Cerpen: Antara kau dan Dia

Liza mengetap bibir. Sekelumat resah membadai diri. Ah, hilanglah perasaan ini! Suasana sungguh sepi diiringi kicauan burung yang berterbangan bebas di udara. Hanya ada dirinya dan Farouq di situ. Mak Esah sudah jauh meninggalkan mereka. Kini, semua pilihan berada di tangannya. Farouq cuma menunggu kata-kata yang bakal diucapkan gadis ayu di hadapan sepasang matanya itu.

"Liza, jawablah pertanyaan Farouq," ujar Farouq menggesa gadis itu. Liza berdebar. Hatinya cuma ingin pergi. Berlalu dari situ. Entah mengapa, setitis air jernih yang sedari tadi ditahan di kelopak matanya akhirnya tumpah jua. Setitis demi setitis. Liza menyeka air matanya.

"Liza tidak mahu, Farouq. Liza lebih rela tinggal di sini untuk Dia daripada ikut Farouq ke kota," suara halus itu akhirnya keluar juga dari bibir mulus gadis itu. Sorotan matanya berpinar-pinar. Farouq menghela nafas pendek. Sukar sekali untuk memujuk gadis itu. Pandangan matanya dialihkan memerhatikan suasana di bendang. Tidak banyak yang boleh diperolehi daripada bekerja di sawah. Lebih baik Liza tinggal bersamanya dan hidup senang serta bahagia.

"Tetapi kenapa Liza? Siapa Dia yang Liza maksudkan itu? Adakah Dia boleh memberikan kebahagiaan kepada Liza?" Farouq mengajukan soalan bertubi-tubi kepada Liza. Hatinya masih tidak puas ingin mencari sebuah jawapan yang tepat bagi segala persoalan yang sedang rancak menari-nari di mindanya.

"Allah, Allah Rabbul Alamin." Farouq tersentap. Liza meneruskan bicara. "Liza tidak mahu tinggalkan dugaan hidup ini untuk mengejar kelazatan duniawi. Liza lebih memilih Dia daripada Farouq."

Farouq menatap wajah mulus itu sepi. Begitu besarnya cintanya pada Illahi. Oh Tuhan, dikau berilah dia kebahagiaan hidup di syurga-Mu nanti!

Comments

Post a Comment