Pages

Sunday, December 5, 2010

Frekuensi Part 8

Awan berambal-ambalan di langit biru. Burung sedang berkicauan riang di langit. Angin dingin menyapu lembut wajah Nurul Fatini. Gadis itu sengaja membiarkan tingkap bilik terbuka. Nurul Fatini lantas mencapai diarinya dan mula menulis sesuatu.

Burung berkicauan riang
Menyanyi merdu di langit biru
Hati aku tidak begitu
Bagai ombak yang sedang bergelora

Ya Rabb,
Apakah ini ujian-Mu untukku? Aku sering menunggu frekuensi Imzad, yang aku tahu mustahil akan datang lagi. Dia lebih selayaknya untuk-Mu. Aku cuma seorang hamba yang hina, yang terlanjur menyukai seorang pendekar yang Kau ciptakan untuk memenuhi ruang hidupku. Aku mengharapkan seorang imam yang dapat membimbing aku ke syurga kelak. Tetapi, takdir jua yang menentukan segalanya. Aku tahu aku harus redha, tetapi hati aku masih teringat padanya. Ya Allah, berdosakah aku kerana mengharapkan frekuensi yang sudah terhapus?

Nurul Fatini
1 Oktober 2010

Diari ditutup rapi dan disimpan ke dalam laci. Nurul Fatini meleraikan segugus nafas tenat dari dadanya. Hari itu hari cuti. Gadis itu lantas memutuskan untuk memasak sahaja di dapur.

2 comments: