Pages

Thursday, May 5, 2011

Puisi: Bunga Putih

Sayang sekali si bunga putih
tatkala tiba saatnya nanti
akan layu menguning
andai tidak dipetik

Bunga putih itu
tidak bisa kukenali jenisnya
yang kutahu cuma sifat luarnya
cukup membuatku kembali tersenyum

Namun ada sesuatu yang lebih kucinta
iaitu pemberinya
menyajikan aku dengan perencah manisnya

Maka aku tidak mahu mundur
aku tidak mahu terus tersungkur
biarpun banyak darah yang memancur
aku akan tetap terus berjuang
demi cahaya ukhuwah
demi cahaya islam

Biarlah islam itu
bersinar laksana awan yang gemilang
bergemerlapan laksana bintang yang menyanyi
dan mekar laksana sekuntum bunga putih


* Thanks for giving me those flowers.

No comments:

Post a Comment