Pages

Wednesday, June 29, 2011

Dingin Cerita Luka-3

"Assalamualaikum, Kak Qirah. Seorang sajakah?"tegur Amira semasa terserempak dengan Saqirah yang sedang duduk-duduk di tepi padang berseorangan. Kesempatan itu ingin digunakan oleh Amira untuk mendekati Saqirah. Hatinya benar-benar ingin mengenali Saqirah. Dia mahu membuktikan, Saqirah bukan seperti yang dikata orang.

Saqirah sekadar mengangguk. Wajahnya kekal tidak beriak. Matanya menuruti gerak tubuh Amira ketika gadis itu duduk di sebelahnya. Dia ingat, gadis ini yang diselamatkannya tempoh hari. Seketika Saqirah mengerling sedikit ke tangan Amira, mahu tahu gadis itu sudah sembuh atau belum.

"Waalaikumussalam,"Saqirah menjawab salam biarpun sedikit lambat. Lama sudah tiada yang memberi salam mendoakan kesejahteraannya. Tiada sesiapa ... melainkan Atif. Tetapi Atif juga sudah tiada dalam hidupnya. Dia tidak peduli lagi. Hidupnya biar tidak mengganggu orang, asal tidak diganggu perhatian palsu.

"Kak, Mira selalu nampak Kak Qirah duduk seorang diri. Tidak sunyikah menyendiri?"tanya Amira tanpa berselindung. Mungkin juga silap langkahnya itu kerana pada hakikatnya dia belum pun pernah berbual dengan Saqirah sebelum ini.

"Perlukah rasa begitu? Saya cuma tidak suka mengganggu dan diganggu."

Dengan kata-kata itu, Amira ditinggalkan terpinga-pinga. Saqirah sudah bangun dan melangkah pergi. Amira terpaku di tempatnya duduk saat itu. Dia cuma mampu memerhati langkah Saqirah yang menjauh. Kenapa perlu begitu, kakak?

Lantas dia bangun dan berlari menyaingi langkah Saqirah. Persoalan yang bermain di benaknya perlu dilunaskan. Dia yakin, kehidupan perlu seperti yang dibayangkan Saqirah. Hidup manusia itu fitrahnya saling memerlukan. Maka perlukah sampai menyendiri begitu sekali?

"Kak Qirah, kenapa cakap begitu? Kak takkan boleh hidup sendiri. Mesti ada insan lain dalam hidup kak, selagi kak bernama manusia. Mengasihi sesama insan itu fitrah,"kata-kata itu membuatkan langkah Saqirah terhenti. Kemudian dia berpaling menghadap Amira.

"Kalau begitu, anggaplah kak bukan bernama manusia."

Dan Saqirah terus menjauh. Amira juga tidak lagi mengejar. Dia mengetap bibir. Mendekati Saqirah bukan semudah yang dijangka. Sangkanya Saqirah cuma seorang yang berwajah dingin juga pendiam, tetapi ternyata lebih daripada itu. Gadis itu ... antisosial?

*********

Natasya menangis sendirian. Gadis itu kecewa, terlalu kecewa. Perkhabaran bahawa ibu bapanya telah berpisah merentap separuh nyawanya. Mengapa perlu semuanya berlaku ketika dia tiada di rumah? Kenapa berpisah ketika dia tidak dapat pulang mendamaikan?

Kesedihannya membutakan sukma. Langkahnya longlai. Jalan yang ada dilintasinya tanpa melihat kiri dan kanan. Dia dengar bunyi kenderaan yang menghampiri. Tidak pula dia mengelak. Jika itu penamat riwayatnya, maka biarlah. Dia pun tidak merasakan hidupnya punya erti lagi.

Brappp! Tubuh Natasya terseret. Tetapi sakitnya tidak seberapa, cuma pedih-pedih sahaja. Tubuhnya terasa dipeluk. Matanya dicelikkan. Nyata dia ditarik ke tepi oleh seseorang. Siapa?

Saqirah.

Saqirah, senior PLKN yang tidak pernah tersenyum atau menangis. Gadis dingin itu ternyata punya kemanusiaan. Air mata Natasya terus mengalir. Ada lagi rupanya yang hendak melihatnya hidup. Setelah kedua-duanya mampu duduk di tepi jalan, Saqirah mengisyaratkan kepada pemandu kenderaan itu untuk meneruskan perjalanan tanpa menghiraukan mereka berdua.

"Adik, kalau nak mati bukan di sini. Bertaubatlah, kemudian ikut misi penyelamat di Palestin. Ada rezeki dapatlah syahid. Selagi ada yang sayang, jangan buang kesempatan hidup. Mati itu pasti. Hidup belum tentu sampai bila. Sekali tamatkan nyawa sendiri, seksa akhirat yang nanti abadi,"tutur Saqirah dengan suara tanpa nada. Kemudian dia pergi tanpa menoleh.

Natasya tidak pula bersuara. Air matanya mengalir terus-menerus. Kata-kata Saqirah meresap ke dalam sanubarinya. Allah ... ampunkan aku. Hampir kucampak diri sendiri ke dalam neraka-Mu yang azab.

Saqirah berjalan pulang ke asrama. Amira menjengah dalam mindanya. Belum pernah ada yang berani menghampirinya sebegitu dekat. Dan kata-kata gadis itu ... ah! Biarkan! Mereka tidak perlu masuk ke dalam kamar hidupku.

Tuesday, June 28, 2011

Trivia: Anugerah Khas Novelis Muda 2011

* Pengetua sekolah memperkenalkan Nurina kepada Tan Sri.
* Hari Anugerah Cemerlang 2011
* Nurina Izzati
* Sebelum naik ke pentas
* Tan Sri Dato' Seri Panglima Abdul Kadir bin Haji Sheik Fadzir yang menyampaikan hadiah kepada Nurina
* Buku atur cara program.

Dingin Cerita Luka-2

Atif duduk di bangku berhadapan dengan bilik doktor. Dia berada di sebuah klinik swasta, tempat biasa yang perlu dikunjunginya setiap bulan. Sedar tidak sedar, sudah setahun lebih dia menjalani rutin yang sama ... bererti sudah setahun lebih jugalah dia berpisah dengan Saqirah. Saqirah sedih, dia lebih sedih. Kata-kata perpisahannya pada Saqirah bukan setakat menyakiti Saqirah, tetapi juga hatinya.

Berkorban demi cinta pada Ilahi. Itu pilihannya. Biarkan dia bersedih sendiri. Biarkan Saqirah menganggap dirinya kejam. Lambat-laun Saqirah pasti mengerti pilihannya itu. Gadis itu bukan calang-calang muslimah. Cuma dia belum tahu kesalahan perhubungan itu. Pasti nanti ada yang akan menerangkan padanya.

Alasan kedua dia meninggalkan Saqirah ... mahu Saqirah benci akan dirinya. Biar luput sayang Saqirah padanya. Itu amat perit. Sesekali dia kalah juga dengan tetap menyapa gadis itu di jalanan. Namun kebencian Saqirah padanya adalah perlu. Agar nanti air mata gadis itu tidak tumpah di pusaranya.

"Atif, mama harap Atif tak berputus harap. Jangan putus asa dengan rahmat Allah,"kata-kata Puan Nusrah yang mesra disebut 'mama' itu terngiang-ngiang di telinganya. Sungguh, mama tidak berputus asa terhadap nyawanya. Atif tahu, mama sebenarnya sudah jenuh menangis sejak mengetahui keadaannya, tetapi mama tetap kuat ... kerana mama sayang akan Atif. Kasih ibu sampai ke syurga.

Atif pengubat rindu mama sejak pemergian arwah papa. Antara ketiga-tiga anak mama, wajah Atif paling seiras dengan wajah arwah papa. Mungkin kerana Atif zuriat terakhir peninggalan arwah papa, yang telah lahir sehari selepas pemergian papanya. Kini ... Atif semakin hampir menuruti papanya pula. Lantas, siapakah nanti pengubat rindu mama? Soalan itu, hanya Allah yang tahu jawapannya. Sesungguhnya Dia yang mampu membolak-balikkan hati manusia.

"Maksud mama?"

"Doktor jangkakan Atif hanya ada tiga bulan lagi di dunia ini. Tapi sayang, sungguh, mama tak percaya. Mama redha tapi mama tak percaya. Doktor bukan tuhan. Dia tak dapat jangka suratan Allah seratus peratus tepat. Atif kena kuat dan sabar,"ujar Puan Nusrah. Atif tidak terkejut. Dia telah menduganya. Dan dia tahu ... mama sedang melarikan diri daripada kenyataan. Biarpun dia juga berharap kata-kata ibunya menjadi kenyataan, dia sedar, dia perlu bersedia untuk segalanya.

"Atif faham, mama. Atif janji, Atif akan tetap kuat. Tapi, andainya ajal Atif dah sampai ... mama doakanlah Atif bahagia di 'sana',"ujar Atif. Tangannya diletakkan di atas belakang tangan mama. Sungguh ... dia mahu bertahan demi mama, tetapi itu bukan kekuasaannya untuk menentukan.

Tanpa disedari, seseorang sedang memerhatikan tingkah laku dua beranak itu sebelum berlalu dari dispensari klinik tersebut.

*********

"Amira, kenapa dengan engkau? Nampak macam takut-takut saja sejak petang tadi,"soal Syaza. Dia dan Amira baru sahaja pulang dari tapak kem masing-masing. Mereka kini sedang berehat di dorm aspuri.

"Mananya tak takut, nyaris-nyaris nyawa nak melayang pagi tadi. Alhamdulillah sebab Allah masih izinkan aku hidup lagi,"ujar Amira. Rasanya dia perlu bercerita dengan Syaza untuk menghilangkan fobianya pagi tadi.

"Wei, lama aku tak dengar kau sebut alhamdulillah! Dah bertaubat ya?"tanya Diyana yang entah dari mana datangnya. Selamba dia duduk di sebelah Amira tanpa meminta izin. Dia tua beberapa tahun berbanding Amira, tetapi dia tidak pernah kisah tentang jarak umur mereka.

"Memanglah taubat, ajal dah betul-betul depan mata pagi tadi. Kalau tak Kak Saqirah yang tolong, tak adanya kau jumpa aku sekarang ni!"ujar Amira. Biarlah Diyana ketawa. Dia tidak peduli. Benar, ajal itu dirasakan terlalu dekat saat dia tergelincir di cerunam tadi. Sebaliknya Diyana tidak ketawa. Wajahnya kelat.

"Wei, Liza! Budak bertuah ni kata Qirah selamatkan nyawa dia,"seru Diyana kepada rakan sekepalanya, Liza. Liza membeliakkan matanya.

"What? Are you somehow making the joke of the year?"soal Liza. Sungguh dia tidak percaya kata-kata Diyana.

"Tak payah buang tenaga cakap bahasa asing dengan aku. Aku cakap, budak ni kata Qirah selamatkan nyawa dia. Berapa peratus akal kau boleh terima perkara tu sebagai logik dan masuk akal?"tanya Diyana selamba.

"-0.0000001%,"jawab Liza semula. Sedikitpun dia tidak percaya hal itu. Saqirah selamatkan junior? Ini namanya lawak yang memang tidak kena pada tempat dan masa. Saqirah yang keras hati? Saqirah yang tidak pernah senyum, hatta apabila bertemu dengan mereka yang merupakan rakan sekelasnya sejak tingkatan satu sehinggalah menjadi jurulatih di Kem Latihan Khidmat Negara ini? Betullah dunia sudah mahu terbalik.

