Aina Zalia Part 1



Do you hear me I’m talking to you


Across the water across the deep blue ocean


Under the open sky oh my, baby I’m trying


Boy I hear you in my dreams


I feel you whisper across the sea


I keep you with me in my heart


You make it easier when life gets hard


Zalia menyanyi-nyanyi kecil mengikut lagu Lucky yang dimainkan oleh MP3 miliknya itu. Sesekali tubuh kecil yang sedang mengemop lantai itu juga ikut bergerak bersama irama lagu. Memang kalau gadis itu sedang bersama MP3nya, pasti tidak ingat dunia. Haru.


“Zalia!” sergah Ayuni daripada belakang, namun tetap tiada reaksi. Aik, dah sergah punyalah kuat tak dengar lagi? Dan kali ini, Ayuni meneruskan sergahannya tetapi dengan suara yang lebih kuat lagi.


“Allah!” Zalia separa menjerit sambil menghalakan alat pengemopnya ke arah Ayuni kerana terkejut. Terhambur tawa daripada temannya itu melihat refleks spontan Zalia.


“Kau rupanya Yuni. Aku ingatkan siapa. Terkejut manusia aku!”


“Kau ingatkan siapa? Putera raja dari jalanan? Sudah-sudahlah tu berangannya Cik Zalia oi. Tak ingat dunia sampaikan bunyi ekzos motor aku pun kau tak dengar. Parah ni,” ujar Ayuni yang memang sudah sedia maklum tentang perangai Zalia yang suka berangan. Zalia sekadar mencebik.


“Bila masa kau datang pula ni? Ada apakah gerangan tuan hamba datang menghadap hamba di sini?” Sudah. Terkeluar segala bahasa dulu-dulu. Usai mengemop lantai, Zalia menyimpan semula peralatannya di tempat asal. Dia mengajak Ayuni naik ke biliknya. Ayuni merupakan rakan baik merangkap penasihat peribadi Zalia. Sentiasa ada bila dia memerlukan.


Masuk ke dalam bilik, Ayuni duduk di atas katil Zalia sambil memerhatikan gelagatnya. Zalia memeriksa telefon bimbitnya lantas dicas kerana telah kehabisan bateri. Seluruh ruangan bilik itu dicat dengan warna biru. Katil bujang yang didudukinya itu juga disarungkan dengan cadar biru. Memang pencinta biru sejati la budak tu.


“Oh ya. Tadi sebelum mak kau keluar, dia pesan jangan lupa masak makan malam. Katanya dia sibuk.” Zalia sekadar mengangguk. “Erm. Aku datang sini sebenarnya nak jemput kau datang rumah aku …”


“Datang rumah kau? Biar betul. Tak pernah kau ajak aku pergi rumah kau? Mimpi apa ni?” Tanya Zalia bertalu-talu bagaikan dirinya itu pegawai penyiasat dan Ayuni pula pesalah yang harus menjawab segala persoalan yang diajukan.


“Sabarlah. Aku belum habis bercakap lagi. Kau ni! Memang aku tak pernah jemput kawan-kawan aku ke rumah. Aku seganlah. Rumah aku tu bukannya seberapa sangat. Tapi Isnin ni lepas Zuhur ada kenduri kesyukuran kat rumah. Kak Long aku tu kan dah selamat melahirkan.” Ayuni menyerahkan sehelai kertas kecil yang bertulis alamat rumahnya. Zalia mengangguk. “Pastikan kau datang, ya?” Zalia buat gaya tabik.


“Ada apa-apa lagi?”


“Hurm. Aku rasa itu saja. Kau ni… macam nak menghalau aku pula gayanya.”


“Mana ada aku nak halau kau. Kau kan kawan aku. Dah alang-alang kau ada di sini, aku nak ajak kau temankan aku memasak. Bosanlah masak sorang-sorang ni,” Zalia buat muka menagih simpati. “Nanti kau bawalah balik sikit untuk keluarga kau.”


“Ya lah, ya lah.”


***


“You go straight, don’t belok-belok,” Ayuni memberikan arahan.


“Straight?”


“Depan sikit lagi ada simpang empat. Kau masuk kiri. Jalan terus sikit, ada satu rumah je di situ. Itulah rumah aku,” suara itu terus-menerus memberikan arahan melalui telefon bimbit. “Eh mak aku panggil la Zalia. Aku chao dulu, nanti kita jumpa. Assalamualaikum.” Talian dimatikan.


Satu rumah sahaja? Rumah apa budak tu duduk? Dah la kawasan terpencil ni aku tak biasa lalu. Tak ada kenderaan pun yang lalu-lalang. Seram aku jadinya. Zalia berteka-teki di dalam hatinya. Tangan yang memegang stereng terus bergerak ke kiri sambil pandangan matanya meliar ke sana ke sini. Tiba-tiba tanpa sengaja Zalia terlanggar satu objek bergerak yang baru melewati kawasan itu.


“Ya Allah!” Zalia menjerit kecil. Apa aku dah buat ni? Makhluk mana aku dah langgar pula ni? Itulah Zalia, lain kali memandu tengok jalan bukan tengok pemandangan! Zalia menempelak diri. Gadis yang lengkap berbaju kurung dan bertudung biru itu segera keluar dari kereta. Sebuah motosikal jatuh di atas jalan. Dan sekujur tubuh makhluk yang bertopi keledar sedang cuba berdiri kembali. Ketika itu, Zalia diselebungi rasa bersalah. Anak manusia mana pula dia dah langgar ni.


“Err.. maaf. Saya tak sengaja tadi. Maafkan saya! Sakit tak? Nak pergi hospital tak?” Penyakit gelabah Zalia datang lagi.


“Tak apa. Sikit aje.” Eh. Dia bersuara la. Sah dia ni manusia. Zalia, kau dah langgar manusia! What to do? What to do?


