Muhasabah: Merenung Siapa Kita

Alhamdulillah saya bersyukur kerana Allah masih mengurniakan saya kudrat untuk bernafas dan menggerakkan jari-jemari untuk menulis setiap patah perkataan yang lahir dari hati hambaNya yang kerdil ini. Sesungguhnya kepada Allahlah tempat kita meminta dan kepadaNya jugalah kita berserah. Saya sempat juga mencuri waktu yang tersisa dan bertarung dengan kebobrokan kehidupan untuk menulis artikel ringkas ini.

Pertamanya, saya menyeru kepada semua yang sedang membaca, tanyalah hati anda masing-masing. Siapa saya? Suatu persoalan yang cukup mudah tetapi mengundang pelbagai konflik kepada diri sendiri. anda mungkin sahaja merupakan seorang yang berstatus tinggi, berjawatan hebat, popular, sederhana, sangat pendiam atau langsung tidak dikenali, maka bersyukurlah. Kesenangan atau kesusahan yang anda alami merupakan suatu hikmah yang Tuhan bentangkan di balik 1001 lagi rahsia kehidupan yang belum diterokai. Allah ada berfirman dalam surah al-Ankabut ayat 2-3,

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji?Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta."

Sesungguhnya, sepanjang proses menjadi hamba Allah yang beriman, Dia akan terus menguji kita, yang mampu membawa kita merenung jauh. Adakah iman kita sudah cukup kuat? Saya akui, masih jauh lagi perjalanan hidup saya. Saya cuba untuk berubah ke arah yang lebih baik, bermusafir di bumi Tuhan dan cuba menjawab persoalan, siapakah saya? Perwatakan keimanan kita, apakah sudah cukup sebagai bekalan ke akhirat?

Saya ingin berkongsi salah satu daripada bahan bacaan terkumpul saya, Travelog Seorang Da'i karya Abdul Rahman Mohamed. Membaca kisah Ustaz Rahman, kisah benar, membuatkan saya bersyukur adanya dengan apa yang diperoleh di dunia fana ini. Karya terbitan Telaga Biru ini mampu membuatkan sesiapa sahaja yang menghayatinya menangis. Perjalanan yang dihadapi beliau sungguh perit, daripada seorang yang kurang mengambil berat tentang agama akhirnya sedar akan kesilapannya dan langsung berubah.

Para pembaca yang dirahmati Allah sekalian, saya yakin anda pernah tertanya-tanya, "Kenapa saya tidak mendapat apa yang saya idam-idamkan?" Sesungguhnya, suatu ayat daripada kalam suci Allah sudah mampu menjawab persoalan ini.

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."
(Surah Al-Baqarah ayat 216)


Kadangkala mungkin sahaja diri kita diuji dengan pelbagai ujian seperti kehilangan insan yang tercinta, lantas segala bebanan terasa menghimpit diri kita. Itu juga merupakan suatu ujian Allah untuk menguji hambaNya yang terpilih. Umur yang tinggal juga kita tidak pasti. Maka, sebelum ajal sampai ke halkum, (waktu taubat tidak diterima lagi) kita perlu merenung jauh, sangat jauh ke dalam diri. Kita cuma perlu percaya dengan Allah kerana Dia sentiasa bersama orang yang percaya....

Comments

  1. aik.. .co.cc ni tak kena bayar ka?

    anyway..ana suka awan ni lg dr hari tu.tp blh perbaik lagi ;)

    ReplyDelete
  2. @ariffah9
    tak kena. free sahaja.
    design header ni kawan sekolah yang tolong buat, ana cuma edit sikit sahaja.
    maklumlah, orang tak pandai design.
    =)

    ReplyDelete
  3. Nice entry . Ana sukaa singgah and baca anti punya blog .. :)

    ReplyDelete

Post a Comment