Cerpen: Kau Milikku


Kau Milikku

Angin berdesir-desir menampar wajahku di kota asing itu. Aku meneruskan langkah tanpa mempedulikan orang-orang yang lalu-lalang di sekitarku. Cuma MP4 yang aku bawa menjadi penemanku saat ini. Aku di sini membawa hati yang lara, jiwa yang remuk. Aku sedang berpijak di bumi Scotland, United Kingdom.

Suatu negara yang sangat asing buatku, tetapi sekurang-kurangnya dapat mengubati kekecewaan hatiku. Di suatu sudut mataku, aku dapat melihat ada seorang wanita sedang menangis di atas bangku panjang taman permainan. Mungkin cuma khayalanku, kata orang bila hati sudah hancur pelbagai khayalan akan datang bertandang.

Aku memerhatikan papan tanda berhampiran. Kini aku berada di sebuah daerah yang bernama Rutherglen. Aku sudah jauh sekali meninggalkan Malaysia, dan wanita yang membuatku patah hati itu. Ah, lupakan dia.

Langkahku terasa berat, maka aku memutuskan untuk duduk sebentar di atas bangku yang disediakan di situ. Alhamdulillah, akhirnya dapat juga aku duduk setelah seharian bermusafir di negeri orang. Aku baru tiba di sini pagi tadi. Perbezaan masa antara United Kingdom dan Malaysia adalah sembilan jam. Aku malas mengira waktu di Malaysia. Malaysia cuma mengingatkan aku pada wanita kejam bernama Mastura.

Tiba-tiba pandangan mataku menangkap kelibat wanita menangis di sebelahku. Aku tidak menyedari bahawa aku benar-benar melihat dia menangis tadi, dan akhirnya telah duduk di sebelah dia. Aku harus benar-benar memastikan tekaanku. Aku mencabut earphone yang disumbat pada telingaku.

“Malaysian?” soal aku pada wanita itu tanpa berbasa-basi. Dia kelihatannya agak terkejut dan segera menyeka air mata di wajahnya. Ternyata benar dugaanku, dia seorang rakan yang aku kenal, bahkan sangat kenal. Aku mengukir senyum apabila melihat dia mengangguk. Wanita itu sepertinya berusaha mengingati sesuatu.

“Khairul Anuar?”

Aku mengangguk.

“Masya Allah. Tak sangka kita akan bertemu kembali di sini. Ifa tak percaya Khai ada di sebelah Ifa,” ujarnya lemah lembut. Sesuai dengan namanya, Latifah.

“How are you?” Aku cuba mengukir senyum palsu. Senyum yang tidak ikhlas kerana hatiku yang telah retak.

“I’m great.”

“Tipu. Yang menangis tadi kenapa?” Aku menduganya. Latifah kelihatan serba salah untuk bercerita padaku, tetapi aku juga yakin dia tidak akan membohongiku.

“Khai masih ingat Rafie?” Rafie? Tentu sekali. Dulu wanita di sebelahku ini pernah menjadi teman akrabku, dan Rafie sering menjadikan aku perantara untuk memikat Latifah. Sungguh keanak-anakan lelaki itu. Aku mengangguk seraya tersenyum.

“Ifa dengan Rafie baru putus tunang. Rafie ada wanita lain.”

Aku dapat mengesan ada yang aneh pada suara itu. Latifah cuba menahan air di tubir matanya daripada bergenang. Aku juga terkejut dengan pernyataannya.

“Well, we’re same.”

“Maksud Khai? Khai baru putus tunang?”

“Dia bukan tunang Khai. Dan sebab itu Khai salah sebab terlanjur suka padanya. Waktu Khai luahkan perasaan Khai, katanya dia sudah ada lelaki lain yang lebih kaya dari Khai. Khai tersalah menilai dia,” luahku tanpa malu.

“Khai buat apa di UK ni?”

“Mengubat hati yang lara.”

***

“Ini, minuman untuk kau. Terkenal di kawasan ini,” Arif meletakkan cawan berisi coklat panas di hadapanku. Aku segera menghirup air itu. Hangat.

“Jadi bagaimana kau boleh tersesat sehingga ke Scotland tanpa hala tuju?” lelaki yang hampir sebaya dengan aku itu menyoalku.

“Aku putus cinta, terus lari ke sini. Aku tak terfikir untuk cari tempat menginap langsung,” beritahuku tanpa selindung. “Nasib baik aku terjumpa Latifah, dia berikan alamat kau pada aku.”

“Putus cinta? Sebab itu kau tinggalkan Malaysia? Kau biar betul!” Arif tidak percaya kata-kataku. Aku cuma mengangguk, malas memanjangkan cerita.

Arif merupakan rakan satu universiti Latifah, yang tinggal dekat dengan rumahnya. Tidak mungkin Latifah menumpangkan aku, jadi dia memberikan alamat Arif padaku. Katanya Arif seorang yang peramah dan suka membantu. Tepat sekali kata-katanya. Meskipun aku baru tiba di sini, seolah-olah aku telah lama berkawan dengan Arif.

Bangunan pangsapuri tempat aku menumpang sekarang cuma bertentangan dengan bangunan pangsapuri Latifah. Di luar aku dapat melihat banyak bangunan menarik yang juga merupakan destinasi pelancongan terkenal di Scotland. Secara tidak sedar, sudah dua hari aku tinggal di pangsapuri ini.