"Kak Didi, Mira serius ni. Kak Qirah selamatkan Mira. Tadi Mira tergelincir di cerunam bukit sana. Memang Mira dah pejam mata dan mengucap masa tu. Badan dah rasa nak melayang. Tiba-tiba saja badan rasa tak menjunam ke bawah. Sekali tarik, Mira dah terduduk di atas tanah semula. Buka saja mata, nampak Kak Qirah. Dia pakaikan baju sejuk ni pada badan Mira,"Amira menghalakan telunjuknya kepada baju sejuk yang sedang dipakainya.

"Lepas tu?"tanya Liza sekadar memancing. Rasanya dia tahu perkara yang mungkin dilakukan oleh Saqirah.

"Dia pergi,"jawab Amira.

"Aku berani bertaruh dengan kau, Mira. Betul kan kalau aku cakap budak tu memang tak senyum seulas pun pada kau, dan langsung tak tanya keadaan kau?"duga Diyana. Amira lambat-lambat mengangguk. Rasanya Liza dan Diyana tidak suka akan Kak Qirah. Tapi kenapa?

"That's what she is,"ujar Liza selamba. Kemudian Diyana pula menyambung,

"Dia tu selamatkan kau sebab terpaksalah agaknya. Budak tu mana pernah ambil tahu hal orang. Dia jaga tepi kain dia saja. Kain rakan sebelah terkoyak pun dia tak tegur, apatah lagi nak tolong jahitkan. Serius cakap, dia tu bukan baik sangat."

Syaza dan Amira saling berpandangan. Diyana dan Liza pula sudah kembali ke katil masing-masing. Lampu dorm akan dimatikan lima minit lagi. Melihat pemergian Diyana dan Liza, Syaza dan Amira berbaring di katil masing-masing.

"Mira,"panggil Syaza perlahan. Dia tidak perlu berbisik kerana katil mereka agak jauh dari katil Diyana dan Liza.

"Ya?"

"Aku tak rasa Kak Qirah sama macam apa-apa yang mereka katakan. Aku yakin, Kak Qirah tak adalah 'jual ikan' seperti pandangan mereka. Aku pasti Kak Qirah baik sebenarnya,"ujar Syaza penuh makna.

"Kenapa kau pasti sangat?"

"Petang tadi, aku pun diselamatkannya di terminal permulaan flying fox. Tangan dan muka dia cedera kerana nak selamatkan aku. Aku rasa bersalah sangat. Tapi aku tak sempat dekati dia sebab dia lebih dulu pergi jauh. Tak nak orang lihat luka dia agaknya,"cerita Syaza disambut senyuman Amira.

"Betullah seperti pepatah Inggeris, jangan dinilai sesebuah buku hanya berdasarkan kulitnya,"Amira menyimpulkan kata-kata Syaza.

"Aku setuju tiga juta peratus dengan kau,"jawab Syaza. Pendapat Diyana dan Liza ternyata gagal mempengaruhi fikiran mereka. Bukan semua persepsi majoriti itu realiti.

"Sudahlah tu, Syaza. Baik kita tidur. Esok ada aktiviti merentas halangan lagi. Malam pula kena nightwalk. Alamatnya pukul dua pagi baru gaya nak cecah bantal. Baik lepas rindu puas-puas dengan bantal ni,"ujar Amira. Kemudian Syaza sudah dibiarkan bercakap seorang diri andai gadis itu mahu bercakap lagi. Dia mahu melelapkan matanya dan menyediakan fizikalnya untuk hari esok.

Bukan semua persepsi majoriti itu realiti. Itu hakikat yang perlu ditelan. Kita selalu meletakkan satu tembok pada pemikiran sendiri, yang mana jika ramai yang bersepakat, maka tuduhan didakwa benar. Namun tidak semuanya begitu ... pasti satu dalam seribu.

Saturday, June 25, 2011

Dingin Cerita Luka

Sebagai penjaga blog Nurina sekarang, saya rasa bertanggungjawab untuk menyajikan pembaca blog ini dengan sedikit bahan bacaan. Memandangkan empunya asal blog ini merupakan seorang penulis dan kandungannya yang sekian lama saya telaah juga banyak memaparkan karya, maka saya cuba untuk 'mewarnai' blog ini seperti beliau dengan sedikit buah tangan.

Maka, dengan rasa ingin mengubat hati para pengunjung blog ini, saya nukilkan Dingin Cerita Luka untuk semua pengunjung. Lebih dahulu saya maklumkan, ini bukan e-novel seperti Aina Zalia. Tetapi insya-Allah, jika ada yang inginkan cerita itu dipanjangkan kelak, saya cuba. Mengikut perancangan, mungkin Dingin Cerita Luka cuma ada tiga hingga empat siri.

Saya mendapat idea menukilkan Dingin Cerita Luka ini daripada sajak http://jeritannurani2.blogspot.com/2011/06/radif-cerita-luka.html. Maaf kerana saya bukannya pandai dalam bab-bab menulis ini, cuma blogger mentah yang belum tahu berkenaan dunia penulisan.

Di sini saya letakkan sinopsis cerita untuk tatapan semua.

Saqirah, gadis yang tampak dingin. Senyumannya tiada, hilang entah ke mana. Semua yang ada memanggilnya 'Gadis Tanpa Perasaan'. Gadis itu mungkin membantu insan lain, tetapi semuanya dilakukan tanpa segaris senyuman mahupun sebaris ayat. Ketika dilanda kesakitan, tangisnya tiada pula kedengaran.

Atif, lelaki yang mengenali Saqirah sekian lama. Gadis itu ditinggalkannya kerana syariat. Namun, tak siapa tahu bahawa dia meninggalkan Saqirah juga kerana enggan air mata gadis itu menitis di pusaranya kelak.

Syaza, Amira, dan Natasya ... mereka pernah diselamatkan Saqirah. Mendengar persepsi orang lain tidak sama dengan mendekati sendiri gadis dingin itu. Ya, mereka pelajar junior yang tidak kenal hati budi Saqirah, tetapi itu bukan alasan yang mengabui pandangan mereka. Biarpun dingin, salju juga sebenarnya bisa mencair suatu masa nanti.

Cerita luka membawa kepada sebuah kedinginan. Dalam kedinginan itu, terselit ikhtiar dan doa mencari Allah. Sejak azali, segalanya telah ditakdirkan, termasuklah ... dingin cerita luka.

http://http://jeritannurani2.blogspot.com/2011/06/di-sebalik-bismillah-dan-insya-allah.html

~pemangku blog Nurina Izzati~

Friday, June 24, 2011

Dingin Cerita Luka-1

"Allah!"getus Amira sendirian. Matanya terpejam rapat, reaksi biasa insan dalam ketakutan. Tubuhnya seakan menggeletar. Di pinggir gaung itu, dia sedar, sekelip mata sahaja tubuhnya bakal mencium batu keras di bawah. Ucapan syahadah sudah dilafaz sendirian. Adakah Izrail bakal menjemputnya?

Tidak. Tubuhnya tidak lagi menjunam bersama graviti. Lengannya terasa dicengkam. Ya, seseorang telah menggenggam kukuh lengannya. Tanpa diduga, sekali tarik sahaja dia sudah berada semula di tepi gaung tadi. Cuma tadi dia berdiri dan sekarang dia terduduk.

Dalam keadaan menggigil ketakutan, ditambah suhu dingin pergunungan, Amira lambat-lambat membuka mata, biarpun masih berpeluk lutut. Sebentar kemudian, terasa tubuhnya dibalut. Amira mengerling tubuhnya sendiri. Nyata ada jaket yang diletakkan ke tubuhnya. Seketika kemudian, pandangannya menala ke sebelah. Siapakah utusan Allah yang menyelamatkannya?

"Kak Qirah?"lafaz Amira. Wajah beku itu dipandang lama oleh Amira. Tiada reaksi daripada Saqirah. Gadis itu terus berdiam diri. Pandangannya kosong, tetapi tetap menjamah tubuh Amira. Seketika kemudian, tanpa lafaz salam, terus sahaja Saqirah melangkah pergi meninggalkan Amira.

Itulah dia, gadis tanpa perasaan.



**********




Di Kem Jati Diri ...



Syaza leka membetulkan pelindung tangannya. Sebentar lagi dia akan melaksanakan aktiviti menuruni tembok. Nama aktiviti itu ada disebut oleh jurulatih tadi, tetapi dia sudah ingat-ingat lupa. Abcelling, abscelling? Atau mungkin apa-apa link yang berkaitan, dia tidak pasti.



Tanpa disedari, berlaku kelonggaran pada pemasangan tali di atas terminal permulaan aktiviti flying fox, menyebabkan sebuah alatan besi yang perlu digunapakai oleh peserta nanti terus melayang ke bawah ... tepat menjunam ke atas kepala Syaza.



Namun tindakan pantas seorang gadis telah berjaya menarik semula tali itu. Dek kekuatan momentum hasil pertembungan daya tarikan dan junaman, alatan besi yang tajam lagi berat itu, tidak melukai tubuh Syaza walau seinci.


Sebaliknya, gadis yang menarik itu dicederakan oleh alatan tersebut. Wajahnya terguris, menghasilkan luka yang dalam. Darah membuak-buak dari luka di pipinya itu. Walaubagaimanapun, dia tidak panik. Sapu tangan diambil dari dalam poket dan ditekap ke muka. Tangan kiri digunakan, kerana tangan kanannya turut terguris luka dek hentaman alat tajam itu. Aurat lengan yang dipakainya bersama baju lengan pendek itu terkoyak. Darah mengalir bagaikan hujan, tetapi tidak disedari orang lain melainkan Syaza.


Saqirah melangkah lemah dengan tangan kiri menutup luka di wajah. Seketika cuma, sebelum dia melabuhkan punggung, mencapai kain pembalut dalam peti pertolongan cemas dan membalut luka sendiri di tangan. Luka di pipi dibiarkan.



Seketika kemudian, aurat lengannya yang terkoyak ditukar dengan yang baru. Sudah lama sebenarnya dia terbiasa membawa aurat lengan yang lebih untuk tuntutan kecemasan. Wajahnya kekal tidak beriak.



Syaza tidak perasan. Tetapi dia tersedar apabila melihat alatan besi yang berada di atas kini di bawah. Kemudian, dia terlihat seorang senior yang dikenalinya sedang duduk membelakanginya.



Kak Saqirah. Gadis dingin berhati beku.


************




"Assalamualaikum, Qirah,"ujar Atif. Senyumannya mekar menghiasi bibir. Ternyata dia belum melupakan Saqirah, gadis manis yang dikasihinya sejak dahulu ... namun terpaksa ditinggalkannya. Suatu hari, dia pasti kembali pada Saqirah. Itu janji hatinya.



Saqirah memandang sekilas. Riak wajahnya tetap tiada reaksi. Dia seperti enggan berbicara dengan sesiapa, leka dalam kesunyian sendiri. Pandangannya kosong. Tanpa menzahirkan jawapan salam, gadis itu berlalu pergi meninggalkan Atif sendirian.


Atif terkesima. Jujur dia terkilan. Saqirah benar-benar telah berubah, terlalu berubah.


***********




"Awak, saya nak berbahagia dengan awak di syurga nanti. Saya tak mahu kehilangan awak. Awak terlalu bererti untuk saya,"ujar Atif lembut ketika sedang makan bersama Saqirah. Saqirah tersenyum. Dia tahu, hatinya juga serupa.


