Contest: Malu Betul: Kenangan 2010

Salam berhijrah, salam teristimewa buat pengunjung blog ini. Salam berhijrah untuk tahun baru, yang pastinya bakal menggamit memori-memori dan kenangan-kenangan indah juga yang pahit. Namun, yang pahit biarlah berlalu, yang manis simpanlah. Fikirkan masa hadapan.

Berdasarkan tajuk juga, mesti anda pelik. Contest? Sebenarnya saya sudah jarang masuk contest-contest sebegini, lebih-lebih lagi jika disuruh menceritakan pengalaman sendiri. Tetapi demi rakan baik alam maya saya yang tidak dikenali, iaitu PENDEKAR BERKUDA, saya menggagahkan jua untuk post entry ini sebagai mendukung usaha beliau.


"Kebaikannya?? Anda dapat mengenang kembali insiden tersebut di masa akan datang. anda juga dapat berkongsi dengan rakan-rakan lain untuk memeriahkan gelak-ketawa anda di sini..ketawa itu pengubat duka...betul kan kan kan?? hehe...selain itu apa? banyak lagi yang anda akan dapat... nak tahu apa dia?

Meh sini...baca ya... dengannya anda dapat komen-komen yang menarik dari rakan anda... hehe...mungkin komen-komen yang tidak pernah anda terima sebelum ini...juga anda dapat trafik....pendekar akan update sesiapa saja yang join segmen ini dari semasa ke semasa..."
-Petikan daripada blog beliau

***

Kisahnya bermula begini. Waktu itu waktu perhimpunan di sekolah. Ya, saya memang pelajar sekolah! Jangan pelik. Setelah tamat waktu perhimpunan, rakan-rakan semuanya berpusu-pusu untuk pulang ke kelas masing-masing, tetapi tidak pula saya. Saya bangun daripada duduk perlahan-lahan, dan tanpa disedari teman saya terpijak kasut saya.

Mula-mula saya ingat tidak ada apa yang terjadi, tetapi bila pandang bawah, kasut kulit hitam saya itu telah tercabut besinya. Wah, malu benar! Saat itu, saya tahu kasut saya telah rosak, hancur dan tidak berguna lagi. Saya dengan wajah selamba berjalan terengsot-engsot untuk beratur. Teman saya menyedari tindakan saya, dan segera memohon maaf serta rasa bersalah yang amat. Telah saya pesan padanya, jangan minta maaf. Ini takdir, bukan salahnya.

Dan saya juga masih ingat kata-kata yang saya lontarkan padanya, "Biar malu di dunia jangan malu di akhirat." Dia masih ingat kata-kata itu sehingga sekarang. Baiklah, setelah itu teman saya tersebut berjalan mengikuti saya dan membuntuti saya ke kelas untuk 'cover' saya.

Sampai di kelas, saya tanya ada double sided-tape atau tidak. Dia yang penuh rasa bersalah cuba mencari keperluan saya di merata tempat, tetapi tidak menjumpainya. Maka, pada hari itu saya berjalan di lorong-lorong yang tersorok dan menyusahkan teman-teman. Maafkan saya, ya teman-teman? Jangan gelak.

Kemudian kami ada subjek Pendidikan Islam di kelas, dan perlu bergerak ke bilik unjuran, yang memerlukan saya membuka kasut. Kebetulan kelas saya bergabung dengan kelas sebelah. Untung ustaz belum tiba, teman-teman berusaha meminta pada guru-guru gam uhu. Ah, ada yang menanyakan untuk apa. Lantas mereka menjawab kasut saya tercabut. Malunya.

Alhamdulillah, tidak lama kemudian teman saya Hafizah pulang dengan membawa double-sided tape. Susah juga saya hendak membaiki kasut di situ, tambahan pula para ikhwan juga ada. Malu juga, hampir satu kelas saya tahu. Terpaksa.

Mula-mula lekat, dan akhirnya tertanggal. Saya harus juga meneruskan perjalanan ke surau, untuk solat Asar. Alhamdulillah, ada teman kelas lain yang memiliki gam uhu. Dia siap bantu gamkan lagi. Yang benar-benar memalukan, di hadapan surau dia melakukannya. Di hadapan orang ramai! Saya dengan muka selambanya masuk ke dalam surau.

Pengajaran yang saya hargai daripada insiden tersebut, kita memang memerlukan teman. Teman yang baik akan dapat kita ketahui saat susah, bukannya saat senang. Dan setiap peristiwa itu ada hikmahnya. Cuma, lambat atau cepat, kita tidak tahu. Itulah kenangan termanis juga termalu yang tidak mungkin saya lupakan. Insya-Allah.

* FARAH
* NANI

Comments

  1. oh...terus ke mari apa bila pendekar lihat entry ini? terkejut sebenarnya.

    sungguh terharu kala ini... hehehe...

    Terima kasih...akan di Update secepat mungkin di dalam entry...(^_^)

    ReplyDelete
  2. ah! anti memang.. sampai tak marah kawan.sudahla kata ini takdir.

    ana kagum betul.

    ReplyDelete
  3. @ariffah9
    benda dah jadi. kita kena redha. tapi serious ni pengalaman yang ana paling tak boleh lupakan sampai sekarang. kita tak akan faham kalau tak rasa sendiri, kan? haha
    =)

    ReplyDelete
  4. ehem
    cm knal la watak dlm tu
    hihihihihi

    ReplyDelete

Post a Comment