Aku mengalihkan pandanganku ke bawah, sengaja mahu memerhatikan keramaian penduduk di sini. MP4 milikku mendendangkan lagu-lagu nasyid Zain Bikha yang cukup aku minati. Sekarang aku sedang mendengar lagu Allah Knows. Aku suka lagu ini. Entah kenapa, tiba-tiba aku teringat kembali kenangan aku dan Latifah di sekolah menengah dulu.

Latifah memang seorang yang pemalu, cuma aku tidak tahu mengapa, dia boleh serasi dengan aku. Aku dan dia ada banyak persamaan, misalnya lagu, warna dan makanan yang diminati. Dia suka mencipta puisi dan lirik lagu.

Wajahnya cerah, langsung tidak menggambarkan dia seorang gadis melayu. Pernah sekali aku melihatnya duduk bersendirian di bawah sebuah pohon. Waktu itu aku menyangka bahawa dia sedang bersedih, tetapi ternyata dugaanku meleset sama sekali. Dia sedang mencipta lirik lagu. Aku masih ingat lagunya.

~I saw the blue sky
Keep waving on me
As I wake up
Hope it is still there

I believe in fate
I believe in love
I believe in God

I keep on wondering about life
Which I know I shouldn’t

When I open my eyes
I finally know the reality
Love is fate
And you are mine~

Lamunanku terhenti tatkala sepasang mataku menangkap kelibat Latifah sedang bergaduh dengan seorang lelaki di tingkat bawah. Aku cukup yakin lelaki itu adalah Rafie. Tidak lama kemudian, Rafie meninggalkan Latifah menangis. Entah kenapa, hatiku juga ditusuk pilu. Aku segera turun ke bawah untuk mendapatkan wanita itu.

Kebetulan Latifah sedang bermuram di hadapan sebuah kedai patung-patung dan perhiasan. Langkah kakiku gagah menghampirinya.

“Kenapa Ifa muram? Apa lagi yang dia nak?” Aku terus mengajukan persoalan itu padanya. Latifah mangangkat wajahnya lantas menyeka air matanya. Tiba-tiba dia tertawa. Aneh. Ada yang lucukah pada soalan aku?

“Pelik kan? Setiap kali Khai jumpa Ifa, mesti Ifa tengah menangis.” Oh, baru aku mengerti.

“Ifa, just continue with your life. I’m also trying my best to forget her.”

“Love cannot be forced.”

“If you still love him, fight for him.”

“Tidak manis kan seorang wanita yang berjuang untuk seorang lelaki?” Persoalan itu mengetuk benakku.

“Bukankah dulu Saidatina Khadijah yang masuk meminang Rasulullah?” Aku cuba juga untuk berbahas.

“I’m trying to move on, but it is very difficult.”

“Maybe you need someone to help you.”

“Siapa?”

“Allah. Khai pun tengah minta pertolongan pada Dia.” Kemudian aku dan dia sama-sama tersenyum. Senyuman wanita ini menyinarkan cahaya untuk aku. Cahaya pudar yang kini telah aku dapatkan kembali.

***

“Aku terima nikahnya Latifah binti Mohamad Yusof dengan mas kahwin sebanyak lima ratus ringgit dibayar tunai.”

“Sah?”

“Sah.”

Doa kesyukuran dibacakan. Alhamdulillah, aku kini sudah bergelar suami orang. Ternyata Tuhan mendatangkan hikmah di sebalik setiap ujian yang diberikan-Nya. Aku baru sedar, sebenarnya aku suka pada Latifah semenjak aku bertemu dengannya di United Kingdom dahulu. Alhamdulillah perasaan aku kali ini disambut dan kami berdua disatukan di Malaysia. Aku menjeling sekilas pengantin permpuan dan aku tersenyum.

“Ifa, kau milikku.”

Aku yakin, cinta selepas nikah itu akan menjadi lebih manis dan diberkati. Aku berazam untuk menjadi suami yang terbaik untuk seorang isteri yang solehah, insya Allah. Doakan aku.

~Jika kau mampu melihat
Siapa aku yang menunggumu
Kan kamu tahu
Kau sepatutnya bersamaku

Menunggu kamu dari dahulu
Selama ini tidakkah kau tahu
Kau sepatutnya bersamaku
Oh bersamaku
Oh bersamaku

Selama ini kamu tak tahu
Kau sepatutnya bersamaku
Oh bersamaku~


“Just continue with your life. I’m also trying my best to forget her.”

-Khairul Anuar

p/s: Anda milik siapa?

Comments

  1. Wau. Macam cerita orang dewasa, mcm dah ada pengalaman.. hehe

    btw, nice!

    ReplyDelete
  2. @ariffah9

    eh2, xde pengalaman lagi. :P

    syukran ya ukhti!

    ReplyDelete
  3. mcm mna awak mula menulis ek?sy xda skill nk mnulis tu..byk cerita kt kepala sy,tp sy xblh mnulis..sy xda skill..huhu

    ReplyDelete
  4. sy kagum dengan penulisan saudari..dengan umur saudari sekarang membuatkan sy rasa cetek sungguh pengetahuan sy dlam bidang penulisan ini...terima kasih sudi memaparkan setiap hasil penulidan anda...sila layari page sy n bg komen anda agar sy dpt memperbetulkan penulisan sy..

    ReplyDelete

Post a Comment