"Saya juga sama. Awak ... saya ada satu impian dalam hati saya. Mungkin orang kata tidak logik atau melebih-melebih kerana kita masih di bangku sekolah. Tetapi ini impian saya. Mahu tahu?"duga Saqirah. Pandangan matanya redup dan mendamaikan.

"Apa?"



"Di sini atau di syurga ... bersama atau terpisah ... saya ingin jadi belahan hati awak,"ujar Saqirah penuh pengharapan. Namun Atif tidak sedar tentang sesuatu. Kesayuan di mata Saqirah saat melafazkan impian itu.


************


Atif mengeluh panjang. Saqirah, bekas temannya yang dikenalinya dulu sudah tiada. Saqirah 'baru' yang dikenalinya ini jauh berbeza. Senyumannya tiada. Adakah ini wajah sebenar Saqirah yang tidak pernah dipertontonkan kepadanya dahulu? Ah, Atif bingung!


"Tuhan ... kembalikan hatinya yang dahulu."




Siapa Saqirah?


Mengapakah dia berubah?




Benarkah gadis itu beku tanpa perasaan?


Tercapaikah impiannya?



Siapa Atif dalam impiannya?



Semuanya bersambung di bahagian 2...

Wednesday, June 22, 2011

Sinopsis Idris dan Alif Ba Ta

Di kesempatan ini, saya ingin mengambil kesempatan untuk memaklumkan kepada semua tentang kelahiran novel kedua saya, Idris dan Alif Ba Ta.


Sinopsis:

Idris merupakan seorang anak yatim piatu yang diusir dari rumah sendiri bersama adiknya Zaki, gara-gara sebuah ketidakadilan yang dicipta oleh ibu saudaranya sendiri, Mak Long lalu telah dipelihara oleh Cikgu Zakuan, seorang guru sekolah yang berhati mulia. Idris sama sekali tidak menjadikan dugaan itu penyebab kemungkaran, malah remaja berjiwa besar ini sentiasa mengamalkan hidup bersyariat dan berhasrat untuk mentarbiah remaja lain di sekelilingnya. Dia dan rakannya, Umar merupakan pelajar lelaki bersongkok, yang menyebabkan mereka digelar 'Geng Malaikat' oleh Geng Alif Ba Ta.


Siapa Alif Ba dan Ta? Alif Ba Ta bukanlah huruf jawi yang kita semua pelajari. Alif Ba Ta ialah nama sebuah kumpulan budak nakal yang dianggotai oleh Alif, Badrul dan Taufiq, maka singkatan nama mereka, Alif Ba Ta. Alif, ketua kumpulan ini merupakan atlit bermasalah dan suka mencari masalah. Badrul, seorang lelaki kacak yang berjaya mengetuai pasukan bola sepak sekolah berbekalkan undian pelajar perempuan yang amat meminatinya. Popularnya lelaki ini, hendak minum pun tiga botol sekali disua ke mulutnya! Siapa yang menyua botol itu jika tidak pelajar perempuan yang meminatinya. Taufiq pula pelajar pintar yang menjadi saingan Idris dalam pelajaran meskipun selalu ditewaskan oleh Idris. Mereka ini sangat memusuhi Idris, malah mencemuh pelajar baru bernama Lukman kerana menyertai Idris dan Umar.


Idris, walaubagaimanapun, tidak membenci atau membalas perbuatan mereka. Seperti biasa, apabila ditanya, maka jawabnya, "Mereka hanya perlukan masa untuk ditarbiah,". Persoalannya, bagaimanakah pula Idris mahu mengotakan kata-kata serta hasratnya ingin mengubah Geng Alif Ba Ta ke arah kebaikan? 

Mari lihat jawapannya dalam buku Idris dan Alif Ba Ta. Boleh didapati di pasaran pada harga yang berpatutan iaitu RM13. Buku ini terbitan syarikat Mustread Sdn. Bhd. Bagi yang tinggal di Kulim, Kedah, boleh dapatkannya di Kedai Buku Harfa. 

Buku ini, bukan sekadar menukilkan permusuhan budak sekolah biasa...


Bukan sekadar perbalahan Geng Malaikat dan Geng Alif Ba Ta...


Buku ini, merupakan sebuah kisah merangkap jawapan pelbagai soalan di benak remaja...

Aina Zalia Part 11

Segala-galanya bermula di lorong sempit yang dihimpit bangunan-bangunan yang saling menyempit antara satu sama lain, terletak jauh dari bandar dan masyarakat. Kondisi persekitaran di situ pastinya menakutkan sesiapa yang melihat, tetapi bukan bagi seorang remaja bernama Aziz yang masih muda itu. Daripada semua remaja-remaja yang berada di situ, dia boleh dikira sebagai yang paling berani. Di situlah bermulanya arena kegemilangan Geng Rex, tempat di mana semua Geng Rex berkumpul. Rexes will never die!

“Yo! Apa cer? Macam mana dengan bisnes kita?” Rex memijak batu besar di hadapannya, melaung sekuat mungkin mengharapakn respon positif daripada anak-anak buahnya. Tatu di lengan kirinya yang bercorak naga jelas terpampang bersama otot-otot yang membuatkan anak muda it kelihatan sasa.

“Makin maju, bos!” Yang lain membalas dengan semangat. Ada yang tengih-sengih, mengharapkan ketua mereka itu mahu menaikkan bonus bulanan mereka.

“Bagus, bagus. Macam ni la yang aku nak. Geng Rex akan terus maju sampai selama-lamanya,” Rex sengih, membetulkan topinya.

Botak yang berada di situ turut tersengih lebar, sekali-sekala menggaru-garu hidungnya yang digigit nyamuk yang bebas berterbangan mencari mangsa di kawasan itu. Dia melirik jam tangan curian daripada seorang datin muda yang berjenama Rolex. “Mana diorang ni bos? Kata hari ni kita ada urusan penting dengan Geng Marcus? Kenapa tak sampai-sampai lagi?”

“Bodoh!” Rex menolak kepala Botak yang membuatkan lelaki itu tertolak sedikit ke belakang. “Dah nama pun kumpulan samseng, takkan nak ikut peraturan kot. Walau apa pun aku yakin, bisnes kita hari ni mesti akan berjaya. They got the stuff, we got the money.” Rex meludah ke atas tanah, nyaris-nyaris terkena hujung kaki Botak. Dia kemudiannya terus berjalan di sekitar kawasan itu.

“Hahaha. Padan muka!” Kabul mentertawakan Botak disebelahnya. Dush! Selamba sahaja satu tumbukan hinggap di pipi Kabul.

“Yo bro, apa ni?” Kabul mengusap-usap pipinya yang panas. Ikut suka hati dia aje belasah aku.

“Hahaha. Padan muka!” Botak buat gaya mengejek sambil meniru perlakuan Kabul tadi. Tidak lama kemudian, berlaku kekecohan menandakan ketibaan Geng Marcus. Botak menolak-nolak orang lain untuk melihat apa yang bakal terjadi.

Rex menyambut kedatangan ketua mereka dengan mesra, mereka berjabat tangan buat seketika dan berbincang sesuatu, namun tidak dapat didengari Rex.

“Kau dah sediakan barang-barang yang aku minta tu?” Steve Marcus, bertahi lalat di leher menyoal. Dia seolah-olah tidak percayakan semua yang berada di situ.

“Jangan risau, Steve. Manusia berpegang pada janji. Sekali aku kata, aku kota.” Rex tersengih kelat. Dia mengangkat sebelah tangannya ke udara, tanda isyarat menyuruh anak buahnya membawa beberapa beg besar yang berisi dadah untuk diserahkan kepada ‘sahabat’ barunya itu. Steve tersenyum sinis. Adiknya, Sam Marcus dan beberapa anak-anak buahnya yang lain mengambil beg tersebut.

“So mana bahagian kitorang? Aku dah tak sabar nak berpesta malam ni. Haha.”

“Bodoh. Kau ingat aku betul-betul akan bagi kau duit tu?” Steve tertawa besar.

“Apa kau kata?” Rex menahan geram. Tidak tahu adakah lelaki di hadapannya itu cuma bergurau atau benar-benar serius.

“Kau pekak? Nak aku ulang sekali lagi? Aku tak bawa duit tu.”

Tangan kanan Rex pantas dihayunkan supaya mendarat tepat di pipi kiri Steve, namun sempat ditahan. Ahli Geng Rex yang lain mahu mengambil tindakan, tetapi Rex menghentikan mereka. Dia mahu berunding empat mata sendiri dengan Steve. Steve gelak besar menampakkan barisan giginya yang jongang.

“Setakat yang aku dengar, Geng Rex belum pernah menumpahkan darah, lagi-lagi kat kawasan diorang sendiri. Hei, budak! Kumpulan samseng macam kau ni, memang senang diperbodohkan. Baik korang semua belajar daripada kami dulu. Hahaha.”

“Hei Steve! Kau jangan lupa, ini kawasan aku. Sekali aku bagi arahan, dengan kau-kau sendiri boleh terkubur kat sini!” Rex mendengus geram.

“Try me,” Steve Marcus bersuara yakin. Baginya, Rex dan konco-konconya cuma setakat samseng jalanan yang metah. Sangat mentah.

Rex mengangkat tangan kirinya tinggi ke udara. Seramai hampir dua puluh konco-konconya segera mengeluarkan pistol daripada seluar masing-masing. Barulah berkerut wajah Steve dan konco-konconya.

“Steve, mereka semua ni berbahaya. Aku rasa baik kita blah cepat,” Sam Marcus adiknya berbisik sambil memberikan saranan.

“Baik kau pilih cepat. Nak serahkan duit ataupun nyawa kau!” Rex membentak. Dia mengeluarkan sepucuk pistol yang tidak berpeluru. Memang, sepanjang penubuhan Geng Rex mereka tidak pernah berbunuhan. Cuma setiap ahli kumpulan itu dinasihatkan memiliki sepucuk pistol sebagai simpanan. Steve mulai kecut perut. Dah la dia cuma bawa lima orang pengikut. Masalah besar ni! Tak sangka budak Rex ni bukan calang-calang orangnya.

“Err.. aku akan serahkannya esok, aku janji.” Steve merayu.

“Aku tak pernah percaya pada janji.” Rex mulai serius. Dalam hatinya, dia senang melihat wajah takut Steve apabila diacukan pistol tidak berpeluru miliknya tepat pada dahi lelaki itu.

Steve segera menendang perut Rex tanpa melengahkan masa. Maka terjadilah pergaduhan di situ. Cuma Rex pernah berpesan, jangan sesekali menembak orang. Dia tidak mahu ada di antara mereka yang disumbatkan ke dalam penjara. Setelah sesi kejar-mengejar berlaku, empat ahli geng Marcus serta Sam berjaya melarikan diri. Rex pula masih sibuk mengejar Steve.

“Weh, jangan lari. Kalau tak aku tembak!” Tetapi Steve terus berlari. Cari pasal dengan aku, ya? Rex menekan pistol miliknya tanpa sengaja. Dan satu bunyi tembakan yang kuat kedengaran. Semua yang berada di situ terkejut. Peluru itu tepat mengenai dada Steve. Rex gelabah.

“Hoi, sape yang letakkan peluru dalam pistol aku ni?!” Rex meraung bagaikan orang kurang siuman.

