Pages

Tuesday, December 15, 2009

Motivasi: Benarkah Cara Kita?

Saya hanyalah hamba-Nya yang biasa, ingin mengutarakan pendapat sendiri. Sudah menjadi trend bagi para remaja di zaman modenisasi ini mewarnakan rambut masing-masing. Yang paling parah sekali, kebanyakan para remaja yang dimaksudkan tersebut beragama Islam.

Apakah tidak ada kesedaran sedikit pun di hati masing-masing bahawa semua yang dikatakan trend ini sebenarnya adalah salah satu perkara yang dimur
kai oleh Allah SWT kerana perkara ini dianggap mengubah ciptaan-Nya? Kita seharusnya bersyukur kepada Allah kerana dikurniakan warna rambut yang semula jadi. Seandainya kita mewarnakan rambut, amalan solat kita tidak akan sah tetapi itu semua terletak di tangan Tuhan. Memang rambut merupakan perhiasan dan dianggap mahkota wanita. Tetapi adalah lebih manis seandainya seorang kaum Hawa itu mengenakan jilbab. Cermin diri anda sendiri dengannya. Manis bukan?





Islam bererti taat, patuh dan pasrah. Jadi apabila kita mengaku beragama Islam maka kita harus taat, patuh dan pasrah terhadap aturan-aturan yang ditentukan oleh Allah SWT. Aturan-aturan tersebut tidak lain tidak bukan terdapat dalam al-Quran dan As-Sunnah. Keduanya -duanya adalah sumber dari segala sumber hukum. Keduanya adalah pedoman hidup yang pasti dapat menyelamatkan manusia dari segala macam penyakit "jasmani dan rohani". Hanya Islam yang mampu mengatasi pelbagai penyakit sosial yang melanda masyarakat dewasa ini. Al-Quranlah ubat mujarab yang akan menyelesaikan berbagai penyakit. Allah SWT berfirman:

"Dan Kami turunkan al-Qur'an suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman." (Al-Israa': 82)

Al-Quran ertinya bacaan yang harus dibaca setiap saat. Jangan sampai al-Quran hanya dijadikan hiasan rumah dan dibuka ketika ada orang meninggal dunia. Inilah bentuk kekeliruan yang sebenarnya sangat fatal. Kekuatan al-Quran sebagai wahyu Tuhan akan hilang sekiranya keliru memahami maknanya.

Pesan saya, jadilah diri anda sendiri asalkan itu yang terbaik. Tak perlu jadi diri orang lain. Anda sebenarnya unik, cuma, mungkin anda sendiri yang tidak menyedarinya.

Thursday, November 26, 2009

Islam: Selamat Hari Raya Aidil Adha



Selamat Hari Raya semua!

