Pages

Saturday, January 15, 2011

Motivasi: "Kami Cuma Bercinta dalam Telefon dan SMS Sahaja"

Lama rasanya saya mencari kesempatan yang sesuai untuk kembali menulis pada blog ini. Cuma rasanya tahun ini saya harus lebih fokus pada pelajaran.

Seperti yang dinyatakan dalam tajuk entry kali ini, ingin saya memberikan cuma sedikit pendapat tentang alasan begini yang lazim diguna pakai oleh pasangan bercinta, terutamanya muda-mudi sekarang.

Perasaan ingin disayangi dan menyayangi itu memang fitrah

Setiap insan yang normal pasti akan mempunyai perasaan ini. Sama ada cepat atau lambat, itu urusan Allah. Di sini suara iman dan kawalan nafsu memainkan peranan yang sangat penting, kerana penyebaran virus
nafsu itu boleh menular walau dalam kaedah sekecil mana pun juga. Misalnya, bila hati sudah terjebak dengan perasaan suka terhadap seseorang, memang sukar untuk membuangkan perasaan tersebut. Nafsu kemudiannya menyuruh agar kita mengenali si dia. Kita mungkin berfikir sekadar berkenalan tidak mengapa. Kemudian nafsu akan menyuruh agar terus menghubunginya. Kita pula mungkin berfikir sekali-sekala tidak mengapa. Lantas nafsu sekali lagi menyuruh agar jangan tinggalkannya, nanti direbut orang.

Akhirnya kita sendiri yang terjebak dalam permainan nafsu dan hati. Jika terlanjur sayang kepada seseorang, lebih baik lupakan atau simpankan sahaja perasaan tersebut, supaya nanti tidak berlakunya fitnah dan permainan nafsu.

"Sesungguhnya hawa nafsu itu sangat membawa pada kejahatan." (Yusuf : 53)

Kami dapat mengawal perasaan!

Hari ini mungkin sekali benar. Esok pula mungkin anda kecundang. Iblis memerangkap anda. Iblis amat berpengalaman dan tipu dayanya sangat halus. Alasan lain juga yang kerap didengari, duduk berdiskusi pelajaran. Ingatlah, Allah tahu apa yang terselit di dalam hati setiap hambaNya. Kita belajar untuk mendapatkan keberkatan. Jika cemerlang tanpa mendapat keberkatan daripada Allah SWT, cuma sia-sia!

Bayangkan, seorang lelaki dan seorang perempuan duduk sekali untuk bersembang pelajaran. Kononnya untuk memberi dorongan motivasi dan sebagainya. Memangnya, kaum sejenis anda sudah habiskah sehingga anda berdiskusi dengan kaum bukan sejenis? Kondisi seperti ini juga cuma membawa kepada fitnah yang lebih besar. Jika dapat mengawal perasaan, justeru kenapa perlu berjumpa?

Bercinta dalam Telefon Sahaja

Menurut saya, telefon bimbit merupakan suatu alat keperluan yang telah dimiliki ramai, sama ada untuk penggunaan perhubungan atau sekarang internet. Namun masih ada pihak yang menyalahgunakan kepentingan ini untuk kepuasan sendiri. Bercinta dalam telefon dan SMS, juga adalah salah satu yang dimaksudkan dengan menghampiri zina. Mungkin pada awalnya tidak pernah bersua muka. Tetapi perasaan pasti bergelora, lambat laun desakan nafsu dan hasutan iblis akan membawa kepada satu pertemuan. Dan percayalah, pertemuan pertama tidak akan berhenti di situ sahaja. Tidakkah hal ini boleh membawa kepada perzinaan akhirnya?

Telefon bimbit, khusus buat remaja, merupakan amanah ibu bapa untuk digunakan bagi tujuan perhubungan bukannya percintaan. Di sini saya mengambil kesempatan memetik kata-kata poster di atas, "Usahlah kerana sibuk mencari Mr.Right & Mrs. Right, kamu mengabaikan tanggungjawab kepada agama yang terlalu banyak. Lebih baik menggunakan bakat untuk mengikat hati itu untuk mengajak manusia kepada Allah berlandaskan syariat semestinya." Konklusinya, daripada kita bercinta dan sebagainya, lebih baik ditukar kepada perkongsian ilmu dan dakwah kepada jalan Allah. Bukankah lebih berkat kehidupan kita begitu?

Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus, tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur, di sana akan tumbuh kesucian hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.
-Hamka


Klik like jika suka, jika tak suka, diam sahaja.

4 comments:

  1. Tertarik dengan artikel ni..X perlu terlalu mencari cinta. Cukuplah sekadar cintai diri sendiri di samping mencitai Ilahi. Cinta sejati akan datang bila cinta Ilahi mengataasi segalanya.

    ReplyDelete
  2. @Diba
    cinta Rabb merupakan asas kpd segalanya.
    =)

    ReplyDelete
  3. like that hamka. pernah baca kata2 beliau. :)

    ya, sekalipun kalau dah jatuh cinta (ya,cinta fitrah. klu dh suka,tak boleh nak halang) jadi bljarlah mengawalnya. KAWAL

    utk remaja, masih banyak perkara yg perlu kita kejari selain cinta. ILMU.

    Cinta Rabb is everything. :)

    ReplyDelete
  4. @ariffah9
    karya hamka tu..
    masih segar hingga ke hari ini.

    yup. kita perlu gunakan masa remaja sebaiknya.

    =)

    ReplyDelete