Seorang lelaki berambut kerinting menghampiri. “Bos, bos dah lupa ke semalam bos minta tukar pistol dengan saya?” Rex mengingat kembali. Ya, memang semalam dia sendiri yang meminta supaya pistolnya ditukarkan. Rex menendang-nendang tubuh Steve yang terbujur kaku di atas tanah dengan hujung jarinya. Tidak bergerak. Nafasnya turut diperiksa. Sudah tak ada.

“Bos, apa dah jadi? Macam mana dengan Marcus ni?” Botak segera mendapatkan Rex.

“D..dia..dia dah mati.” Rex menjatuhkan pistolnya tidak percaya. “Aku… aku dah bunuh orang..”

Botak menyeka peluhnya yang merembes dingin. Debu-debu kotor bersalut darah menghiasi tanah di kawasan itu. Pada hari itu, terjadinya peristiwa besar dalam sejarah Geng Rex iaitu pembunuhan. Botak mengambil pistol Rex. “Bos, tempat kita ni dah tak selamat. Kita kena pindah ke tempat yang baru. Lebih cepat lebih bagus!”

“Ko..kosongkan tempat ni segera. Tinggalkan mayat ni di sini.”

“Tinggal? Campak aje mayat ni dalam longkang atau sungai. Habis cerita. Kalau tak, kita yang susah bos!”

“Baik. Kau uruskan segera. Aku.. aku pembunuh..” Rex menatap mayat Steve buat terakhir kalinya.

“ENCIK! ENCIK! Boleh tepi sikit tak? Saya nak sapu daun-saun kering ni,” seorang pekerja yang memegang penyapu dan penyodok membunuh lamunan Aziz serta-merta. Di hadapannya, adalah tempat yang penuh bersejarah dan tak mungkin akan dilupakan. Aziz berlalu pergi dengan seribu perasaan yang berbaur di hatinya.

Aku… aku pembunuh.

Thursday, June 9, 2011

Diari#24: Tertanya

Dalam usia 15 tahun ini, saya harap saya dapat melakukan sesuatu untuk umat islam, untuk menegakkan kebenaran, mencapai kemenangan dan mencegah kemungkaran.


Saya tertanya, apa yang boleh saya lakukan untuk diri, untuk keluarga dan untuk umat islam. Saidina Ali memeluk islam ketika masih kanak-kanak, walaupun orang di sekitarnya pada waktu itu tidak memeluk islam. Paling tidak, beliau mempunyai jati diri yang teguh.


Al-Fateh, sudah berjaya menawan Konstantinopel pada usia 21 tahun. Bayangkan, 21 tahun? Pada zaman sekarang, 21 tahun mungkin lagi berada di kolej, universiti atau bekerja. Tetapi baginda telah menakluk banyak negara.


Saya? Apa yang boleh dilakukan?


Kecewa. Rasa diri ini macam tak menyumbang apa-apa.

Wednesday, June 8, 2011

Tokoh Islam: Sultan Muhammad Al-Fateh

Saya baru sahaja membeli buku Sultan Muhammad Al Fateh - Penakluk Konstantinopel karya Abdul Latip Talib semalam, walaupun mungkin ramai yang telah tahu tentang baginda, namun apa salahnya kalau saya kongsi juga. Dalam masa lebih kurang dua jam berjaya juga menamatkan pembacaan buku yang setebal 324 halaman terbitan PTS Litera ini.




Gelaran Al-Fateh bermaksud Sang Penakluk dan saya dulu juga tidak mengetahui apa itu Konstantinopel. Sebenarnya Konstantinopel itu adalah sebuah kota yang terletak antara Eropah dan Asia. Sekarang lebih dikenali sebagai Istanbul yang bermaksud 'Islam keseluruhannya'.




Banyak tokoh-tokoh pejuang seperti Khalifah Harun al-Rashid, Sultan Sulaiman Abdul Malik, Muawiyah, Saidina Ali dan Sultan Murad (ayah Sultan Muhammad) sendiri pernah cuba menakluki Konstantinopel tetapi tidak berjaya. Berkat didikan, latihan agama dan peperangan yang diberikan kepada Sultan Muhammad, akhirnya baginda berjaya membebaskan Konstantinopel daripada tangan Maharaja Konstantine yang menganuti Kristian Ortodoks.




Saya memang minat baca buku-buku sejarah Islam kerana akan mampu menaikkan semangat saya untuk terus berjuang demi islam. Rasulullah, para sahabat, keluarga dan semuanya sanggup berjuang bermati-matian. Bahkan, ramai orang islam yang mati syahid. Saya pernah juga ada idea gila nak berjuang untuk bantu Palestin tapi bila difikir-fikirkan kembali, jihad utama saya sekarang adalah untuk belajar. Islam yang ditindas pada hari ini harus bangkit kembali. Jadi, remaja-remaja seperti saya perlu dilatih kekuatan daripada segi jasmani, rohani, emosi, intelek dan spritual sebelum bersedia ke satu tahap yang lebih tinggi. Mujahid dan mujahidin perlulah kuat, ok? Chaiyok! Muslimin dan muslimat boleh!

Tuesday, June 7, 2011

Memberi Komentar Bukannya Suatu Dosa

Komentar.. sesuatu yang seharusnya lahir ikhlas daripada hati nurani masing-masing. Kalau rasa ada yang tidak kena, luahkan sahaja, mengapa perlu ditapis-tapis?


Susah mahu mencari komentar yang ikhlas. Tapi keikhlasan itu, sukar lagi dicari.


Setiap orang sama tarafnya, tak ada yang rendah tak ada yang tinggi ketika memberikan komentar. Dan sesiapa yang menerima kritikan, perlulah menerimanya dengan ikhlas, kan? Dan anggaplah kritikan tersebut sebagai suatu kata-kata semangat untuk kita berusaha ke arah yang lebih baik.


Dan kepada yang menerima pujian, tak usahlah membangga diri kerana semuanya cuma pinjaman Allah semata. Allah boleh tarik balik bila-bila masa sahaja nikmat yang diberikannya.


Marah? Untuk apa marah kalau dapat kritikan? Bukan semua orang perfect, setiap yang dia buat mesti kadangkala ada cacat cela, walaupun sedikit.


Terfikir, kalau dia tahu penulis puisi itu, adakah komentarnya akan diubah? Tapi bukankah itu tidak ikhlas? Atau saya yang melebih-lebih...


Saya cuma mahukan sesuatu yang asli. Bukan sesuatu yang dibuat-buat.


