Pages

Sunday, August 1, 2010

Frekuensi Part 1

Kring … kring …

Nurul Fatini menghela nafas panjang. Ligat sekali untuk turun dari katil yang empuk itu. Telefon semakin kuat berdering. Kakinya perlahan-lahan turun. Nurul Fatini mengesat-ngesat matanya sambil berjalan. Siapa pula yang telefon pagi-pagi buta ni?

Tangan kanannya yang halus itu segera mencapai gagang telefon. Telefon didekatkan ke telinga.

"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam, siapa ni?"

"Ini analah, Hafizah. Dah tonton berita pagi tadi?"

"Belum"

"Pergi dengar berita cepat!" Talian dimatikan. Tak sabar-sabar betullah budak Hafizah ni!

Suara temannya tadi seolah-olah menyampaikan suatu perkhabaran yang pasti mengejutkan. Antah baik atau buruk. Nurul Fatini masih mengesat-ngesat matanya. Perlahan-lahan langkahnya menuju ke sofa. Punggung dilabuhkan. Alat kawalan ditekan.

Tanpa disedari setitis air mata yang sedari tadi ditahan di kelopak matanya bergenang jua.

"Tidak, ini bohong!" Posisinya dialihkan. Bantal sudah pun berada dalam pelukannya. Pelukan yang luar biasa eratnya.

4 comments:

  1. err..bersiri ka?

    rajin la anti ni.. stiap hari cerpen baru..

    keep it up..teruskan!

    ReplyDelete
  2. syukran jazilan,
    ana sbnrnya hndk mengisi msa lpg shja..

    ReplyDelete
  3. huhuhu...
    cam bermula dgn kesedihan dan bakal berakhir dgn senyuman kot!

    ReplyDelete