Diari#3: Suatu Pembebasan


Apabila kebebasan dibebaskan dari pembebasan, semuanya menjadi serba terkurung, didera keresahan. Cuma erti pembebasan yang sebenar itu hanya mampu dilihat dari perspektif diri masing-masing. Semua orang itu punya fikiran yang tersendiri, semuanya tidak sama. Akhirnya saya bebas dari belenggu ini. Suatu perangkap kehidupan dan juga dugaan. Tetapi tidak mustahil pembebasan itu akan datang kembali menuntut haknya.Pembebasan. Apa ertinya? Bulan kemerdekaan iaitu 'pembebasan' sudah lepas. Adakah ini bererti kemerdekaan itu hanya dibiarkan bersendirian, tanpa teman? Kemerdekaan yang sentiasa cuba dikejar oleh pejuang-pejuang tempatan dahulu harus dicontohi. Mereka punya semangat yang kuat dan tabah. Alhamdulillah. Tanpa mereka, apakah mungkin kita bisa melayari internet kini, duduk di pejabat, menonton televisyen dan menjalani rutin harian? Tidak. Merdeka itu mungkin cuma dilihat dari segi luaran. Tetapi dalamannya? Pada pendapat saya, merdeka itu harus disertai bukan sahaja zahirnya tetapi batinnya juga.
Kadangkala kita duduk termenung memikirkan masa depan. Memikirkan apa yang bakal terjadi dalam kehidupan kita seterusnya. Ya, MUNGKIN sahaja kita berasa bebas. Bebas tanpa jawapan. Sebenarnya, Allah SWT sudah menyediakan sesuatu yang lebih baik dari kita. Segala persoalan yang rancak menari di minda kita, jawapannya ada dalam al-Quran. Kadangkala kita ingin kesenangan. Ingin 'ekspres'. Mencari melalui internet dan buku-buku rujukan. Tetapi dengan mencari dan menghayati sendiri Kalamullah, insya Allah segalanya akan menjadi lebih teratur. Kehidupan akan menjadi lebih senang. Cuma sekadar perkongsian, agar erti pembebasan dan merdeka itu bisa difikirkan sendiri oleh empunya diri.

Comments

  1. sudah merdeka kah kita dari jahiliyah? jawapannya, belum!

    ReplyDelete
  2. negara kta sja sdah mrdeka tp pmikiran kta msih blom mrdeka...

    ReplyDelete

Post a Comment