Thursday, October 29, 2009

Trivia: Bintang Kecil 2009













Tuesday, September 15, 2009

Cerpen: Terima Kasih Kipli

Malam semakin larut. Ibu bapaku masih belum pulang lagi daripada menziarahi datuk yang sakit di kampung. Aku masih leka menonton televisyen. Tiba-tiba aku terdengar bunyi jendela kamarku dibaling batu. Lantas aku segera membuka jendelaku. Bunyi cengkerik jelas kedengaran menusuk telingaku. Namun kulihat tiada sesiapa pun di hadapan rumahku. Angin malam yang dingin menyapa wajahku yang berkulit sawo matang ini.
“Haa!” sergahan Kamaruzzaman agak mengejutkanku. “Kau ni Zam, suka kejutkan aku,” aku memarahi Kamaruzzaman. Tujuan kedatangan lelaki berkaca mata itu adalah untuk mencabar ku di dalam satu lagi perlumbaan motor haram. Tetapi, kali ini aku harus bertanding dengan Bob Azma yang sangat terkenal di kalangan pelumba haram. “Aku tunggu kau di tempat biasa pukul satu,” lalu beredarlah Kamaruzzaman dari situ. Bob Azman? Itu yang melayang-layang di dalam kotak mindaku.
Apabila aku teringatkan kata-kata Iskandar Dzulkarnain iaitu tidak ada apa yang mustahil bagi orang yang berani mencuba, aku mengambil kunci motorku dan beredar dari rumah. Tidak terlintas langsung kata-kata Kipli yang sering memarahiku atas perbuatanku selama ini.
Aku sudah hampir tiba di medan perlumbaan. Sorakan rakan-rakanku jelas kedengaran. Apa yang mengejutkanku, Kipli juga turut ada di sana. Belum sempat aku mengukir sekuntum senyuman, Kipli bersuara. “Aku datang sini Cuma ingin menasihatkan kau.” Kipli juga sempat memetik sabda Rasulullah SAW, “Akhlak yang buruk merosakkan amalan seperti cuka merosakkan madu.”
Tohmahan-tohmahan negatifku terhadap Kipli mengakibatkannya beredar dari situ. Perlumbaan kini bermula. Bob Azman mendahuluiku di sepanjang jalan. Aku langsung tidak ada kesempatan untuk memintasnya. Timbul rasa iri hati dan dengki dalam hatiku. Aku memecut laju dan berhasrat ingin melanggar Bob Azman. Rancanganku tidak menjadi apabila Bob Azman mengelak dan menyebabkan aku terbabas ke dalam gaung. Aku terdengar bunyi ambulans dan polis. Malam itu benar-benar menjadi sebuah tragedi yang dasyat untukku.
Sejurus selepas aku sedar, ibu bapaku menangis di sisiku. Rupa-rupanya aku berada di hospital. Aku cuma boleh menangis meratapi nasibku. Benarlah sabda Rasulullah SAW, “Hasad dengki memakan kebaikan seperti api memakan kayu api.” Aku sedih dan hiba atas kehilangan kedua-dua belah kakiku yang terpaksa dipotong.
Kenapa aku begitu egois ketika Kipli menasihatiku? Kini, nasi sudah menjadi bubur. Tidak mungkin aku dapat memutarkan waktu kembali. Aku termenung di tepi jendela hospital sambil terduduk dia atas kerusi rodaku. “Assalamualaikum, Khir,” sapa Kipli. Kipli meminta maaf kerana tidak sempat menjengukku. Kelelakianku mulai gugur tatkal air mata berderai jatuh ke pipi. Seharusnya akulah insane yang harus memohon maaf kepada Kipli. Benarlah kata Abu Bakar As-Siddiq, “Hidup seperti pohon kayu yang lebat buahnya, tumbuh di tepi jalan, dilempar orang dengan batu, tetap dibalas dengan buah.”
Aku memohon maaf kepada KIpli. Aku terasa ibarat orang yang gagal dalam dunia ini. Kipli berkata, “Kita tidak belajar dari kejayaan kita, sebaliknya kita belajar dari kegagalan kita.” Aku bersyukur kerana mempunyai seorang sahabat yang ikhlas dalam persahabatan kami. Aku hanya ingin mengungkapkan, “Terima kasih Kipli”.


