Cerpen: Dia Mahirah


Dia Mahirah

Tengah hari itu cuaca tenang sekali, tidak mendung dan tidak terlalu panas di SMK Sultan Badlishah. Burung-burung berkicauan riang, bebas dari segala masalah yang membebankan.

Aku mengatur langkah perlahan-lahan ke perhimpunan dan mengambil posisi duduk di hadapan sekali. Dari posisiku itu, aku dapat melihat seorang gadis bercermin mata. Wajahnya agak cerah. Dia termenung sendirian, menunggu perhimpunan bermula barangkali. Aku kenal dia. Namanya Mahirah, seorang pelajar di kelasku.

Mahirah. Aku tahu ada sesuatu yang istimewa pada gadis di hadapanku ini. Tekaanku pasti dia mempunyai kemahiran yang tertentu, yang aku tidak tahu. Sesuai dengan erti namanya, yang mahir. Aku menghabiskan waktu menunggu di perhimpunan itu dengan membuat pelbagai andaian tentang gadis istimewa ini. Hah, aku yakin aku akan tahu nanti.

Perhimpunan sudah bermula. Semuanya berjalan seperti sedia kala. Menurut aku, tiada yang lain daripada yang lain terjadi padaku hari ini. Hari ini hari Ahad, hari yang cukup membosankan. Sudahlah perhimpunan rasmi, harus berdiri sepanjang waktu. Tetapi aku sedar semua ini adalah untuk kebaikan para pelajar juga. Huh, aku harus kuat. Satu jam lebih perhimpunan berlangsung, akhirnya ditamatkan juga. Alhamdulillah. Aku memang sudah tidak kuat lagi untuk berdiri lama-lama di perhimpunan.

Setelah mengambil beg aku di hadapan bilik unjuran, yang terletak berhampiran bilik guru, aku terus menunggu temanku Syafiqah atau lebih mesranya dipanggil Ika di hadapan bilik wuduk pula. Kebetulan Mahirah juga ada di situ. Aku menyapanya. Sengaja tidak mahu menyapa di perhimpunan tadi. Mahirah membalas salamku sambil tersenyum manis sekali.

Aku, Ika, Mahirah dan Nurul, seorang lagi teman sekelasku, mengambil pilihan Perdagangan dan Keusahawanan (PK) bagi mata pelajaran Kemahiran Hidup. Hanya kami berempat yang merupakan pelajar melayu perempuan mengambil pilihan tersebut. Aku paling rapat dengan Ika, dan aku jarang menegur Mahirah.

Mungkin aku segan. Dia seorang yang pemalu, dan perwatakannya jauh berbeza dengan aku. Kalau hendak berbual dengannya, aku tidak tahu topik apa yang hendak diutarakan. Tidak mungkin cuma sekadar berbual kosong.

Aku, Ika dan Mahirah kemudiannya menuju ke bengkel bersama-sama. Setiap kali subjek Kemahiran Hidup berlangsung, memang kami telah ditetapkan untuk belajar di situ. Meskipun perjalanannya agak lama, tetapi aku rasa berbaloi. Di bengkel ada peralatan-peralatan yang diperlukan untuk menyiapkan tugasan kayu atau elektrik.

Ika memutuskan untuk singgah di water-cooler, di mana para pelajar selalu minum atau mendapatkan air segar dan panas di sana. Aku dan Mahirah cuma mengikut. Ternyata SMKSB memang luas dan ada banyak tempat yang boleh dijadikan persinggahan, contohnya di pondok water-cooler atau di astaka. Setibanya di sana, aku melihat ada seorang lelaki dan seorang perempuan duduk di meja yang sama. Ah, tidak lain tidak bukan untuk dating.

Kadang-kadang aku kesal juga, SMKSB seharusnya merupakan sebuah singgahan untuk menuntut ilmu, bukannya melakukan maksiat. Meskipun pada tanggapan mereka tidak salah, tetapi perbuatan mereka itu sebenarnya menghampiri zina. Ika singgah untuk menyegarkan tekaknya sebentar.

“Astaghfirullahalazim.” Aku dapat mendengar Mahirah beristighfar panjang. Aku juga turut mengikuti tingkahnya.

“Tidak habis-habis buat maksiat!” Ika bersuara dengan nada agak tinggi, sejurus sahaja kami melepasi kawasan tersebut.

“Sampai bila mereka nak sedar!” Aku juga ikut emosional, tetapi aku cuma boleh mencegah di dalam hati.

“Sabarlah, kita tidak boleh terus menghukum orang begitu sahaja,” Mahirah bersuara mengetuk aku.

“Ertinya?”

“Memang perbuatan yang mereka lakukan itu sebenarnya salah, tetapi kita tidak boleh tuduh melulu. Sebagai contoh, para dai’e akan mengambil pendekatan yang berbeza. Mungkin ibu bapa tidak mendidik mereka dengan betul, atau mungkin juga kerana pengaruh rakan. Bukan salah mereka total, kan?”

Ya, benar. Aku sangat tidak menduga seorang gadis yang pendiam, tidak banyak bicaranya, ternyata mempunyai pemikiran yang matang. Caranya berfikir tidak sama dengan cara pemikiran orang lain. Aku jadi kagum.

“Tapi kita mesti cegah dengan hati, kan?” Ika menyoal.

