwayatkan oleh Imam Muslim] 


Cara pertama, tegur dengan tangan (kuasa). Jujur, dalam sesetengah kondisi, saya tidak mampu mencegah dengan tangan. Jadi cara kedua, tegur dengan lisan (kata-kata). Yang inilah sering ditakutkan oleh sebahagian besar daripada kita. Pendapat saya, dalam hal ini tidak boleh terlalu tergesa-gesa. Pendekatan itu harus berhikmah dan sopan. Mungkin anda boleh cuba mendapatkan sedikit rasa hormat sahabat anda itu terhadap anda. Dan saya yakin, bila dia menghormati anda, dia juga pasti menghormati kata-kata anda. Masalah sebenar jika seseorang itu melawan anda adalah bukannya dia tidak boleh menerima pendapat, cuma, tidak ada rasa hormat dalam dirinya terhadap anda. 

Bagaimana mendapatkan rasa hormat? Susah saya katakan untuk mereka yang keras hati. Kita boleh cuba berkawan dengannya, dan tunjuk melalui tingkah laku kita. Jadikanlah diri sendiri sebagai teladan untuk orang lain, dan selalu berdoa agar Allah melembutkan hatinya. Percayalah, barangsiapa yang menolong mengegakkan agama Allah, Allah pasti akan menolongnya. 

Cara ketiga, adalah mencegah dengan hati (membenci). Dan itu adalah selemah-lemah iman. Ya, tetapi, sampai bila kita nak mempunyai iman yang lemah? Ayuh usaha menegakkan kebenaran. Apa yang penting, jangan pernah hilang harapan anda. Never lose your hope.

p/s: Sedang menguatkan diri untuk semuanya.

4 comments: