Motivasi: La Tahzaan

Kesedihan. Itu yang sering kita rasakan tatkala menghadapi dugaan dan ujian Allah, sama ada senang atau sukar. Kita menangis kerana gembira. Kita juga menangis kerana sedih. Air mata memang telah diciptakan oleh Ilahi untuk mengalir. Tangisan. Itu yang sukar sekali dielakkan oleh manusia. Namun, tangisan juga bererti kita ini normal. Bukankah begitu?Kiranya kita diberikan ujian yang berat oleh Allah SWt, itu ertinya Dia menyayangi kita. Allah ingin menguji adakah kita benar-benar kuat dalam menghadapi dugaan-Nya.

Tangisan dan air mata kebanyakannya mengalir tatkala kita bersedih. Tangisan mungkin boleh disembunyikan pada hakikatnya, namun kita juga tidak boleh mengelak daripada menangis di khalayak ramai. Pesan saya, La Tahzaan. Janganlah bersedih. Mungkin dugaan yang berat membuatkan air mata kita mengalir. Dan bagaimana untuk kita membendung perasaan malu daripada tangisan itu?

Pada pendapat saya, seperti yang saya katakan pada awalnya, air mata memang telah diciptakan oleh Ilahi untuk mengalir. Mungkin kita tidak kuat. Mungkin kita lemah. Ya, kerana sesungguhnya hanya Allah SWT yang kuat. Manusia lain juga lemah. Mereka juga tidak pernah terlepas daripada menangis. Dalam islam, tiada perbezaan di antara makhluk Allah. Kita semua sama. Cuma iman di dada yang menjadi perbezaan segalanya.

Setiap orang diberikan situasi yang berlainan untuk menangis. Menangis mungkin kerana malu, mungkin kerana sedih. Tetapi Allah SWT telah mentakdirkan banyak hikmah di balik setiap kejadian itu. Tidakkah kita berasa senang kerana ada hikmah yang menanti kita? Kita juga boleh mengambil iktibar daripada masa lalu untuk menggunakannya di masa hadapan. Siapa tahu?

Menangis kadangkala disertai unsur kemarahan. Ya, sering hal yang demikian terjadi. Tetapi di sini segalanya berbalik pada kekuatan utama, iman. Iman dan sabar. Seandainya kita yakin bahawa kita mencintai Allah, maka yakinlah juga yang Insya Allah cintamu itu dibalas. Manusia diciptakan dengan 1001 perasaan. Yang kuatnya mungkin hasad. Ketahuilah bahawa hasad orang lain itulah yang sesungguhnya membantumu. Kerana apa? We learn from our enemies. Seringnya insan yang bergelar sahabat hanya akan memujuk kita andai kita bersedih. Tetapi orang lain yang mempersendakan kita menggambarkan yang sebaliknya. Saya rasa lebih baik kita merebut peluang ini, untuk membaiki kelemahan diri, demi mendapat redha Ilahi. Insya Allah.
Wallahualam bissawab.

Comments

  1. salam nurina..

    bengkel penulisan non-fiksyen Ustaz Hasrizal kat kota Damansara , anti nak pi tak?
    Ana insya'allah pi, kali ni dah ada pengangkutan nak pi sana.

    Jom pi, nak?

    ReplyDelete
  2. salam.

    bengkel tu dah ditunda. tarikh sebenar belum diconfirmkan lagi.

    ana baru tepon pukul 3 camtu tadi.

    huu..baru semangat nak pi bengkel Us. Hasrizal.

    Herm, ada la hikmah tu.

    ReplyDelete

Post a Comment