“Ya, betul. Selemah-lemah iman adalah mencegah dengan hati. Oleh itu perlukah kita mengutuk mereka? Boleh jadi kita salah. Mungkin mereka ada urusan penting, walaupun itu sangat mustahil. Tetapi kita tak berhak mengata mereka, boleh timbulkan fitnah.”

Aku cuba berfikir secara rasional. Sukar hendak menyelami isi hati dan pemikiran gadis di sebelahku ini. Dia membuatkan aku tertarik pada personalitinya.

Sepanjang perjalanan ke bengkel, aku dan Ika mendengar pendapat unik gadis itu. Hatinya memang sudah ditarbiah dan dididik. Andai sahaja aku boleh jadi sepertinya. Aku mendengar teliti setiap patah perkataan yang keluar dari mulutnya. Maka pada hari itu, barulah aku tahu keistimewaan seorang Mahirah. Aku mula sayang padanya.

***

“Aku akan berpindah ke Johor, hujung tahun ni. Doakan aku.”

Terkejut aku mendapat berita sebegitu daripadanya. Waktu itu aku sedang membuka Facebook di internet, dan aku menggunakan aplikasi chat yang disediakan untuk berbual dengannya.

“Tipu.” Cuma itu yang mampu aku tulis. Aku sudah tidak terkata-kata.

“Betullah.”

“Tapi kenapa?”

“Aku terpaksa ikut ayahku berpindah ke sana. Nanti aku juga harus sekolah di sana.”

“Bagaimana dengan PMR?”

“Akanku ambil di sana.”

“Bila kau pergi?”

“Bulan dua belas nanti, insya Allah. Doakan aku.”

“Aku sentiasa doakan sahabat-sahabat aku.”

“Terima kasih.”

“Mahirah, aku cuma ingin kau tahu yang aku bertuah ada sahabat seperti kau.”

“Aku pun sama.”

“Aku doakan kejayaan akan mengiringi kau selalu.”

“Ameen.”

“Allahumma ameen.”

Peristiwa itu cuma terjadi sebentar, tetapi sangat menyedihkan hatiku. Aku bakal mengalami sebuah kehilangan kelak. Aku tidak mahu seorang sahabat yang baik sepertinya meninggalkanku. Nampaknya, aku cuma mampu berserah pada takdir. Benar dugaanku Mahiarh itu seorang yang mahir. Mahir menambat hati seseorang dengan bicaranya, akhlaknya dan agamanya. Aku mencipta sebuah puisi untuk Mahirah, yang aku ingin sekali dia membacanya. Aku berharap dia akan sabar menempuhi perjalanan hidupnya yang sudah diaturkan oleh Rabb.

Melangkah gagah ke alam realiti
Tanda terhapusnya alam fantasi
Pilihan yang menguasai pemikiran
Antara takdir dan harapan

Tidak akan pernah tamat sebuah permulaan
Andai itu hasrat tersimpan
Duri dan ranjau sudah sebati
Saat itu jangan pernah ditangisi
Masa tidak mungkin dicapai kembali

Semalam adalah sejarah
Esok adalah misteri
Hari ini adalah realiti
Persoalan yang menggugah hati

Inilah perjalanan yang perlu ketabahan
Inilah perjalanan yang perlu kesabaran


“Mahirah, aku cuma ingin kau tahu yang aku bertuah ada sahabat seperti kau.”
-Seorang sahabat

p/s: Cerpen ini saya dedikasikan untuk seorang sahabat yang istimewa, Mahirah. Semoga sentiasa success dalam kehidupanmu dunia dan akhirat.

Comments

  1. tengok, cerita anti selalu sahaja macam kisah hidup anti.. hehe :)

    ada kesilapan ejaan sikit..kat akhir..nama mahirah tu.

    btw, good cerpen! benar, kita tak boleh trus menghukum . biarpun nampak seseorang sdg sembah berhala, kita xblh kata dia kafir.

    ;)

    ReplyDelete
  2. sedihnya
    bgitu menyentuh prasaan
    hukhuk
    smoga kjayaan sntiasa mengiringi mu
    amiin

    ReplyDelete
  3. erm ni blog koleksi cerpen ye..good luck kat kwn awk mahiran :)

    ReplyDelete
  4. @Ariffah9
    kisah ni memang kisah bersangkut-paut dengan hidup ana pun.. hehe.

    syukran sebab betulkan. =)

    ReplyDelete
  5. @!slaM!c viruz
    sedih la mahirah nak pergi dah.

    terima kasih fatini!

    =)

    ReplyDelete
  6. @Tomato Gurl's Life

    bukan koleksi sangat, tapi terima kasih juga.

    btw, mahirah.

    =)

    ReplyDelete
  7. stiap org akn dihargai bila dia tahu untuk mnghargai..

    jazakallah brkongsi pndapat kat blogpost saya sblum ni..
    cerpen ni mgharukn saya, tringat plak zaman skolah dlu2..
    mmg da'ie prlu lbh dhulu memahami situasi/keadaan mad'u sblum mngambil apa2 andaian dn tindakan. tak blh sangka buruk pd mereka.
    wallahua'alm

    ReplyDelete
  8. ...assalamualaikum...hanya sekadar ingin bertanya... adakah anda kalbu muslimah yang menjadi follower di blog pendekar sebelum ini?

    Blog Pendekar di sini

    ReplyDelete
  9. huahua.. kompom trharu mahirah kalu dy bca.. kehkeh :p

    ReplyDelete

Post a Comment