Pages

Wednesday, February 2, 2011

Cerpen: Destiny

Nurina perlahan-lahan mengambil posisi duduk di atas sebuah bangku putih di sebuah taman permainan yang terletak berhadapan rumahnya. Pandangannya asyik memerhatikan kanak-kanak yang sedang bergelak ketawa, berkejar-kejaran dan bersuka ria di kawasan itu. Dia tiba-tiba tersenyum, terimbas kembali kenangannya ketika usianya sebaya dengan anak-anak itu.

“Nurina! Sini kejap!” suara Dila memanggil kedengaran. Nurina yang waktu itu masih keanak-anakan, berlari mendapatkan temannya itu. “Cepatlah!”

“Ada apa?”

“Itu, cuba kau lihat dalam longkang tu!” Dila menarik tangan Nurina. Tubuh kecil Nurina itu bergerak ke tepi. Matanya liar memerhatikan objek yang dimaksudkan Dila.

“Eh, eh. Kucinglah!” suara Nurina terperanjat kecil. Serta-merta perasaan simpati membelenggu dirinya. Nurina cuba masuk ke dalam longkang bagi mendapatkan anak kucing jingga yang kasihan itu.

“Nurina, apa yang kau nak buat? Nanti bagaimana kau nak keluar?” Dila sedikit khuatir dengan tindakan temannya yang baru berusia lima tahun itu. Nurina tidak peduli. Dia tidak peduli. Yang penting, anak kucing itu selamat! Perlahan-lahan kedua-dua kaki kecilnya berjaya jejak ke bawah. Nurina sedikit menunduk, lantas mengangkat anak kucing itu. Dia tersenyum. Segera membersihkan bulu-bulu kucing itu yang keguguran.

Anak kecil itu kemudiannya mendongak ke atas, cuba mencari jalan keluar. Ternyata, dari dalam longkang barulah dia menyedari longkang tersebut sebenarnya dalam. Nurina jadi takut dan bungkam.

“Sekejap, nanti aku datang balik!” Dila separuh menjerit dan pergi dari situ. Dia kemudiannya muncul kembali membawa sebatang kayu dan menghulurkannya kepada Nurina. Nurina perlahan-lahan menarik kayu tersebut tetapi patah. Mana mungkin kayu itu mampu bertahan! Nurina jadi takut, dan setitis air mata sudah mula jatuh berlinangan melalui kelopak mata kecilnya.

Tiba-tiba, tanpa diduga ada tangan yang terhulur. Nurina menyeka air matanya sambil tersenyum. Akhirnya. Dia memegang tangan tersebut tanpa peduli apa-apa. Anak kucing jingga itu masih berada di tangan kirinya. Dila dan pemilik tangan misteri itu membantunya naik perlahan-lahan. Setelah berjaya keluar, Nurina segera terduduk dan memeriksa anak kucing itu. Mungkin sekali dia berdarah ketika terjatuh tadi atau mungkin ada anggota tubuhnya yang patah. Setelah diperiksa berkali-kali, tidak ada satu luka pun yang singgah pada kucing itu. Nurina tersenyum lantas mendongak.

Bersebelahan Dila, ada seorang kanak-kanak lelaki cina sedang tersenyum padanya. Dia mempunyai kulit yang cerah dan rambutnya yang tersisir rapi sekali-sekala ditiup angin petang.

“Terima kasih, Dila, err..” ayatnya terputus. Nurina tidak tahu nama empunya pemilik badan itu.

“Jae Hee.” Dia masih dengan senyumnya.

“Terima kasih Jae Hee!”

“No problem,” dia bercakap dalam bahasa inggeris. Nurina menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Manalah dia tahu bahasa inggeris.

“Oh, maksudnya tidak ada masalah!” kanak-kanak itu menerangkan. Nurina mengangguk sahaja. Ingatkan tidak reti berbahasa melayu.

“Kenapa aku tak pernah tengok kau di sini sebelum ni?” Dila menyoal. Dia memang peramah, tidak malu-malu persis Nurina.

“I baru pindah sini. Daddy and mummy forced me to pindah,” dia berbahasa campur, melayu dan inggeris. Mungkin masih belum pintar berbahasa melayu total. “I still do not have any kawan. Can you all be my friends?”

Nurina dan Dila berpandangan. Walaupun mereka tidak berapa mengerti dengan ‘perosak bahasa’ di hadapan mereka itu, tetapi Jae Hee kelihatan sangat baik dan matang. Meskipun dia seusia dengan mereka, dia jauh lebih tinggi daripada mereka.

“Mestilah. Kita kawan.”Nurina tersenyum.

“Kawan.” Semuanya berjabat tangan.

***

“What are you going to call anak kucing ni?” Jae Hee menyoal Nurina pada suatu hari, ketika mereka sedang bermain-main di taman permainan.

“Kau ada cadangan?”

“I tak tahu. Dila?” Dia menyoal Dila pula.

“Comel boleh? Kucing ni kan comel?”

“Ish, balik-balik nama Comel. Carilah nama-nama yang gempak sikit. Nama islam,”Nurina membangkang.

“Hah? Where did you know this kucing is islam or not?” Jae Hee pula menyoal.

“Mana aku tahu. Kau agama apa?”

“I’m a Christian.”

“Kalau macam tu kita letaklah kucing ni satu nama Melayu satu nama orang putih,” cadang Dila. Semuanya masih keanak-anakan pada masa itu. Nurina dan Jae Hee mengangguk.

“Kita panggil Jinggalah untuk nama melayu dia.” Nurina bersuara. “Bahasa inggeris nak letak nama apa, Jae Hee?”

“Err.. err..” Saat itu fikiran Jae Hee kosong. Dia mana pernah beri nama pada seekor kucing sebelum ini. What to do? What to do?