~ Yang rendah ~

Monday, June 6, 2011

Aina Zalia Part 10

Aaaa, ok la Aziz, saya gerak dulu,” Zalia mengundur diri. Lelaki yang bernama Aziz itu juga berlalu pergi. Masing-masing dengan haluan sendiri.
Zalia akhirnya tiba di sebuah klinik berhampiran. Setelah diberikan rawatan lanjut dan ubat-ubatan, gadis itu dibenarkan pulang. Haila.. macam mana aku nak balik ni? Mana ada teksi lalu dekat kawasan ni. Kaki aku dah lenguh pula tu!
Tanpa diduga, sebuah Toyota Innova berwarna hitam berhenti tepat di hadapannya. Tingkap diturunkan. Pemandu kereta mengajak Zalia naik. Abang Daniel?
Zalia duduk di tempat penumpang belakang. Daniel yang sedang memandu berwajah serius.
“Tasya dengan Ella tu memang dah melampau! Abang tak sangka diorang sanggup buat Zalia macam ni. Ini dah melampaui batas dah ni!”
“Abang, mungkin salah Zalia juga. Siapa suruh Zalia hanguskan ikan dengan baju Kak Ella? Zalia yang cuai.”
“Ye la, tapi takkan sampai dera Zalia macam tu sekali? Habis melecur tangan Zalia.”
“Erm, tak apa la abang, Zalia redha. Benda dah nak jadi kan…”
Daniel memandang wajah Zalia melalui cermin hadapan kereta. “Maafkan abang.”
“Maaf? Kenapa? Abang tak salah apa pun…”
“Abang tak dapat kotakan janji abang pada arwah mak Zalia, abang janji untuk terus jaga Zalia. And I failed.”
“Bukan salah abang pun. Dah, dah. Jangan sedih-sedih ni. Happy selalu…” Zalia cuba menceriakan suasana. Daniel cuba meraut senyum.
“Kenapa Zalia tak duduk depan?”
“Erm, tak apa la. Lagi selesa duduk belakang. Luas,” Zalia menala pandangannya ke luar tingkap.
Tiba di rumah, Daniel segera mendapatkan Anastasya dan Drizella. Kemarahannya sudah tidak dapat dibendung lagi. Kebetulan, kedua-duanya sedang duduk menonton televisyen di ruang tamu pada waktu itu.
“You both are really over the limits! Melampau! How could you do that to your sister?” Daniel mematikan televisyen.
“Malaikat pelindung dah datang…” Drizella yang sedang mengilatkan kukunya menyindir Daniel dalam bahasa melayu.
“Wohoo.. calm down Mr. Daniel. Zalia really should be treated like that. She’s not our sister. She is not more than a maid in this house,” Anastasya berdiri. Ketinggiannya hampir sama dengan paras bahu Daniel.
“This is her house, not yours. So stop acting like queens, here!”
“What’s wrong with you? You were supposed to defend us, not this stupid little girl. Awhh, or did you already fall in love with her?” Drizella pula bangkit dari duduknya.
Paaaaaappp! Suatu tamparan singgah di pipi Drizella. Panas. Zalia terkejut dengan tindakan spontan Daniel itu. Drizella memegang pipinya. Matanya mulai berkaca, tidak percaya dengan tindakan Daniel. Segera wanita itu masuk ke dalam biliknya.
“Look what you have done! From now onwards, your just an outsider to us. And don’t act like our guardian nymore!” Anastasya menolak bahu Daniel dan pergi mendapatkan adiknya yang mungkin sedang merajuk di dalam bilik. Daniel terduduk di atas sofa. Dia sendiri tidak percaya dengan tindakannya itu.
“Abang… kenapa abang buat Kak Ella macam tu?” Zalia menyoal.
“I… I don’t know. Abang tak tahu…”
“Abang menyesal?”
“Tak. Abang tak akan pernah menyesal,” Daniel bangkit menuju ke pintu keluar.
“Abang nak pergi mana?”
“Baik abang pergi dari sini. Diorang dah bencikan abang. Assalamualaikum.” Bumm. Pintu ditutup.
“Wa… alaikumussalam.”
***
Remaja 20 tahun itu sedang melihat-lihat isi rak yang menempatkan buku-buku pelbagai genre di sudut sempit berhampiran meja belajar Ayuni. Sesekali buku yang tidak berkenan diletakkan semula, kemudian buku lain pula yang dicapai. Ayuni cuma memerhatikan tingkah sahabatnya itu.
“Eh Zalia, tangan kau macam mana? Dah ok?”
“Erm, alhamdulillah. Semakin membaik.”
“Lebih baik kau tinggal aje kat rumah aku ni Zalia. Rumah aku sepi aje ni. Kakak-kakak kau tu memang kejam, aku takut kalau kau terus tinggal kat sana macam-macam lagi diorang boleh buat,” Ayuni memberikan cadangan.
“Kalau aku tinggal kat sini, siapa nak bagi makan kakak aku? Diorang mana pandai masak. Siapa nak jaga rumah aku, bilik aku?”
“Aku cuma risaukan kau aje. Mama aku pun mesti suka kalau kau tinggal sini. Apa kata, untuk beberapa hari ni aje kau tinggal kat sini? Please Zalia, please,” Ayuni buat muka comel. Zalia tergelak.
“Abang kau?” Zalia berasa kurang enak jika terpaksa tinggal serumah dengan lelaki yang bukan muhrimnya.
“Kau jangan risau la. Abang aku keluar awal pagi, balik malam. Lagipun dia takkan kacau kau la…” Ayuni mengusik.
“Erm, ok boss!” Zalia buat gaya tabik.
“Oh ya.. mama aku ada ambil upah bodyguard taw.”
“Bodyguard?”
“Abang ngah tu la. Entah apa-apa. Kau tak nak ambil bodyguard, dia pula yang ambil. Suruh jaga aku pula. Macam la aku ni budak kecil lagi,” Ayuni mencebik bibir. Terhambur tawa daripada mulut Zalia. Memang entah apa-apa pun makhluk bertopi keledar tu. Suka buat benda pelik-pelik. Nasib engkau la Yuni oi, dapat abang macam tu.
“Dia ada kat bawah. Muda lagi, usia sebaya kita aje. Tapi jadi bodyguard. Aku rasa kan, dia mesti asal keluarga susah,” Ayuni membuat andaian. Pandai-pandai je.
“Tu la, kita kena bersyukur kita dapat peluang melanjutkan lagi pelajaran. Bukan semua orang senasib dengan kita. Allah atur perjalanan hidup kita dengan begitu baik, alhamdulillah.”
“Eh, kau nak jumpa dia tak? Aku kenalkan. Cute juga dia tu. Tapi rambut panjang.”
“Apa kau merepek ni Yuni? Aku…” belum sempat Zalia menghabiskan kata-katanya, Ayuni menarik lengannya turun ke tingkat bawah. Ikut suka aje budak ni tarik aku ke sana ke sini. Ingat aku tali ke boleh tarik-tarik sesuka hati.
Ayuni membuka pintu utama vila itu. Ha.. tu pun dia. “Zalia, kenalkan, ni bodyguard merangkap kawan baru aku, nama dia Aziz. Aziz, ni la kawan aku yang aku cerita kat kau hari tu.” Selamba aje Ayuni bersembang dengan Aziz seolah-olah mereka kawan lama. Padahal baru dua hari Aziz kerja di situ.
“Aziz?” Zalia terkejut.
“Ni Zalia ea?” Aziz terkejut kuasa dua.
“Eh, stop stop stop! Apa yang aku dah ketinggalan ni?”
“Yuni, ni la pelajar yang ambil bidang kedoktoran, yang aku cerita kat kau hari tu,” Zalia menjelaskan.
“Oh, jadi kau yang tolong Zalia hari tu?”
“Tak ada la. Biasa-biasa je..” Buat malu-malu kucing pula.
Kring… kring… Telefon rumah berbunyi. Zalia memandang Ayuni yang telah masuk ke dalam. Ceh, waktu-waktu ni juga la kau nak berbunyi ye…
“So Zalia… tak sangka pula kita akan jumpa kat sini ye. Kebetulan pula. Macam jodoh aje.” Hehehe.
“Erm, Allah takdirkan kot. Awak buat apa jadi bodyguard? Kenapa tak sambung belajar?”
“Saya ni bukannya orang senang, Zalia. Pengajian saya pun dah terbantut sebab tak cukup duit. Saya tengok, kerja ni aje yang saya boleh buat. Boleh la untuk buat duit makan,” Ayat ni aku tak bohong ye? Ayat ikhlas…
“Erm kesian saya tengok awak. Muda-muda lagi dah kena kerja kuat.”
“Tak apa, saya dah terbiasa. Banyak kerja-kerja lagi dahsyat yang pernah saya lakukan sebelum ni. Dan banyak pengalaman pahit yang dah saya lalui.”
“Apa maksud awak? Kerja apa?”
“Tarapapa. Abaikan aje kata-kata saya tadi. Eh, tangan Zalia macam mana? Dah sembuh?”
“Alhamdulillah, semakin membaik. Allah turunkan sesuatu kejadian tu, mesti ada hikmahnya. Cuma kita kena yakin dengan ketentuan-Nya.”
Wajah Aziz yang ceria tadi bertukar hiba. “Dah lama… saya tak dengar orang cakap tentang Allah…” Zalia terkejut.
“Zalia jangan la terkejut. Selama ni saya memang hidup dalam kejahilan. Kehidupan saya dulu, macam tak bertuhan.” Erm, kenapa aku luahkan semua ni pada gadis ni? Rex, kau jangan percayakan sesiapa Rex! Tak ada sesiapa yang boleh dipercayai dalam dunia ni. Bodohnya aku.
Zalia tersenyum. Aziz kebingungan. “Kenapa Zalia senyum?”
“Saya tahu. Kali pertama saya tengok Aziz pun dah boleh agak, cuma tak berani nak suarakan. Allah tu Maha Penyayang, Aziz. Pintunya sentiasa terbuka luas bagi sape-sape yang nak bertaubat.”
“Orang jahat macam saya ni pun, ada lagi ke peluang nak bertaubat?”
“Di mana ada kemahuan, di situ ada jalannya Aziz. Saya boleh tolong Aziz kalau Aziz nak.”
Aziz terkesima. Allah, adakah Kau masih mahu menerima taubatku? Adakah gadis di hadapanku ini adalah pembimbingku ke jalan-Mu?

Sunday, June 5, 2011

Aina Zalia Part 9

Zalia memutuskan untuk menemui Anastasya dahulu kerana lebih dekat. Kelihatannya wanita itu sedang duduk di meja makan dengan muka menyinga.
“Why are you so late? Hurry up! Cook for me!”
Zalia menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Nak masak apa ni? Barang dapur aku lupa pula nak beli. Aha, goreng ikan dahlah. Alang-alang ada dekat luar peti sejuk dah.
Anastasya memerhatikan gelagat Zalia sambil mengetuk-ngetuk meja, sengaja membuatkan gadis itu bertambah panik. Zalia menyiang ikan dan menggoreng seperti biasa. Namun, aktivitinya terganggu dengan teriakan Drizella dari bilik.
“Kejap ye akak,” Zalia meminta izin untuk menjenguk Drizella. Apa pula yang dia nak? Sampai sahaja di bilik, Drizella mencampakkan sehelai gaun berwarna putih pada tubuh Zalia.
“Iron it faster!” Drizella membentak. Zalia memerhatikan gaun tersebut lantas beristighfar panjang. Astaghfirullahal’azim.
“Kak Ella, erm, tak ada ke gaun yang lebih tertutup sikit? Yang ni macam tak sesuai aje, terdedah sana, terdedah sini. Faktor yang menyumbang kepada gejala rogol sekarang ni sebab benda-benda macam ni la. Dalam islam…”
“Shut up! Who are you to talk about islam? Ustazah? Entah-entah kat luar berkawan dengan jantan mana-mana, balik rumah tunjuk alim. Hey, get lose!” Drizella menolak kuat tubuh kecil Zalia sehingga keluar dari bilik.
Bumm. Pintu bilik ditutup kuat. Zalia yang terjatuh bangun kembali. “And don’t forget to iron my dress!” Teriakan dari dalam. Zalia menunduk lesu. Hatinya seolah dicarik-carik setelah difitnah sedemikian rupa oleh kakaknya sendiri. Terlalu perit. Parah. Kakinya melangkah longlai ke bilik menggosok pakaian.
Perlahan-lahan gaun putih itu digosok. Dia tidak mahu merosakkan pakaian kakaknya. Dan tiba-tiba namanya dipanggil dari dapur. Alamak, ikan goreng aku!
Segera gadis itu berlari ke arah dapur. Ikan gorengnya telah hangus. Zalia memadam api dan mencapai pinggan berhampiran. Akibat terlalu panik, entah bagaimana pinggan yang dipegangnya boleh terlepas dari genggaman.
Praannngggg! Anastasya terkejut. Hampir sahaja tercabut jantungnya. This kid is really making me angry!
“Hey, what are you doing?” Tubuhnya didekatkan kepada Zalia yang sedang mengutip kaca-kaca yang terhempas di atas lantai. Kakinya hampir bersentuhan dengan hidung Zalia. Dan tanpa diduga, Anastasya memijak tangan Zalia yang sedang mengutip kaca dengan kuat.
“Auccchhhhhh!” Zalia menjerit namun sia-sia sahaja. Anastasya tak peduli. Wanita itu kemudiannya memerhatikan ikan yang telah hangus di dalam kuali. Apa lagi, hatinya membara ibarat disambar api melihatkan makanan tengah harinya hitam legam. Dia menarik lengan Zalia ke arah kuali.
“You see what you have done?”
“Maaf Kak Tasya, Zalia tak sengaja. Tadi Kak Ella…” belum sempat Zalia yang sedang menangis itu menghabiskan kata-katanya, Anastasya mencelup tangannya ke dalam minyak yang panas itu.
“Allah!” Zalia menjerit sekuat hatinya. Air matanya tidak boleh dibilang lagi berapa yang telah menitis. Tangannya terasa perit sekali. Segera ditarik keluar.
“Allah? And you think your God can help you in this situation?” Anastasya menyindir Zalia yang sedang dilanda kesakitan.
“Allah itu Maha Kuasa, kak. Dia tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya. Dia mesti nak tunjukkan sesuatu pada Zalia dalam situasi ni…” dalam teresak-esak gadis itu bersuara. Dia lemah, dan akhirnya terduduk longlai.
“Zalia…..!” Drizella pula muncul di dapur dengan muka godzilla sambil membawa gaun putihnya. Zalia memerhatikan gaun tersebut yang telah terbakar. Astaghfirullahal’azim. Aku lupa tutup suis!
Drizella menghampiri adik tirinya itu dan melayangkan satu penampar pada pipi kirinya. Terasa panas. Zalia mengusap pipinya yang kemerahan. Apa salah aku sampai semuanya jadi begini?
“Go to hell!” Drizella menyumpah.
“Let’s go. This kid is totally useless,” Anastasya mengajak adiknya pergi.
“Don’t forget to buy me a new dress!” Sempat lagi Drizella berpesan sebelum berlalu dari situ.
Zalia terdiam. Dia buntu. Tangannya terasa begitu pedih. Pipinya juga begitu. Dia segera ke biliknya, menyarungkan tudung dan mengambil kunci kereta. Masuk ke dalam kereta, tangan kanannya itu seolah-olah tidak boleh berfungsi lagi. Macam mana aku nak memandu ni Ya Allah? Aku tak nak menyusahkan orang lain bawa aku ke hospital.. erm, macam mana ni?
Zalia memutuskan untuk berjalan sahaja ke klinik terdekat. Kondisinya sudah terlalu parah, tangannya tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Otaknya juga sudah tidak boleh berfikir dengan jelas. Dalam tangis, dia meneruskan juga perjalanan sendirian.