Pemuda itu membetulkan kedudukan motosikalnya dan terus berlalu pergi, seolah-olah tiada apa yang terjadi. Dia yang kena langgar, aku yang gelabah. Fuh. Lega dia tak apa-apa. Zalia terus memeriksa Perodua Kancil birunya yang sedikit tercalar.


“Apa nak buat. Dah nasib. Redha je la.” Kereta kesayangan aku! Zalia terus masuk ke dalam kereta, terus mencari-cari rumah Ayuni. Beberapa minit kemudian, dia berhenti di hadapan sebuah vila besar.


“Subhanallah! Rumah Yuni ke ni?” Dia tergamam. Ramai juga orang masjid dan jemputan di situ. Dia pula naik segan. Kelihatan sahabatnya itu berlari-lari mendapatkannya.


“Yuni, ni rumah kau ya? Besar gedabak. Tak pernah kau cerita kau ada vila sebesar ni. Rumah tak seberapa konon!” Zalia sedikit marah dipermainkan. Lagipun, buat apa sahabatnya itu merahsiakan rumahnya. Baru hari ini dia tahu rakan kolejnya itu merupakan anak orang kaya.


“Maaflah. Keluarga aku memang tak berapa suka besar-besarkan hal ni. Nanti orang kata berlagak pula. Yang kau ni, kenapa lambat? Masuklah,” pelawanya.


“Lambat seminit saja pun kau nak berkira. Tadi aku ada terlanggar makhluk Tuhan mana entah. Sebab itu lambat.” Zalia bersalaman dengan kebanyakan tetamu wanita di situ. Tengok gaya macam datin-datin saja semuanya. Tapi kenapa pakai tudung sekerat-sekerat. Bukannya lawa pun nampak jambul. Bukankah lebih manis dan sedap dipandang sekiranya bertudung litup? Mungkin pintu hati mereka masih belum terbuka buat itu. Moga Allah bukakan pintu hati mereka.


“Nah Yasin. Sekejap lagi bacaan Yasin akan bermula.”


Mereka mengambil posisi duduk di satu sudut ruangan. Bacaan yasin pun dimulakan. Begitu tenang dan mendamaikan tatkala ayat-ayat Allah itu dibacakan memenuhi segenap penjuru ruangan vila tersebut. Tidaklah rumah itu kekosongan daripada ayat Allah. Dan sepanjang yang Zalia tahu Ayuni tidak pernah ketinggalan untuk membaca al-Quran setiap hari, kecuali bila sampai seru.


Setelah tamat, Ayuni mengajak Zalia dan sahabat-sahabatnya yang lain untuk menjamu selera. Zalia mudah masuk dengan kawan-kawan Ayuni walaupun beberapa minit kenal kerana dia memang peramah. Makanan yang dihidangkan pula semuanya sedap belaka. Mampu membuatkan setiap mulut yang memandang terliur.


“Yuni, tak ada ais ke?” soal Zalia setelah melihat minumannya tidak berais. Dia memang suka minuman sejuk, apatah lagi yang berais. Ayuni menampar dahinya.


“Ya Allah, aku lupa. Tadi aku suruh abang aku pergi beli. Sekejap lagi dia baliklah tu. Kau minumlah dulu air tu, tak memudaratkan pun kalau tak ada ais.” Ewah budak ni. Memang la tak memudaratkan, tapi membahagiakan. Dah sudah. Merapu. Minum je la Zalia oi. Zalia meneguk minuman jus di tangannya itu.


“Haaaa!” Ayuni separa menjerit. Tersedak Zalia dibuatnya. “Maaf, maaf. Aku tak sengaja.” Ayuni mengusap lembut belakang badan sahabatnya itu.


“Yang kau menjerit tak tentu pasal ni kenapa? Nampak hantu ya?”


“Abang aku dah baliklah. Jom ikut aku angkat ais.”


“Abang kau? Err.. tak naklah. Aku segan. Aku duduk sini sajalah.”


“Ala, abang aku je pun. Bukannya dia makan orang. Dia tu baik tahu? Jomlah, tak larat aku nak angkat sorang-sorang,” Yuni menarik tangan Zalia. Zalia membuntuti menuju ke arah manusia yang bergelar abang kepada Ayuni itu.


Bila diamati dari jauh, macam aku kenal je makhluk tu. Tapi di mana ya? Eh, kejap Zalia. Stop! Dialah makhluk bertopi keledar yang kau langgar tadi! Mana nak campak muka aku ni? Eh, dia cam ke aku tak ya? Dia kan pakai topi keledar, mana nak nampak. Desis Zalia dalam hati.


“Abang ngah, ada tak ais yang Yuni minta tu?” Tak menyempat Ayuni bertanya. Belum lagi abangnya turun dari motosikal.


“Ada.” Sepatah dijawab.


“Kenapa lambat sangat?” Padahal tak lambat mana pun.


Bersambung...

Comments

  1. wahh.. syok nyer ? tak sabar nak baca episod yang seterusnya ;D

    ReplyDelete
  2. WHAT?
    ahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha.


    sejak kapan aku anak orang kaya baaa?
    sejak kapan aina naik kancil biru baaa?
    hahaha,

    wehhh buat tau tau tau. sambung tau tau tau...


    CURIOUS niiii......

    wassalam.



    ;)

    ReplyDelete
  3. woah ! best le . btw , sy pn nak try wat cerpen ni. tp, x berapa best lah . hihi . maklum lah kan , budak bru blaja . :) teruskan usaha anda utk mengarang

    ReplyDelete
  4. wahhh..tak sia2 Nadh jadikan sini persinggahan. :) mmg lubuk novel. :) hehe maceh kamu.. ;)

    ReplyDelete

Post a Comment