Hasil karya,
Nurina Izzati binti Mohmad Soib

Saturday, July 25, 2009

Cerpen: Bukan Saat Yang Kutunggu

Reza merupakan seorang remaja yang berusia 15 tahun. Sebagai seorang remaja, pastilah dia ingin hidup bebas persis seperti yang lain. Namun, kemiskinan sedang membelenggu dirinya. Ibu bapanya masih hidup, cuma mereka bukanlah seperti ibu bapa mithali yang lain. Ibu dan bapa Reza malas bekerja dan sering menjadikan satu-satunya anak tunggal mereka iaitu Reza sebagai hamba. Reza hanya akur kerana tidak mahu dicop sebagai anak derhaka.
Saat anak-anak remaja yang lain sedang asyik bermain bola di halaman kampung, Reza termenung di anjung tangga melayani fikirannya. “ Termenung apa ni, Abang Reza?” Reza dikejutkan dengan suara manis seorang gadis yang berusia 13 tahun, Arina. Adiknya yang kini menghidap barah otak hanya tinggal dua bulan untuk hidup. Dia tahu, Arina yang periang itu semakin hari semakin pendiam tetapi masih kental dan berjuang untuk melihat senyuman di wajah abangnya. “ Mesti ingatkan Kak Fira….” usikan adiknya itu sedikit pun tidak menyakitkan hatinya. “ Tidak, abang suka tengok kawan-kawan kita main bola,” jawabnya. “ Kalau begitu, kenapa abang tidak turut serta bermain?” persoalan itulah yang ditanya berulang-ulang kali kepadanya. Layakkah dia bermain dengan yang lain? Tiada tarafnya Reza jika dibandingkan dengan mereka. Paling tidak, dia hanya akan diejek atau diusir. Berlapikkan alasan ‘kawan’, itulah yang sebenarnya cuba ditutup Reza bagi memastikan Arina senang melihatnya bahagia.
Reza tahu cuma seorang sahaja rakannya yang layak digelar rakan, Safirah. Meskipun Reza miskin, Safirah banyak membantu dan sering mengulangkaji bersamanya. Pertemuan mereka bermula apabila Safirah diganggu sekumpulan pelajar jahat. Rezalah yang menyelamatkannya. Semenjak dari hari itu, Safirah juga kenal akan erti teman. Reza kadang kala berasa ragu-ragu apakah persahabatan mereka dibina atas dasar terhutang budi atau kasih sayang sebagai teman. Dua bulan sudah berlalu dan Reza semakin resah memikirkan Arina yang makin pucat dan terlantar di atas katil. “Adik, adik kena kuat semangat, adik tak boleh tinggalkan Abang Reza.” Itulah kata-kata yang sering diungkapkan Reza untuk menguatkan semangat Arina. “ Abang Reza, masa itu akan berlalu juga. Saat itu pasti akan datang. Abang Reza sabar ya dengan mak dan ayah. Doakan Rina masuk syurga….”ucapan lemah yang dibuat oleh Arina menimbulkan rasa sedih di dalam hati Reza. Tetapi Reza tidak mahu adiknya tahu dia sedang bersedih. Reza cuba memendam segala perasaan sedih yang melanda dirinya. Arina yang semakin tidak berdaya itu pergi ketika itu juga, meninggalkan Reza bersama dua orang tua yang laksana iblis bertopengkan manusia itu. Tiada tergambarnya lagi kesedihan Reza apabila air matanya membasahi pipi.
“ Assalamualaikum Abang Reza,” suara halus manis itu kadang-kala menyerupai suara Arina. Tetapi bukan. Arina sudah tiada lagi di dunia yang fana ini. Mungkin Arina sekarang sedang bahagia di syurga. Reza menjawab salam Safirah besertakan tangisan akibat terlalu sedih memikirkan peristiwa tiga tahun yang lalu. “Terima kasih Fira sebab sudi temankan Abang. Tidak lama selepas Fira pergi ke kota, ibu bapa abang pula yang pergi tinggalkan abang. Abang fakir hidup abang sudah sendiri, sebatang kara.” kata Reza. “ Abang, Fira balik ini tidak lama, cuma sekadar mengisi kekosongan cuti semester.” Safirah memberitahu Reza bahawa Reza boleh menceritakan segala masalah kepadanya. “Kadang-kala abang tertanya-tanya, adakah di sana Rina akan rindukan abang, meskipun kami berdua hidup di dunia yang berbeza.” Petang itu diisikan dengan curahan hati Reza akan pemergian adiknya. Sehingga kini, Safirahlah yang masih berhubung dengannya sebagai kawan.
Ketika di pertengahan jalan, Reza terserempak dengan Zaid, Haron dan Fuad yang sering melepak di pondok buruk bersebelahan Warong Pak Kader. Seperti biasa, adalah alasan mereka untuk mengejek anak muda yang berpapa kedana itu. Kebetulan, Safirah sedang makan di Warong Pak Kader. “ Kalian tidak retikah menghormati Abang Reza seadanya?” Pelbagai persoalan dilontarkan Safirah kepada mereka. Kini, Safirah yang telah menjadi penyelamat Reza. Bapa Safirah memanggil Safirah pulang. Maka tidak sempatlah Reza berterima kasih kepadanya. “ Ah, aku akan berterima kasih kepadanya besok.” Bulan kini berganti matahari. Reza terlari-lari ke rumah Safirah memendam hasrat untuk mengucapkan terima kasih kepadanya. “ Assalamualaikum…. Fira… Fira…..” Bapa Safirah yang muncul di pintu. “ Safirah ada, Pak Cik?” tanya Reza.
“ Kau dah terlambat…Safirah baru sahaja menghembuskan nafasnya yang terakhir sebentar tadi.” Saat itu, hati Reza bagai dirobek. Hasratnya yang terpendam kini hanya tinggal kenangan. Safirah meninggal dunia kerana punca yang tidak diketahui. Reza termenung jauh. Andai waktu ini masih boleh berputar kembali, akan dipercepatkan langkah kakinya mengucapkan terima kasih. Satu ungkapan yang lahir tulus ikhlas dari hatinya. Dia sedar dia tidak sepatutnya sekali pun meragui kejujuran Safirah.
Saat itu jugalah Reza benar-benar mengharapkan Safirah mengingati kasih Reza kepanya sebagai seorang sahabat. “ Fira, kau memang takku lihat lagi, namun kasihmu kepada persahabatan kita selama ini akan tetap abadi di hatiku bersama-sama saat yang berlalu…..”



Hasil nukilan,
Nurina Izzati binti Mohmad Soib

Tuesday, June 30, 2009

Cerpen: Aku Tetap Aku

Hari ini hari pertama aku menjalani kehidupan di sekolah baruku. Aku berpindah ke Kedah atas urusan kerja ayahku. Ibu aku sudah lama kembali ke rahmatullah semenjak aku berusia lima tahun lagi. Mujurlah aku mempunyai seorang ibu saudara yang sangat mengambil berat tentang diriku. Di kelas, aku duduk di barisan paling belakang di sebelah Zurina. Aku gerun memerhatikan wajah-wajah rakan-rakan baruku. Ada yang menjeling kepadaku dan ada yang menatap wajahku seolah-olah aku seperti makhluk asing yang turun dari Planet Marikh.

Masa rehat telah tiba. Selepas menunaikan solat Zohor, aku memakai kasut seperti pelajar lain di hadapan surau. Aku ternampak kelibat sekumpulan pelajar perempuan dari kelas aku. “Liza, dengar kata awak ketua pengawas di sekolah rendah dulu. Betul?,” soalan itu dilemparkan oleh seorang gadis yang tinggi dariku sedikit dan berbadan langsing. “ Ya, nama kamu semua siapa?,”aku mencuba untuk mengenali mereka. “ Aku Siti Nurbayya. Yang ini Sandra, Fikah, Ana, Dini, Hilda dan Zarin.” Mereka mengajak aku untuk rehat bersama mereka. Gadis mesra yang bergelar Baya lebih peramah daripada yang lain. Hari demi hari, aku semakin rapat dengan Kumpulan Girlzy ini. Jika dulu aku selalu berbual dengan Zurina, kini aku banyak menghabiskan masa dengan Baya, Ana, Dini dan lain-lain. Walaupun Fikah, Hilda, Sandra dan Zarin berada di kelas lain, kami tetap akrab.

Beberapa bulan sudah berlalu. Aku kini sudah pindah di barisan paling hadapan dalam kelas. Cikgu Ros yang mengajar mata pelajaran Sivik sudah keluar. Apa lagi, Baya memulakan gosip bersama Kumpulan Girlzy. Sedang kami rancak berbual-bual, kelihatan Cikgu azri, guru kelas kami berdiri di hadapan pintu. “Bangun semua,” kata Azrul yang menjadi ketua kelas kami. “Assalamualaikum, cikgu.” Cikgu Azri yang memakai baju berwarna biru itu menjawab salam dan memperkenalkan murid baru kelas kami, Afrina. Farina duduk di sebelah Zurina di barisan paling belakang, bekas tempat duduk aku. Timbul rasa iri hati dalam diri aku kerana Afrina kini rapat dengan Zurina. Suatu hari, ketika ketiadaan guru dalam kelas, Baya memanggil Afrina. Afrina kurang mendengar kerana dia tekun membuat kerja sekolah bersama Zurina. Baya berasa geram dan membuat pengumuman kepada kelas. “Perhatian semua! Aku nak cakap sesuatu.”

Afrina tidak memandang ke arah Baya kerana ingin menyiapkan kerja sekolah bersama Zurina. “Woi Afrina, kalau hang tak dengar maknanya hang pekak badak,” jerit Baya. Afrina seakan terkejut tetapi mendiamkan diri.. “Kalau awak tidak membuat pengumuman, duduklah tempat!,” kedengaran suara Azrul memarahi Baya. Aku memberanikan diri untuk menengking Azrul, “Diamlah Azrul!” Baya kembali ke tempatnya dan mengucapkan terima kasih kepadaku. “ Padan muka!” katanya mengutuk Azrul. Tidak lama kemudian aku terfikir tentang perbuatanku memarahi Azrul. Walaupun Azrul sering memarahi kami, dia tidak pernah menggunakan kekerasan. Azrul sudah banyak berbakti untuk kelas. Dia yang melakukan kerja walaupun perangainya menyakitkan hati. Aku sepatutnya hormat kepada dia kerana dia adalah ketua kelas yang memimpin kami. Aku tahu ramai orang yang sering menengkingnya tetapi itu semua salah! “Ah! Buat apa aku fakir tentang dia,” hati kecilku bersuara.

Pada waktu rehat, Baya mengajak Kumpulan Girlzy untuk berbincang. “Kelas aku ada budak baru, pekak badak!” katanya kepada Fikah, Hida, Sandra dan Zarin. “Apa kita nak buat?,” Sandra bertanya. “Aku rancang nak letak cicak dalam buku dia,” kata Ana. “ Baik kita letak katak dalam beg dia, nak?,” rancang Baya. “ Aku setuju,” kata Dini diikuti yang lain. “Err…err…aku…setuju,” kataku. “Kita buat esok nak? Aku pun tolong,” kata Fikah. Di rumah, aku bingung memikirkan hari esok yang bakal menjelang. “Akila, kenapa termenung? Ada masalah di sekolah?,” tegur ayahku.
“ Mana ada,” jawabku. “ Cakap dengan ayah, kenapa termenung?,” soalnya lagi.
“Kawan Akila suruh letak katak dalam beg pelajar baru,” kataku mengharapkan penyelesaian dari ayahku. “Nurliza Akila, kamu dah matang sekarang. Seorang remaja seperti Akila selalu buat keputusan sendiri. Ada yang pilih jalan salah, ada yang pilih sebaliknya,” kata ayah.

“Akila tidak faham,” kataku. “Ayah ingin Akila menjadi diri Akila sendiri. Jangan menjadi diri orang lain. Akila fikirlah seperti manusia yang akan bertindak seperti manusia berfikir.” Tiba-tiba, telefon bimbit ayah berbunyi. Ayah keluar untuk menajwabnya. Aku menunaikan solat Isyak. Selepas itu, aku terus masuk tidur kerana kepenatan.

Keesokan harinya pada waktu rehat, Baya dan Kumpulan Girlzy berkumpul di kelas kami. telah mendapatkan seekor katak besar. Fikah memasukkan katak tersebut ke dalam beg Afrina. Kumpulan Girlzy ketawa berdehak-dehak. Aku turut berpura-pura ketawa, “Ha…ha…ha….” Tidak lama kemudian, Hilda dan Zarin mengajak aku rehat. “Liza, tak nak rehat ka?” “Sekejap, pergilah dulu….nak kemas buku,” kataku. Setelah kelas kosong, aku mengambil plastik yang kubawa dari rumah untuk Maklumlah, aku memang geli dengan katak. Aku melepaskan katak itu lalu pergi ke surau. Selepas rehat, aku pulang ke kelas. Kumpulan Girlzy sangat terkejut kerana tidak ada sesuatu yang berlaku ke atas Afrina. Baya menjeling ke arahku seperti mengesyakiku. Dalam hati aku berpantun,

Baya duduk di sebelah pintu,
Tiba-tiba menatap aku,
Menjeling-jeling macam hantu,
Kenapa, hendak mengorat aku?

Semenjak dari hari itu, aku mengambil keputusan untuk menjauhkan diri dari Kumpulan Girlzy. Betul kata ayah, aku harus menjadi diri aku sendiri. Walaupun aku sering dikutuk oleh Kumpulan Girlzy semenjak hari itu, aku redha dan sabar. Aku telah berkawan rapat dengan Zurina, Afrina dan lain-lain. Aku tidak akan menjadi seperti orang lain kerana aku tetap aku.


Hasil nukilan,
Nurina Izzati binti Mohmad Soib
1A8

Sunday, May 24, 2009

Cerpen: Panggilan-Mu Untuknya

Cerpen ini dihasilkan sewaktu saya masih kecil. Sengaja saya paparkan untuk anda. Jadi, terimalah. PanggilanMu Untuknya...