***


“Rex, konco-konco Marcus sedang mengejar kita…” Seorang lelaki botak yang berbadan tegap menghampiri dalam keadaan termengah-mengah. Semua yang mendengar kelihatan resah. Mereka cuma menunggu arahan daripada ketua mereka yang bernama Rex itu.
“Apa maksud kau? Bukan ke hal aku dengan Marcus dah lama selesai?” Lelaki yang berambut panjang itu melepaskan asap rokok daripada mulutnya. Asap itu kemudiannya berkepul-kepul di udara. Rex mengerutkan dahinya.
“Diorang dapat tahu kau yang bunuh abang Marcus tu. Sebab tu Marcus bengang. Sekarang semua tengah buru kita. Marcus bersumpah akan bunuh geng Rex satu-persatu,” Botak meneruskan ceritanya.
“Apa? Macam mana hal ni boleh terjadi? Siapa yang beritahu Marcus tentang ni?” Kali ini lelaki yang dipanggil Rex itu mulai serius. Puntung rokok dipijak-pijak di atas lantai. Wajahnya mulai menyinga.
“Aku percaya ada dalang daripada geng kita sendiri. Pembelot! Sekarang, diorang dah tahu tempat persembunyian kita. Aku cadangkan baik kita blah dari sini dengan segera.”
“Ok, semua… gerak.. gerak.. gerak.. Cari tempat sembunyi yang selamat untuk kita,” Rex memberi arahan. Dia mulai panik. Meskipun anak-anak buahnya ramai, tetapi beberapa konco-konco Marcus pun dah boleh kalahkan mereka dengan senang. Semua yang berada di situ cuma menurut arahan.
Rex memastikan kesemua konco-konconya keluar barulah dia yang terakhir sekali keluar. Walau apa pun kondisinya, dia tetap mengutamakan mereka yang telah dianggap sebagai keluarganya sendiri. Geng Rex bergerak keluar dari gudang yang gelap itu, masing-masing berpecah kepada beberapa bahagian untuk mencari kawasan persembunyian yang lebih baik.
“Woi, Rex, jangan lari…!” Akhirnya seorang daripada geng Marcus berjaya mengesan pergerakan mereka.
“Lari.. semua lari…” Rex menghalau semua konco-konconya. Tetapi, dia sendiri berdiri tercacak di situ. Botak memerhatikan gelagat bosnya itu. Dia merupakan orang kanan Rex merangkap orang yang paling setia dengannya sejak kecil.
“Rex, apesal kau tak lari ha?” Botak menjerit kuat.
“Dia suruh aku jangan lari…” Rex ligat berfikir. Eh, apa kebodohnya aku ni?
Lelaki berbadan sasa dan bertatu harimau di lengannya itu menghampiri Rex sambil mengacukan sepucuk pistol. Hehe. Kalau aku bunuh Rex, sure aku dapat bonus bulan ni, ligat dia berfikir.
Rex buntu. Dup dap dup dap. Oh, aku masih banyak dosa. Tak sempat bertaubat. Beginikah pengakhiran riwayatku?
Das dilepaskan. Rex terpana. Botak berada di hadapannya, menghalang daripada lelaki itu terkena tembakan.
“Bodoh, apa yang kau buat ni? Kau patut biarkan aje aku mati!” Rex memegang tubuh Botak.
“Kau satu-satunya sahabat yang aku ada Rex. Kaulah bos terbaik aku. Lari, Rex… Lari…” Dan Botak menghembuskan nafas terakhirnya. Rex segera membuka langkah seribu. Lelaki bertatu harimau itu tadi memanggil rakan-rakannya yang lain untuk sama-sama mengejar Rex.
Rex berlari dan terus berlari. Botak, suatu hari nanti aku akan balas dendam untuk kau. Kau tunggu aje lah. Aku tak akan pernah maafkan Marcus dan gengnya. Maafkan aku, Botak…
Rex berlari di celahan orang ramai. Dia tidak peduli lagi, asalkan dia selamat. Dan andai hayatnya masih panjang, dia akan menuntut bela untuk Botak. Itu janjinya pada diri sendiri.
Rex menoleh ke belakang. Huh, selamat! Dan tiba-tiba… Dupp! Dia terjatuh. Gadis di hadapannya juga terjatuh.
Huh, ada maraton ke dekat sini, ha? Dahla tangan aku ni sakit lagi. Zalia memerhatikan tangannya yang berdarah-darah.
Aduh, sakit! Aku langgar orang ke langgar tembok ni? Rex memegang bahunya. Dia memandang insan yang telah dilanggarnya itu. Tiba-tiba, jantungnya seolah-olah berhenti berdegup. Seorang bidadari dunia sedang tersungkur di hadapannya. Oh, tidak! Adakah ini jatuh cinta pandang pertama?
“Encik… encik tak apa-apa?” Zalia cuba bangun, melawan kesakitannya. Dalam sakit-sakit, sempat juga dia memikirkan tentang orang lain.
Rex menggeleng sambil bangun. “Tak apa-apa la, aku… saya jatuh sikit aje pun.” Haha. Control macho. “Tak payahlah panggil encik-encik ni. Umur kita kan sebaya aje.”
Zalia mengangguk dan berlalu pergi. Klinik… klinik…! Di manakah kau..?
Rex memerhatikan tangan Zalia yang berdarah. “Eh, saudari…” Eh, tiba-tiba formal semacam pula aku. “Kenapa dengan tangan tu?”
“Melecur,” Zalia tidak menoleh belakang lagi.
“Biar la saya tengok. Saya ambil bidang kedoktoran,” Rex menawarkan bantuan. Dulu la. Sekarang ambil bidang kesamsengan.
Zalia ragu-ragu. Namun dalam keadaan darurat dan kebingungan otaknya itu, dia menujukkan tangannya dari kejauhan. Bagus juga jumpa bakal doktor ni. Moga Allah kurniakan dia untuk membantu.
Rex memerhatikan luka Zalia yang agak parah, kemudiannya mengoyakkan bajunya. Zalia cuma memerhatikan tingkah lelaki itu. Aik, gila dah ke makhluk jalanan ni?
Rex membaluti tangan Zalia dengan ikatan yang kuat bagi menghentikan dahulu pendarahan akibat terkena kaca itu. Selain itu, ikatan yang dilakukan juga dapat mengurangkan sedikit rasa kesakitan pada tangan Zalia.
“Awak nak pergi mana ni?” Lelaki itu bertanya.
“Klinik,” sepatah saja Zalia menjawab.
“Erm, baguslah. Pergi dapatkan rawatan lanjut. Saya dah tolong hentikan pendarahan tu. Sekejap lagi baiklah kot.”
Zalia mengangguk. “Terima kasih sebab tolong. Alhamdulillah. Nama awak siapa?”
Rex menelan liur. Takkan nak bagi nama glamour aku. Sekarang geng Marcus tengah cari aku, aku tak boleh pakai nama Rex lagi.
“Nama saya Aziz,” dan dia tersenyum. Alamak... comelnya mamat ni…

Saturday, June 4, 2011

Aina Zalia Part 8

Zakwan mematikan enjin motosikalnya. Sejurus dia mendengar khabar tentang kematian Mak Cik Zainab dan kondisi Zalia, lelaki itu dilanda keresahan yang berat. Dia segera berlari-lari anak ke dalam hospital untuk menjenguk gadis itu. Figura adiknya yang terduduk di hadapan wad tertangkap oleh matanya. Ayuni sedang menangis teresak-esak.
“Yuni, macam mana dengan Zalia? Dia ok ke?” Zakwan begitu cemas.
“Entahlah abang ngah. Zalia asyik marah-marah daripada tadi. Dia masih belum boleh terima hakikat..” Sayu aje suara Ayuni memberitahu.
Zakwan segera masuk ke dalam wad. Zalia sedang memeluk kedua-dua lututnya di atas katil.
“Zalia, awak ok ke?”
Sepi.
Bodoh betul aku ni. Dah sah-sah dia tak ok.
“Setiap yang hidup pasti akan merasai mati. Erm, abang rasa mak Zalia mesti bahagia kat sana dengan arwah nenek dan atuk Zalia..” Dah sudah. Apa aku merapu ni? Entah-entah datuk nenek dia hidup lagi. Pakai bedal aje aku ni!
“Lain…” Zalia mula bersuara. Akhirnya.
“Err… apa yang lain?”
“Rasa lain bila kita dah tak ada ibu…” Mendatar suaranya.
“Allah tahu apa yang terbaik untuk setiap hamba-Nya. Dia tak akan mendatangkan ujian melainkan ada hikmah di baliknya. Awak kena yakin, mesti ada sesuatu yang Tuhan tu nak tunjuk di sebalik peristiwa ni. Yang dah pergi tu, tak mungkin akan kembali lagi…” Mudah-mudahan aku tak tersilap cakap.
“Abang Zakwan…”
“Ya?”
“Will you leave me alone? Saya perlukan masa…”
Zakwan mengangguk dan berlalu pergi. Dia mengajak Ayuni yang sedang menunggu di luar wad untuk turut membantu pengurusan jenazah arwah Mak Cik Zainab.
Dan beberapa minit kemudian, Daniel kembali mendapatkan Yasin yang diminta Zalia. Pandangan matanya tertancap pada Zakwan dan Ayuni yang semakin menjauh dari situ sebelum masuk ke dalam wad. Lelaki itu menyerahkan Yasin kepada Zalia.
Dalam tangis yang membasahi pipi, Zalia gagahkan jua untuk menghadiahkan bacaan itu kepada arwah ibunya yang telah meninggalkannya untuk selama-lamanya.

“Awak kena yakin, mesti ada sesuatu yang Tuhan tu nak tunjuk di sebalik peristiwa ni. Yang dah pergi tu, tak mungkin akan kembali lagi…”

“Ya… siin… Wal.. qur’aan…nil.. ha.. kim…” Tersekat-sekat suaranya membaca ayat suci Allah itu. Perasaan sebak menguasai dadanya. “Inna… ka… la.. minal.. mursolin…ala.. sirotol.. mustaqim..”
“Tanziilal ‘azizirrahim,” Daniel menyambung bacaan itu. “Tanziilal ‘azi… zirrahim..” Zalia mengulanginya. Dan Daniel terus memimpin bacaan Zalia sehingga ke ayat terakhir.