“Destiny?”

“Hah?!” Nurina dan Dila terperanjat. Binatang apa pula itu?

“I don’t know the perkataan melayu. I just know Destiny in English.”

“Dinasti.. destiny.. apa-apa sajalah. Bukannya kami berdua faham pun,” Dila buntu.

“If satu hari nanti you both dapat jawapan the meaning of Destiny, cakap pada I.”

“Okay, boss!” Nurina buat gaya tabik.

Semuanya tertawa.

“Nurina! Mengelamun apa ni?” Dila menyergahnya dari belakang.

“Kau rupanya Dila! Terkejut aku kau tahu?” Nurina sedikit geram.

“Maaflah. Yang kau duduk di taman permainan ni siapa suruh? Teringin nak jadi budak-budak balik?” Dila bergurau.

“Boleh juga,” Nurina tersenyum. Dila kemudiannya mengambil posisi duduk di sebelah Nurina. Bahu mereka bertembung.

“Tak terasa, masa cepat sangat berlalu kan?”

“Hrmm…”

“What you say if I masuk islam?” Jae Hee menyoal. Ketika itu cuma ada Nurina dan Jae Hee di taman permainan. Nurina mengangkat kedua-dua keningnya. Terkejut.

“Apa kau merapu ni?”

“Ya lah. Sudah enam tahun kita berkawan. I sekarang dah pandai la juga cakap Melayu. I pun dah belajar banyak tentang islam. I was attracted by its light.”

“Ibu bapa kau setuju?”

“They do not know yet. Yang tahu baru you dan Jingga. Nanti I tanya Dila.”

“Aku tengok kau ni kecil lagi, tetapi sudah berfikiran matang. Bak kata orang putih, matured.”

“I always tengok you dan Dila baca al-Quran. Someday, I really want to recite it.”

“Bila kau nak masuk islam ni?”

“I will if I’m totally bersedia.”

“Baiklah. Akanku tuntut janjimu,” Nurina bicara tanpa menyedari bahawa Jae Hee sebenarnya serius.

“Oh ya, I hampir terlupa. Happy birthday,” Jae Hee menyerahkan sebuah bungkusan kotak padanya. Nurina tersenyum lebar. Seronok.

“Boleh aku buka?” Jae Hee mengangguk. Nurina membuka balutan hadiah tersebut perlahan-lahan. Sehelai tudung sarung berwarna biru dicapainya.

“Ya Allah, thank you Jae Hee!” Nurina teruja.

“Anything for you,” dia tersenyum. Nurina segera menyarungkan tudung tersebut ke kepalanya.

“I know you suka warna biru. I pesan pada mummy nak beli tudung untuk kawan I. Mummy pun beli.”

“Cakap terima kasih pada mummy you, okay?” Nurina yang masih gembira menangkap kelibat Jingga atau Destiny di hadapannya. Dia segera meletakkan ikan bilis di hadapan kucing tersebut yang sentiasa akan berada di taman permainan itu. Seolah-olah, kucing itu telah sedia tahu bahawa mereka akan datang ke situ hari-hari. Dia memerhatikan Destiny makan. Destiny … apa maksudnya sebenarnya?


***

“Ya Allah mengelamun lagi budak ni! Aku cakap dengan kau lah! Nak pergi atau tidak?” Dila sedikit meninggikan suaranya tatkala menyedari Nurina terus dibuai khayalan.

“Hah, pergi mana?”

“Pergi lawat Jehanlah! Kau ni…”

“Hrm, jomlah.”

Dila masuk ke dalam kereta Toyota Corolla miliknya. Nurina duduk di sebelahnya. Sepanjang perjalanan, Nurina cuma membisu. Dila juga begitu. Akhirnya setelah setengah jam perjalanan mereka tiba juga di destinasi. Nurina dan Dila mengorak langkah masing-masing. Nurina dan Dila memandang ke arah nama yang cukup menggetarkan hati mereka.

‘Jehan bin Abdullah’

“Kau bawa Yasin tak?” Dila menyoal. Nurina mengangguk. Mereka menghadiahkan empunya nama di batu nisan itu dengan bacaan al-Fatihah dan Yasin. Jehan bin Adullah atau dahulunya pernah dikenali sebagai Jae Hee. Jae Hee meninggal dunia setelah memeluk islam ketika usianya lapan belas tahun. Waktu itu, dia cuba menyelamatkan Destiny yang berada di tengah jalan raya. Akibatnya, kedua-duanya dirempuh sebuah lori. Langgar lari. Nurina rasa seperti baru semalam sahaja mengenalinya. Tetapi, akhirnya dia mengerti. This is what they call, Destiny. Bahasa melayunya, takdir. Dia mendongak ke langit seraya berdoa, “Ya Allah, kau tempatkanlah arwah Jehan di kalangan orang-orang yang beriman. Ameen.”


* pascaskrip: nama Dila adalah watak teman saya yang dipinjam. =)

8 comments:

  1. menarik^^
    tapi kurang sikit sbb Jae Hee tu nama org Korea, bukan Cina
    btw, k.Hana rasa Nurina boleh jadikan ni sebagai novel
    :)

    ReplyDelete
  2. @Haruno Hana 하나
    thanks kak hana sebab sudi singgah blog yang tak seberapa nih.
    masa buat ni pun tengah kebosanan, nama tu main2 ja.
    insyaAllah.
    thanks kak hana!
    =)

    ReplyDelete
  3. salam~ saya singgah~ takde shoutbox ke?

    ReplyDelete
  4. interesting! best2, dpt bce2 time bosan2 nih =)

    ReplyDelete
  5. @Sunah Mohammad
    waalaikumussalam warahmatullah,
    terima kasih sudi singgah.
    buat masa ni takda lagi.
    =)

    ReplyDelete