“Wawa, sinilah!,” terdengar jeritan Syaira memanggilku. Syaira berkawan rapat denganku sejak kecil lagi. Aku menuju ke arah Syaira.
“Ada apa?,” soalku.
“Nak pinjam 50 sen.”
Aku menjawab, “Awak selalu pinjam duit dari saya. Kenapa awak boros sangat?”
“Nak buat macam mana? Perut ni yang bergoncang … lapar ni, cepatlah!,” katanya.
Aku menyerahkan 50 sen kepadanya. “Saya pergi tempat biasa dulu."Aku selalu tidak makan pada waktu rehat kerana tiada selera. Aku, Syaira, Zati, Mona, Fazrin, Akmal, Adam dan Lutfi selalu berkumpul di hujung padang sekolah selepas rehat untuk membincangkan jenayah di sekolah. Kami semua adalah pengawas dan menubuhkan kumpulan menentang jenayah dipanggil ‘The Crimebuster’. Tetapi, kumpulan kami hanya dikenali di kelas sahaja.
Syaira yang merancang untuk menubuhkan kelab ini. Dia memilih aku, Zati dan Mona kerana kami adalah sahabat karibnya dan Fazrin, Akmal, Adam serta Lutfi kerana hanya merekalah yang menjadi pengawas di kalangan jejaka-jejaka di kelas kami. Syaira selalu melaporkan jenayah yang berlaku di sekolah. Zati dan Mona pandai menyelesaikan masalah-masalah teersebut. Fazrin merupakan penolong ketua pengawas sekolah kami. Akmal lurus bendul orangnya. Adam suka mengajek orang. Aku tidak tahu bagaimana dia dipilih menjadi pengawas. Mungkin kerana dia comel bagaikan seorang kanak- kanak. Lutfi pula selalu membuat lawak dan menghiburkan kami. Aku pula selalu bertindak dan menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi. “
Wawa, kenapa termenung? Gelak-gelak pula,” satu suara kedengaran. Fazrin muncul di sebelahku.
“Tak ada apa-apalah, mana yang lain?”aku membalas.
Tiba-tiba Syaira menjerit, “Woi, buat apa? Mana yang lain?”. Syaira seperti tidak menyukai aku rapat dengan Fazrin yang tinggi dan berwibawa itu.
“Akmal, Adam dan Lutfi ada hal sikit. Mereka sedang menyiapakan kerja sekolah,” kata Fazrin.
“Zati dan Mona pun buat kerja sekolah,” kata Syaira.
“Rasanya hari ini tidak ada kes. Kita pergi ke perpustakaan nak?,” kataku.
Fazrin menjawab, “Eloklah tu, ilmu pengetahuan asas kejayaan”.
Syaira berkata, “Yalah, jomlah”.

Di perpustakaan, Syaira meminta diri untuk keluar sebentar. Aku hairan kerana Syaira seperti ingin berjumpa dengan seseorang. Tiba-tiba, Syaira masuk sambil menangis. Aku bertanya akan masalahnya. “Aku putus dengan B,” katanya.
“Oh, masalah lelaki….” bisikku dalam hati. “Syaira, dah berapa kali saya cakap…,” Percakapanku itu dipintas oleh Syaira. “Diamlah Wawa!” Fazrin yang sedang khusyuk membaca tersentak. Syaira menolak kerusi yang didudukinya dengan kuat ke arahku tanda geram. Dia bingkas meninggalkan perpustakaan. Aku terjatuh. Aku berasa sangat kecewa atas perbuatannya.
Hati aku berdoa, “Ya Allah, tolonglah sedarkan Syaira!” Fazrin segera membantuku bangun. Dia bertanya mengenai Syaira. “Entah,” itulah jawapan yang keluar dari mulutku. Aku mengucapkan terima kasih kepad Fazrin. Di kelas, aku tidak bertegur sapa dengan Syaira. Aku mengambil keputusan untuk meminta maaf kepada Syaira supaya supaya rajuknya tidak berterusan. Tidak lama kemudian, kami berbaik semula. Aku mengajak ahli The Crimebuster untuk mengulangkaji di rumahku petang nanti. Mereka semua bersetuju. Lebih kurang pada pukul 3 petang, aku terdengar salam yang diberikan oleh Fazrin dan Akmal.
“Assalamualaikum, Wawa!” “Assalamualaikum Wawa!” Aku menjawab salam dan menuju ke pintu. “Wawa, saya belikan teddy bear untuk awak, ambillah…,” kata Fazrin. “Err…err….saya pun belikan untuk teddy bear yang lagi besar untuk awak,” kata Akmal. “Buat susah saja,” kataku. “Dua-duanya cantik, tetapi aku sudah besar. Tidak perlu lagi belikan untukku,” hatiku berkata. “Sudahlah, kamu berdua ini asyik berebut bagi Wawa hadiah. Suka dekat Wawa ya?,” kata Adam. “ mana ada!” kata Fazrin dan Akmal serentak.
Tiba-tiba, Lutfi dan Syaira muncul. “Wawa, saya belikan teddy bear untuk awak,” kata Lutfi. Fazrin dan Akmal tergamam apabila melihat teddy bear Lutfi lebih besar dari mereka. Aku tergelak. “Baiklah, saya ambil ketiga-tiganya,” kataku. “Terima kasih”.