***



Zalia terduduk di sofa rumah. Ramai orang yang telah berlalu pulang, cuma beberapa sahabatnya dan ibunya yang masih tinggal di situ. Kondisi Zalia sudah agak tenang berbanding sebelumnya. Jenazah ibunya telah selamat dikebumikan, mujur ada sahabat-sahabat yang membantu. Anastasya dan Drizella? Mereka langsung tidak tergerak untuk ikut serta ke pengkebumian Mak Cik Zainab.
Daniel menangkap kelibat Zakwan yang berada berhampiran motosikalnya.
“Ehem!” Dia menyapa dari belakang. Zakwan berpaling. Dia bagaikan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya.
“Daniel??!”
Mata mereka bertentangan untuk sekian lama, dan tidak lama kemudian kedua-duanya berpelukan gembira.
“Hai, tak reti bagi salam dah ke?” sindir Zakwan sambil tertawa.
“Oh ya. Aku lupa. Assalamualaikum!” Daniel tersenyum. Zakwan membalas salam.
“So.. surprise! Kau terkejut tak?”
“Gila kau tak terkejut! Aku terkejut manusia ni! Bila kau sampai? Apesal kau tak cakap dengan aku?”
“Haha. Aku dah lama dah sampai, cuma tunggu masa yang sesuai untuk buat kejutan pada kau. Kau apa khabar, sihat? Semakin tough ye aku tengok sekarang. Anak dah berapa ha?”
“Lama dah sampai? Kau ni memang la.. bukan nak beritahu aku! Aku sihat, alhamdulillah. Dan aku masih bujang lagi, belum kahwin. Maklumlah, papa asyik sibuk suruh aku uruskan syarikat dia. Mana ada masa nak carikan dia menantu.” Zakwan bercanda mesra, merapatkan ukhuwah yang masih berkekalan hingga ke hari ini.
“Kau biar betul? Tak kahwin lagi? Habis tu yang aku nampak kat restoran hari tu?”
“Restoran?” Zakwan cuba memutar kembali ingatannya. Daniel menampar dahinya. Alamak, terkantoi la pula…
“Okay, to be honest, aku ada intip kau dengan gadis ni. Dan berdasarkan penyelidikan aku, nama dia Ayuni. Ehem…” Penyelidikan la sangat. Padahal Zalia yang kenalkan. Dah la waktu mengintip hari tu terlanggar Zalia, tapi sebab nak rush takut terkantoi boleh pula aku lari. Memang tindakan kurang cerdik betul, Daniel cuba mengingati kembali peristiwa tempoh hari.
“Ayuni? Haha!” terhambur tawa daripada jejaka itu. “She’s my sister la..” Ewah. Speaking pula aku. Tak apa, nampak sikit kemachoan aku. Eh, terperasan sudah…
“Ceh. Hidup-hidup aku ingat dia isteri kau. Aku dah bengang dah masa tu sebab aku ingat kau kahwin tak ajak aku. Ape daa…”
Memang kurang cerdik betul la Daniel ni. Pasal tu aje nak bengang?
“By the way, just now you told me your dad asked you to manage the company, right? And why are you still using this motorcycle instead of a car?”
“Aku suka low-profile. Bukan macam kau. Apa? Businessman berjaya? Haha.”
“Tak ada la.” Daniel merendah diri. Eleh. Malu-malu kucing la tu.
“Kau buat apa kat sini? Kau kenal ke arwah Mak Cik Zainab?”
“Lebih dari kenal, arwah tu sebenarnya…”



~ Merdu lafaz syahdu

Jiwa pun merindu

Merakam rasa rindu

Gemersiknya Lagu


Angin kota cahaya

Bertiup berarak

Kencang meredah maya

Hanya untuk Dia


Bangkit segar seirama

Meluruskan rentak safnya

Riuh-rendah basah lidah

Kalam wahyu mewangi di taman


Oh... semerbak harum bingkisan annur

Berterbangan tinggi ke Intifada

Oh merentas misi risalah suci

Mewangikan taman yang dicemari ~



“Sorry bro. Aku kena jawab panggilan ni. Papa aku,” Zakwan meminta izin. Daniel mengangkat tangan kanannya menunjuk gaya tidak kisah. Setelah beberapa minit Zakwan berbincang dengan ayahnya, dia meminta izin sekali lagi kepada Daniel untuk beredar dari situ.
“Aku memang nak sembang banyak lagi tapi aku ada hal. Macam mana kalau kita jumpa Sabtu ni? Insya-Allah aku free,” Zakwan menyarungkan topi keledar dan mula menghidupkan enjin motosikalnya.
“Insya-Allah. I’ll give you a call,” Daniel menghantar Zakwan pergi dengan pandangan. Lelaki itu kemudiannya masuk kembali ke dalam rumah bagi bertegur sapa dengan para tetamu yang datang. Ah, sudah lama rasanya dia tidak beramah mesra dengan orang Melayu dan bertutur dalam bahasa Melayu. Setelah semua tetamunya pulang, Daniel mendapatkan Zalia.
“Mana Anastasya dan Drizella?”
Zalia menggeleng lemah. Tak peduli. Tak peduli. Masih terbayang kesakitan tamparan Anastasya yang hinggap di pipinya dan kata-kata kesat yang dilontarkan Drizella.
“Mereka berdua memang sudah melampau!” Daniel membentak geram. Baru sahaja dia hendak bersemuka dengan kakak-kakak Zalia itu, dia dihalang oleh Zalia.
“Abang Daniel, biarkan aje diorang tu.”
“Zalia ni biar betul?” Daniel buat muka hairan.
“Itu yang arwah mak selalu pesan. Mereka perlukan masa, Zalia kena tunjukkan contoh yang baik kepada mereka,” dan wajah ibunya terbayang di mindanya. Mak…
“Zalia, walau apa pun yang terjadi, selagi abang ada di sisi Zalia, abang akan terus jaga Zalia. Itu janji abang pada arwah Mak Cik Zainab masa abang kecil-kecil dulu. Dan abang tak akan pernah lupakan janji itu.”
Zalia cuma menunduk.



***


“Assalamualaikum!” Daniel mengejutkan Zakwan yang sedang menyedut jus epal. Salam disahut.
“Kau ni kan bro, suka buat aku terkejut. Nasib aku tak ada penyakit jantung kalau tak dah arwah dah aku…”
“Sorry bro. Kau ni, bukankah kata-kata itu satu doa? Aku ni walaupun duduk lama kat negeri omputih tapi aku belajar juga agama.”
“Ya tak ya juga. Aku tarik baliklah kata-kata aku tadi.” Selamba dia aje nak tarik balik kata-kata dia.
“Eh, kau kat Malaysia ni tinggal dengan siapa?” Zakwan menyoal ingin tahu.
“Aku tinggal dengan keluarga aku kat Malaysia ni la. Aku bosanlah duduk diam-diam. Tak ada kerja nak buat.”
“Tak payahlah duduk diam-diam. Duduk bising-bising.”
“Kau ni loyar buruk pula. Aku serius ni,” Daniel buat muka merajuk. Apa, ingat cute ke?
“Kau ni, kalau masa kacil-kecil dulu tak apalah buat muka macam tu. Sekarang dah tua, langsung tak comel!” Sebenarnya aku jealous. “Kau kerja doktor kan?”
“Ya, tapi kalau di Malaysia dalam keadaan sekarang ni susah la aku nak apply jadi doktor kat hospital.”
“Aha, aku ada cadangan! Baik punya!”
“Apa?”
“Masa kita chat dekat Facebook hari tu kan kau ada kata yang suatu hari nanti kau nak buka kelas mengaji agama. Dah alang-alang kau datang Malaysia ni, apa kata kau tunaikan impian kau tu? Sekurang-kurangnya, banyak lagi pahala kau akan bertambah, insya-Allah, daripada kau habiskan masa macam tu aje.”
Pandai juga kawan aku sorang ni. Kenapa aku tak terfikir dulu ya?
“Boleh pakai juga otak kau ni rupa-rupanya,” Daniel bercanda.
“Apa, kau ingat otak aku ni karat sangat ya? Aku akan tolong kau apa yang aku mampu, insya-Allah.”
“Thanks bro, aku terharu sangat ni.” Daniel mengeluarkan sapu tangan dari koceknya dan buat-buat mengelap air mata. Haha. Lepas ni aku nak pergi agensi lakonan la, siapa tahu boleh dapat anugerah pelakon lelaki terbaik.
“Ceh! Dah, dah! Tak payah nak berlakon. What are friends for?” Zakwan senyum kuasa dua.



***


“Bodyguard?!” Zalia terkejut.
“Ya. Entahlah abang ngah aku tu. Bagi cadangan entah apa-apa. Risau sangat dia kat kau. Dia takut kau pengsan lagi, dah la kakak-kakak tiri kau tu kejam!” Ayuni meluah rasa. Kejam, kejam, kejam!
“Kau ni, tak baiklah cakap kakak aku macam tu.” Tapi memang kejam pun. Tampar aku punyalah kuat. Ingat tak sakit ke? Hampir tercabut gigi aku masa tu. “Eh aku nak tanya, siapa yang bawa aku ke hospital masa aku pengsan hari tu? Setahu aku, kakak aku tak mungkinlah nak bawa aku ke hospital.”
“Abang Daniel kau tu la. Sayang benar ya dia kat kau. Mesti best kan kalau kau jadi isteri dia. Hehe.”
“Kau ni, mengarut aje kerjanya.”
“Betul apa. Dan aku rasa, abang aku macam syok aje kat kau. Siap suruh upah bodyguard lagi,” Ayuni mengangkat kedua-dua belah keningnya mengusik.
“Itu lagilah mengarut. Aku ni tak ada masa la nak fikir benda-benda macam tu. Apa pun, aku kena tanya Abang Daniel dulu tentang bodyguard tu. Takut juga aku tinggalkan rumah dengan kakak-kakak aku.”
“Abang Daniel, Abang Daniel, Abang Daniel. Aku dengan abang ngah aku tu pun, tak adalah rapat macam kau dengan Abang Daniel kau tu. Hurm, ok la. Aku kena balik dulu ni. Chao. Assalamualaikum,” Ayuni bersalaman dengan sahabatnya itu sebelum keluar dari rumah Zalia.
Tidak lama selepas Ayuni pulang, terdengar suara Anastasya memanggil Zalia dari dapur.
“Aina Zalia! Cook me some food!”
Zalia segera bergegas ke dapur. Belum sempat ke dapur, Drizella pula memanggilnya dari bilik.
“Aina Zalia! Iron my clothes faster!”
“Aina Zalia… !”
“Aina Zalia… !”
Hendak pergi yang mana satu ni? Macam aku ni orang gaji aje. Pergi jumpa seorang, seorang lagi marah.



Bersambung...

Aina Zalia Part 7

“Haha, aku dah curi ayam kau. Keras sangatlah udang dan ketam ni. Nah, kau ambil,” Zalia meletakkan hidangannya ke dalam pinggan Ayuni. Selamba aje budak tu. Ayuni menggeleng. Dia kenal benar perangai Zalia.
“Haru betul!”
“Erm, Yuni…” Zalia keluar nada serius. Seolah-olah ingin menyatakan sesuatu yang telah lama dipendamkannya.
“Apa?”
“Aku tengok kau sekarang ni lain macam aje. Please, kalau kau ada masalah, kau beritahu aku. Jangan pendam sorang-sorang aje. Erm, siapa sebenarnya yang telefon tadi?” Zalia dilanda perasaan ingin tahu yang hebat.
Ayuni sedikit menunduk. Kemudian menghela nafas pendek.
“Zalia, selama ni aku tak pernah ceritakan tentang perkara ni kat sape-sape. Cuma kau kawan baik aku. Dan, aku harap kau tak marah lepas dengar cerita aku ni.”
“Insya-Allah. Please, go on.” Zalia tersenyum indah. Bersiap sedia menghadapi sebarang kemungkinan yang akan dituturkan daripada mulut sahabatnya itu. Ayuni seolah-olah berat hati untuk menyampaikan segala-galanya.
“Sebelum tu aku nak tanya. Kau… pernah jatuh cinta?”
Zalia yang baru sahaja meneguk minumannya tersedak. Cinta?
“Cinta? Tak… “ Ringkas jawapannya. “Kenapa? Kau dah jatuh cinta?”
“I think so. Dia pelajar kolej kita juga. Aku kenal dengan dia sebab kami ambil bidang yang sama. Mula-mula aku segan juga nak cakap dengan dia, tapi lama-kelamaan kami macam ada chemistry. Dan suatu hari, dia serahkan nombor telefonnya pada aku. Hati aku memang gembira. Mula-mula cuma SMS, kemudian Facebook, kemudian chat di Yahoo Messenger. Tapi, aku sedar apa yang aku buat selama ni salah. Aku cuba menjauhkan diri, dan dia perasan. Aku rasa bersalah sangat sekarang ni.”
“Dia couple kau ke?”
Geleng.
“Dia yang telefon tadi? Apa dia nak?”
“Dia tanya kenapa aku bersikap aneh sekarang. Aku cuma kata, apa yang aku dan dia sedang lakukan ni salah. Dan aku cuma nak dia faham,” riak bersalah jelas terpampang pada wajah Ayuni.
“Aku ni bukannya pernah ada pengalaman cinta, jadi aku tak boleh nak nasihatkan kau sebagai Dr. Cinta, tapi aku cuma boleh nasihat kau sebagai seorang sahabat…” Zalia menarik nafas. Wajahnya masih tenang. “Apa yang kau buat tu memang betul, sebenarnya tak ada istilah couple yang dibenarkan dalam islam. Perhubungan boleh, selagi tak lagha. Dan pesanan yang aku ingat sampai sekarang, utamakan redha Allah dalam segala-galanya. Hrm..”
“Lagha? Maksud kau?”
“Macam SMS, Facebook, YM… jangan biarkan apa yang kau buat tu melalaikan diri kau sampai kau tak ingat tujuan dan matlamat utama perjalanan kehidupan kita.”
“Redha Allah,” Ayuni mengulangi. “Tapi Zalia, perasaan tu dah menular dalam diri aku. It kills me inside.”
“Ekspedisi kita sebenarnya masih jauh. Perasaan tu tak salah, cuma aku harap jangan sampai benda tu makan diri kau sendiri. Bukan aku yang boleh tentukan hidup kau, tapi aku akan bantu kau selagi boleh. Apa yang penting kau kena ingat, your future depends on your choice.” Fuwah. Gaya penceramah pun ada aku ni. Siap speaking-speaking segala.
Ayuni mendiam. Nampak seperti sedang memikirkan sesuatu.
Zalia kemudiannya menambah, “Kalau dia lelaki soleh yang Allah jodohkan untuk kau, dia takkan biarkan hati kau lalai kerananya.” Kemudian gadis itu bangkit untuk membasuh tangan di sinki yang terletak jauh sedikit dari situ.
Ayuni termenung sendiri.
“Kalau dia lelaki soleh yang Allah jodohkan untuk kau, dia takkan biarkan hati kau lalai kerananya.”

