Pages

Friday, March 25, 2011

Diari#16: Entry Balasan Buat Ukhti Mutmainnah

Entry kali ini adalah entry khas yang saya tujukan buat Ukhti Mutmainnah. Saya belum pernah lagi berjumpa dengannya di dunia nyata, tetapi berharap sangat, suatu hari nanti, insyaAllah. Macam mana saya boleh kenal dengan Ukhti Mutmainnah? Begini, pada suatu hari tatkala buka blog tiba-tiba saya terbaca suatu komentar daripadanya,

Saya pun langsung menuju ke blognya dan membaca ada kisah hidupnya tentang dunia penulisan, dan juga ada disisipkan serba sedikit tentang saya. Boleh baca di SINI. Saya sebenarnya cukup terharu jika ada sesiapa yang sudi buat entry tentang saya. Sebenarnya saya ini tidaklah layak untuk diberi penghargaan sedemikian rupa.

Hurm. Cuba perhatikan tarikh di bawah komentar tersebut. 16 Mac. Sekarang sudah 25 Mac. Apalah saya ini, mengambil masa yang begitu lama untuk membalas entry ukhti Mutmainnah! Sebenarnya, pada waktu itu memang sibuk dengan aktiviti-aktiviti di sekolah dan tugasan sempena cuti sekolah. (alasan ... ukhti jangan percaya) Dasar pemalas! Hurm, maka hari ini saya usaha juga untuk membalas entry ukhti, walaupun tidak seberapa.

Membaca kisah hidup ukhti, memang membuatkan saya tersenyum. Ya lah, saya yakin, para penulis dan bakal penulis di luar sana juga ada kisah hidup masing-masing bagaimana mereka boleh menceburi bidang penulisan. Saya juga begitu. Saya paling terharu dengan ayat ini.

"Nurina Izzati, you inspire me.
A lot. Big Time."


Saya rasa saya tidaklah begitu layak untuk menjadi inspirasi kepada sesiapa. Saya ini cuma remaja mentah, yang baru sahaja menjejakkan kaki ke dalam dunia penulisan. Bahkan penulisan saya masih, masih mentah.

Walau apapun, saya menyokong 100% karier yang ukhti pilih, untuk menjadi seorang penulis. Menjadi seorang penulis bukan suatu pekerjaan yang mudah, dan bukan juga suatu pekerjaan yang sukar. Meskipun pada dasarnya seorang penulis cuma berjuang dengan mata penanya atau keyboard, tetapi mereka memerlukan penulisan dan hati yang luas. Karya yang ditulis adalah untuk pembaca, bukan untuk penulis sendiri. Jadi, kita kena usaha mempelopori pemikiran masyarakat. Saya juga sedang mengusahakannya.

Menulis adalah suatu pekerjaan yang sangat mulia, ukhti. Apa yang ditulis, adalah sesuatu yang mampu membuatkan masyarakat terhibur atau terkesan. Bergantung pada genre yang dibawa.

Saya juga lebih kurang sama dengan ukhti, dulu selalu jadi top scorer untuk subjek penulisan Bahasa Melayu. (Masuk bakul angkat sendiri) Dan apabila dipuji oleh guru, membuatkan saya rasa semakin bersemangat untuk menulis. Ukhti boleh baca juga bagaimana saya terdorong ke dalam penulisan di SINI. Sekali lagi saya katakan pada diri, dasar pemalas!

Ukhti, Allah trusted you with his gift. So please use it wisely. It is not impossible for you to have your own book before nineteen. I'll give you a hand, anytime, in case you need me.

Saya doakan agar ukhti mampu menjadi seorang penulis yang berjiwa daie kelak. Ukhti boleh add saya di YM, nurina24@ymail.com (dengan tidak malunya) jika ada sebarang pertanyaan. Moga suatu hari nanti, kita akan saling mengenali satu sama lain, saling berkongsi, dan mampu mendekatkan ukhuwah lagi. Ukhuwah dua insan yang berlandaskan redha Ilahi, pasti lebih diberkati, insyaAllah. Sebelum mengakhiri artikel ringkas ini, saya titipkan pesanan khas buat ukhti, sebagai renungan saya juga dan semua.

This life is actually simple,
So don't make it difficult.
If you want to achieve your dreams,
Don't just keep waiting for luck,
But keep trying your best.
Dreams are today's answers to tomorrow questions,
So keep on hoping and trying,
And finally leave it to Allah,
Cause whatever it is,
Allah know the best.


No comments:

Post a Comment