Syaira seakan menjeling-jeling ke arahku. Aku masuk ke dalam untuk menyimpan hadiah yang diberikan mereka kemudian keluar semula. Beberapa minit kemudian, Zati dan Mona tiba. Kami mula mengulangkaji bersama. Setelah penat mengulangkaji, aku bangun untuk membuatkan jus oren untuk rakan-rakanku. Tiba-tiba, aku tersadung akibat terlanggar kaki Syaira. “Ops, minta maaf Wawa…aku tidak sengaja,” kata Syaira. Suara Syaira kelihatan seolah-olah perbuatan tadi disengajakan. Zati, Mona dan adam tergelak seperti telah berlaku sesuatu perkara yang lucu. Pada ketika itu, aku benar-benar sedih dan terasa seperti dipermainkan Syaira. “Kamu tidak cedera, Wa?” tanya Fazrin. “Tidaklah,” kataku sambil bangun. Aku berlalu pergi ke dapur dengan perasaan sedih.
Beberapa hari telah berlalu. Hari ini ulangtahun kelahiranku yang ke-12. Ibu mengadakan sebuah majlis ulangtahun kelahiran di rumahku. Fazrin tiba di pintu rumah. Dia memberikan aku sebuah kotak yang dibalut rapi dan kemas. Ketika Fazrin ingin pergi ke arah rakan-rakan yang lain, aku memanggilnya. “Fazrin,…terima kasih.” Aku tidak tahu kenapa hatiku berasa sangat gembira apabila menerima hadiah dari Fazrin. Aku terlihat kelibat Zati dan Mona. Aku menuju ke arah mereka. “ Zati, Syaira mana?” “ Syaira…Syaira kemalangan. Dia sudah meninggal dunia…,” katanya. Ketika itu, air mata mengalir ke pipiku. Aku bagaikan tidak percaya dengan berita yang telah diterima. “Zati mesti bergurau,”kataku sedih. “Tidak”. Aku terduduk hiba. Perasaanku begitu sebak sekali setelah rakan karib aku pergi….pergi yang tidak akan kembali. Pergi untuk selamanya. Ya Allah, kenapa Engkau memanggilnya pada saat yang tidak kuduga? Aku tahu aku akan dapat mencari jawapan untuk semua persoalan ini...

Saturday, May 23, 2009

Teknologi: Android

Robot bukanlah merupakan suatu perkara baharu dalam cereka sains. Dalam sebuah sajak epik Homer (sajak yang panjang) berjudul “Iliad”, salah satu daripada cerita yang pernah ditulis menceritakan mengenai gadis-gadis mekanik yang diperbuat daripada emas telah menolong seorang tukang besi yang bernama Hephaestus. Dalam kurun ke 18 dan 19, banyak anak patung automatik dibuat dengan begitu baik sekali, biasanya menggunakan sistem seperti sistem jam mekanik. Di antara robot yang terkenal ialah C3-PO dan
R2-D2, hero mekanik dalam filem “Star Wars”. Robot seperti C3-PO yang kelihatan seperti manusia ini dikenali sebagai “android”.

Teknologi: Apakah robot?