Ya Allah, apa yang telah aku lakukan?

Zalia kembali ke meja. Dia mengusap belakang badan Ayuni. “Jom balik…”
“Zalia…” Ayuni bersuara. Zalia memandangnya. “Macam mana nak balik kalau aku belum bayar lagi makanan ni?!”
Zalia menampar dahinya. Ops, terlupa. Hehehe.
Sepanjang perjalanan pulang, entah kenapa hati Zalia dilanda suatu perasaan yang amat dahsyat. Dia sendiri bingung. Zalia menghantar Ayuni ke rumahnya, kemudian memandu pulang. Dia ingin segera menemui ibunya.
“Assalamualaikum…” Pintu rumah dikuak. Aik? Senyap aje? Mana penghuni rumah ni? “Mak…?” Hurm, pergi rumah jiran la tu. Tak pun pergi kedai.
Zalia menuju masuk ke biliknya. Buka sahaja pintu… Masya-Allah! Baju-baju kotor bergelimpangan di atas lantai bilik. Tetapi, itu bukan bajunya. Itu baju kakak-kakaknya, yang pasti. Zalia segera mendapatkan mereka di bilik.
Kelihatan kedua-duanya sedang tertidur lena dihanyutkan mimpi. Mimpi apa entah. Bertuah punya anak dara, petang-petang pun tidur.
“Kak Ella, Kak Tasya!” Zalia cuba mengejutkan. Dia mahukan penjelasan.
Anastasya memalingkan badannya dalam keadaan mata yang masih tertutup. Drizella menutup kepalanya dengan bantal.
Sebentar lagi hendak masuk waktu Maghrib. Tak elok tidur waktu-waktu begini. Macam mana nak kejutkan mereka? Aha, aku ada idea!
Zalia bergegas ke dapur dan mengambil air. Tidak lama kemudian, dia masuk semula ke dalam bilik Anastasya dan Drizella dan memanggil mereka lagi. Melihatkan kedua-duanya yang tidak memberikan respon positif, Zalia memercikkan sedikit demi sedikit air ke wajah kedua-duanya. Apa lagi, bengang la adik-beradik sombong tu kerana ada yang mengganggu waktu istirehat mereka.
“Zalia! What are you doing?” Anastasya mengesat-ngesat mukanya dalam keadaan mamai.
“Bangun… bangun!” Zalia masih cuba membangunkan kedua-duanya. Hehe. Rupa-rupanya, macam ni la susahnya mak nak kejutkan aku masa aku kecil dulu. Oh, betapa mulianya tugas seorang ibu.
“What the hell…?!” Drizella sudah sedar total. Dia menyumpah Zalia tetapi ayat terpaksa ditapis kerana kata-katanya begitu kejam.
“Ish! Kak Ella, Kak Tasya, tak baik tidur senja-senja ni. Zalia nak tanya, kenapa baju-baju kakak ada dalam bilik Zalia? Kenapa tak basuh aje?”
Pang! Tiba-tiba Zalia terasa pipinya panas. Tangan kanan Anastasya hinggap tepat di situ, tanpa sebarang belas kasihan. Entah kenapa, hati gadis itu cepat tersentuh. Matanya tiba-tiba berkaca. “Kak Tasya, kenapa?”
“Serve you right!” Drizella gelak kejam kemudian menyambung tidurnya kembali selepas berpuas hati dengan kejadian yang telah dilihatnya tadi.
“Hey, stupid! From now onwards, you must wash every single clothes for us. You must cook for us, and don’t forget to clean the house! Understand?” Anastasya membentak kuat. Zalia terkejut. Kedua-dua belah matanya yang basah terpejam rapat kerana takut dengan nada suara kakaknya itu. Dia cuba memberanikan diri bersuara.
“Tapi… kenapa, kak?” Zalia menyeka air matanya.
“Mak Cik Zainab, she’s dead…” Selamba Anastasya menjawab.
Seketika itu, dunia sekeliling Zalia bagaikan berputar, dan segala-galanya menjadi gelap.



***


Zalia bersandar pada sebatang pohon yang rendang. Udara di kawasan itu sungguh nyaman, ditemani burung-burung yang sedang menyanyi bebas di awangan. Pemandangan di hadapannya sungguh indah, kerana matahari sedang hampir terbenam. Subhanallah, alangkah indahnya kebesaran Allah.
“Zalia lukis apa tu, sayang?” Mak Cik Zainab mengusap kepala anak tunggalnya itu dengan penuh belas kasihan dan kasih sayang yang mendalam.
“Zalia lukis gambar pemandangan matahari terbenam. Cantik kan, mak?”
“Ya, cantik…” Mak Cik Zainab tersenyum.
“Kenapa suara mak lain? Macam tak suka aje,” anak itu menduga ibunya.
“Mak risau, kalau mak tak dapat tengok matahari terbenam dengan Zalia lagi…” sayu sahaja suaranya.
“Apa yang mak cakapkan ni? Mak, nanti hari-hari kita tengok matahari terbenam sama-sama, ye?” Zalia memegang tangan orang tua itu dengan penuh rasa cinta. Satu-satuya orang yang melahirkannya dan memahami segala isi hatinya. Dan seorang ibu biasanya mempunyai naluri tentang apa yang dirasakan anaknya.
“Mak takut, mak tak sempat dah…” Kali ini, senyuman di wajah Mak Cik Zainab menghilang. Wanita tua itu berjalan perlahan-lahan menghampiri ke kaki bukit. Zalia menghantarnya dengan pandangan. Tiba-tiba, entah bagaimana, kaki wanita itu tersilap langkah lantas menyebabkan dia terjatuh. Mak Cik Zainab sempat berpaut pada batu besar di hujung bukit itu bagi mengelakkan dirinya daripada terjatuh.
“Mak!” Zalia menjerit penuh perasaan. Tangannya segera menggenggam tangan ibunya.
“Zalia, selamat tinggal sayang. Zalia jadilah hamba Allah yang sejati, tunaikan perintahNya tinggalkan laranganNya,” Mak Cik Zainab berpesan.
“Mak, jangan tinggalkan Zalia, mak! Ampunkan Zalia, mak!” Wajah ayu itu telah dipenuhi dengan linangan air mata. “Mak…”
“Mak dah lama maafkan anak-anak mak. Lepaskanlah mak, sayang…”
“Tak. Zalia takkan lepaskan mak!”
Namun, genggaman Zalia sudah tidak kuat lagi. Tangan ibunya terlepas ke bawah.

“MAAAKKKKKKKKKK!!!!”

Zalia tersedar daripada pengsan. Mimpi rupanya.
“Zalia, mengucap Zalia! Mengucap!” Ayuni menenangkan sahabatnya itu.
“Mak… mana mak aku Yuni? Mana mak aku? Aku nak jumpa mak aku…” Zalia meronta-ronta minta dilepaskan.
Ayuni terjeda.
“Yuni, kenapa kau diam? Mana mak aku? Aku nak jumpa dia! Tolong aku.. Yuni. Please!” Zalia merayu sepenuh hati. Ayuni tidak sanggup lagi melihat sahabatnya dalam kondisi itu. Dia tidak kuat. Matanya sudah mulai berair.
“Zalia, sabar… Zalia… sabar! Bawa mengucap,” Daniel yang turut berada di situ menenangkan.
“Abang.. kenapa tak ada orang jawab soalan Zalia. Mak Zalia mana? Zalia nak jumpa mak, nak cium tangan mak, nak minta ampun dengan mak…” Suara itu separa menjerit.
“Zalia, Mak Cik Zainab… dah meninggal dunia. Dia terlibat dalam kemalangan jalan raya. Abang minta maaf…”
“You’re lying! Yuni, kau cakap la perkara yang sebenar. Abang Daniel tipu aku! Yuni, kau cakap mana mak aku?” Zalia menggoncangkan tubuh Ayuni. Dia sudah tidak mampu mengawal emosinya lagi.
“Zalia, apa yang Abang Daniel cakap tadi betul, Zalia. Mak kau dah tak ada…” Ayuni tidak sanggup lagi melihat sahabatnya dalam kondisi seperti itu. Dia kemudiannya meninggalkan wad tersebut dan duduk di kerusi yang disediakan.
“Ya Allah, begitu hebatnya dugaan yang Kau berikan kepada sahabatku itu. Ya Rabbi, aku tak sanggup lagi tengok dia dalam kondisi macam tu. Kau tabahkanlah dia, Ya Allah. Kau kuatkanlah dia, ya Allah agar dia dapat menempuhi segala dugaan ini…” Ayuni berdoa dalam tangisnya.
Zalia masih tidak mampu menerima hakikat itu. “Tipu… abang tipu… Yuni tipu.. semua orang tipu…” Teresak-esak suaranya.
Daniel mendekatkan kepala Zalia pada bahunya. “Zalia, we cannot blame the fate. If you keep on acting like this, you are actually torturing yourself. Abang yakin, Mak Cik Zainab mesti tak nak tengok anak dia macam ni.”
Dan Zalia terus menangis. Nampaknya, dia masih belum kuat lagi untuk segalanya.
“Abang... macam mana mak sekarang?” Zalia belajar untuk menerima hakikat. Dia tidak marah-marah lagi.
“Sekejap lagi jenazahnya akan dibawa ke rumah untuk dimandikan dan disembahyangkan.”
“Boleh tak dapatkan Yasin untuk Zalia?”