Robot adalah sebuah mesin yang dicipta untuk meniru perbuatan manusia. Rupanya bukanlah mirip kepada manusia, tetapi robot boleh membuat berbagai-bagai pekerjaan secara automatic. Perkataan “robot” diperkenalkan oleh seorang penulis Czech yang bernama Carel Kapec dalam tahun 1920 dalam tulisannya yang berjudul “Rossum’s Universal Robots”. Ianya mengisahkan seorang yang bernama Rossum telah mencipta dan mendirikan perusahaan tentera daripada robot, akhirnya robot ini menjadi sangat cerdik dan berjaya menakluki dunia. Kapec memilih perkataan “robot” yang berasal daripada bahasa Czech iaitu robota, yang bermaksud “kerja paksa”. Cerita khayalan ini sehingga kini menjadi bahan cerita dalam kebanyakan buku dan filem cereka sains.

Saturday, April 11, 2009

Motivasi: Manusia, malaikat atau syaitan???

Manusia - Eh, dah subuh dah?
Malaikat - bangunlah wahai anak Adam, tunaikan solat subuh mu
Syaitan - Alahhhhhh, kejaplah, ngantuk ini.awal lagi nie?.zzz

Manusia - Nak makan, laparlah ?
Malaikat - Wahai Anak Adam, mulakanlah dengan Bismillah...
Syaitan - Ahh, tak payahla... dah lapar ini !! mmm.. sedapnyaa?

Manusia - Hari ni nak pakai apa ye?
Malaikat - Wahai anak Adam, pakailah pakaian yang menutup aurat..
Syaitan - Ehh, panaslah, takde style langsung, nampak kampung!!

Manusia - Alamak, dah lewat!
Malaikat - Bersegeralah wahai manusia , nanti terlewat ke pejabat..
Syaitan - Ahhh?awal lagi?mmm.. aahh? suruh si X, punchkanlah?

Manusia - Azan sudah kedengaran..
Malaikat - Wahai anak Adam, bersegeralah menunaikan kewajipan
Syaitan - Baru pukul berapa.. rilex lah.. awal lagi nie?

Manusia - Eh, eh... tak boleh tengok ini, berdosa...
Malaikat - Wahai anak Adam, alihkanlah pandanganmu, sesungguhnya Allah Maha Melihat dan mengetahui!
Syaitan - Perggghh... best tu... rugi ooo kalau tak tengok nie..

Manusia - Saudaraku sedang melakukan dosa
Malaikat - Wahai anak Adam, cegahla ia..
Syaitan - Apa kau sibuk? Jangan jaga tepi kain orang, lantaklahh?

Manusia - Elok kalau aku sampaikan nasihat ini kepada orang lain
Malaikat - Wahai anak Adam, nasihat-menasihatil ah sesama kamu..
Syaitan - Sendiri pikirlah, semua dah besar, buat apa susah?... pandai2lah?

Manusia - aku telah berdosa..
Malaikat - Wahai anak Adam, bertaubatlah kamu,sesungguhnya Allah Maha Pengampun.
Syaitan - Tangguhlah dulu, lain kali boleh bertaubat... lagipun muda hanya sekali....rugilah. .. (kalau sempat la)
Manusia - Kalau pergi, mesti seronok!
Malaikat - Wahai anak Adam, kakimu ingin melangkah ke jalan yang dimurkai Allah, berpalinglah dari jalan itu .
Syaitan - Jangan bimbang, tiada sesiapa yang tahu... Jomlahhh?

Sekarang anda mempunyai 3 pilihan :
1. Anda - Patutke aku biarkan je informasi yang aku dapat ni?
2. Malaikat - Wahai anak Adam, berilah peringatan pada kawan2 yang anda kenal
3. Syaitan - Tak payahlah sebuk......

* Entry yang ini, saya copy paste daripada Facebook.

Puisi: Cinta Kekayaan



Solusi dicari pengubat lara
Setiap langkah diatur sempurna
Tatkala gugurnya iman
Lantas terlepas peluang untuk ke sana

Sebuah tempat yang menjanji keindahan
Kegembiraan yang tiada kesedihan
Sebuah tempat yang bergelar syurga

Kekayaan dipuja
Wajah ditoleh dari agama Allah
Kerana semuanya tidak percaya
Islam itu agama yang lurus

Kelazatan duniawi di posisi utama
Menjadi penyelesaian semuanya
Nawaitu materialisme raja penguasa
Terlepas sudah keindahan abadi
Di syurga-Nya nanti